Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Kekembalian Hal yang Sama Secara Abadi

6 September 2021   18:47 Diperbarui: 6 September 2021   19:05 80 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Kekembalian Hal Yang Sama Secara Abadi

Pada teks "Ecce Homo"  filsuf Friedrich Nietzsche  atau pada pemikiran mendasar Zarathustra menyatakan  konsepsi dasar   "gagasan tentang kembalinya yang abadi, formula penegasan tertinggi yang mungkin dapat dicapai." Mengambil sebagai titik awal analisis bagian-bagian berbeda dari buku ini, pertama-tama kita akan mencoba mendefinisikan tempat pemikiran tentang kembalinya yang kekal. 

Dalam membangun hubungan pemikiran ini dengan gagasan manusia super, konsep kehendak untuk berkuasa, proyek transvaluasi nilai dan gagasan amor fati, kami mencoba mengkaji cara Nietzsche memahaminya dalam teks; Maka Bersabdalah Zarathustra. Selanjutnya kita coba evaluasi sampai sejauh mana pemikiran tentang kembalinya yang abadi dalam penerimaan tertinggi dunia apa adanya.

Kekembalian Hal Yang Sama Secara Abadi adalah salah satu tesis Nietzsche yang paling aneh, terutama karena tampaknya bertentangan dengan cara dominan menafsirkan suksesi peristiwa: satu hal diikuti oleh yang lain, dan ini diikuti, dan yang tetap di masa lalu tidak dapat diperbaiki, mereka tidak akan lagi dapat memberi diri Anda lebih banyak; 

Orang-orang yang percaya pada keabadian jiwa menegaskan, dalam hal apa pun,  orang yang dicintai akan dapat "kembali",  kita akan memiliki pengalaman tentang mereka lagi,   dapat memulihkannya. 

Tetapi tidak ada yang membela benda-benda lain itu - misalnya alam benda-benda "tidak penting"  yang mengelilingi keberadaan kita, seperti batu yang saya tersandung, atau daun yang jatuh di trotoar, atau kaca yang baru saja pecah; bisa mendapatkan kembali keberadaan mereka. 

Sejarah filsafat sering menunjukkan  konsepsi ini, yang tertanam begitu dalam di benak kita,sifat waktu yang tidak dapat diubah dan semua hal yang jatuh ke dalamnya, adalah karena pengaruh pemikiran orang beragama.

Menurut interpretasi ini, agama memperkenalkan visi linier sejarah dan waktu, visi yang menetapkan makna dalam sejarah, rasa yang diungkapkan dalam gagasan kemajuan: sejarah dimulai dengan penciptaan, memiliki momen-momen penting seperti penjelmaan Tuhan dalam dan kehadiran tempat ibadat, dan akan mencapai puncaknya dengan kedatangan Tuhan  yang kedua, di akhir zaman.

Terlepas dari apakah pertimbangan ini benar, dan apakah sebelum pandangan agama orang memiliki pandangan siklus waktu, Tesis Nietzsche tentang waktu sangat radikal dan aneh sehingga kita hampir tidak dapat menemukannya dalam budaya mana pun dengan data sejarah. Menurut tesis pengembalian abadisemuanya akan berulang berkali-kali tanpa batas;

Mengapa Nietzsche mengajukan teori aneh ini? Dua interpretasi dapat disajikan: [1] Yang pertama mengacu pada "argumen" yang disajikan dalam pembelaannya, sebuah argumen yang diungkapkan hampir secara matematis: mengingat jumlah gaya di alam semesta terbatas dan waktu tidak terbatas, cara gaya ini digabungkan untuk menimbulkan untuk hal-hal yang dapat kita alami adalah terbatas. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan