Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat Hegelian

13 Juli 2021   21:54 Diperbarui: 13 Juli 2021   22:02 196 11 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Filsafat Hegelian
Hegel_ dokpri

Apakah kebenaran itu? ",  adalah  pertanyaan penting Pontius Pilatus, seorang prefek Romawi menanyakan salah satu pertanyaan terpenting dalam filsafat. Tetapi sebelum dan sesudahnya para filsuf berusaha menemukan jawaban. Bagi Platon, sebuah kalimat benar jika dikatakan dari siapa kalimat itu ada,   kalimat itu ada. Setelah Aristotle sesuatu menjadi benar bukan karena kita memikirkannya, kita memikirkannya karena itu benar.

Kebenaran itu abadi, tidak lekang oleh waktu, tidak serbaguna dan mutlak. Dalam Skolastik, para filsuf mendefinisikan kebenaran sebagai: adaequatio rerum et intelectuum. Bagi Descartes, kebenaran-kebenaran abadi para matematikawan diberikan kepada kita oleh Tuhan, kebenaran-kebenaran itu tidak lekang oleh waktu dan mutlak tetapi tidak dapat eksis di luar pikiran kita: Leibnitz memberi tahu  kebenaran ada karena korespondensi antara proposisi dengan hal-hal. Kebenaran bagi Kant adalah korespondensi antara pikiran-pikiran yang bersesuaian dengan pikiran-pikiran yang teratur.

Kebenaran abadi diubah menjadi penilaian prioritas. Sekarang, kita tidak bisa bicara lagi tentang adaequatio rerum et intelektum, karena hal itu sendiri tidak dapat dirasakan lagi. Kant menarik keluar batas-batas pikiran kita dan karena ini kita tidak dapat memiliki pengetahuan tentang kebenaran mutlak. Goethe  memberi   sudut pandang relatif: setiap orang dapat memiliki kebenarannya sendiri: "Jika saya mengetahui hubungan saya dengan diri saya sendiri dan dengan dunia luar, maka saya disebut kebenaran. Dan agar setiap orang dapat memiliki kebenarannya sendiri, dan itu selalu sama".

Sejak Kant, pengetahuan tentang kebenaran absolut tidak tersedia lagi, tetapi ada seorang Filsuf terkenal, yang ingin mengajari kita   kita dapat memiliki pengetahuan tentang kebenaran absolut. Bagi Georg Wilhelm Friedrich Hegel, mencari kebenaran, sampai pada pengetahuan tentang kebenaran mutlak adalah tugas seorang filsuf. Dalam kuliah pertamanya di Universitas Berlin, Hegel menyesalkan: "Jadi apa yang selalu dianggap paling memalukan dan tidak layak, meninggalkan pengetahuan tentang kebenaran, diangkat ke kemenangan roh tertinggi sebelum zaman kita. Mengapa  Hegel percaya   manusia dapat memiliki pengetahuan tentang kebenaran mutlak. Apa yang dimaksud dengan "pengetahuan mutlak"?. Jawabannya   adalah pengetahuan mutlak; itu adalah roh yang mengetahui dirinya sendiri dalam bentuk roh atau yang dikenal menggenggam pengetahuan;

 Hegel mengatakan   pengetahuan mutlak adalah pemahaman pada pengetahuan. Pengetahuan macam apa yang kita bicarakan? Pengetahuan dalam fenomenologi bukanlah pengetahuan teoretis, "pengetahuan absolut yang diklaim Hegel tidak disamakan dengan pengetahuan teoretis yang biasanya dimaksudkan."

Pengetahuan mutlak adalah tentang  akal; adalah pengetahuan spekulatif tentang berbagai hal. Perbedaan antara pengetahuan teoretis atau kebenaran teoretis dan pengetahuan spekulatif adalah   pada yang pertama ada hasil yang diketahui yang diungkapkan dalam suatu pernyataan. Yang kedua memiliki kebenaran filosofis, itu adalah pemikiran yang dikandung, diungkapkan dalam kalimat spekulatif yang seharusnya mengungkapkan esensi (ketika Hegel berbicara tentang esensi   maka tidak identik dengan substansi atau esensi abad pertengahan.   Wesen adalah Dasar dari semua keberadaan/keberadaan: ia tetap selalu sama, stabil selama semua variasi waktu dan menghancurkan perbedaan antara subjek dan predikat.

Alam  berurusan dengan filsafat Hegel dan penentuan sistematisnya, konsep yang absolut adalah objek pertimbangan ilmiah yang diperlukan dan sangat diperlukan untuk akses apa pun ke sistem filosofisnya. Pepatah Hegel yang terkenal "Yang benar adalah keseluruhan" menggambarkan   dia memperhatikan sistem filosofis secara keseluruhan. Yang mutlak dan penentuan yang pada dasarnya inti dari upaya filosofis, karena dalam absolut Hegel percaya     telah menemukan   unsur filosofi yang benar yang berfungsi sebagai landasan dan tujuan pada waktu yang sama.

Upaya ini didasarkan pada fakta   mengklaim universalitas. Pada konteks ini  Universalitas logos, yang mendasari kuatnya daya argumentasi filsafat idealistik Hegel. Yang absolut dan yang logis-argumentatif secara intrinsik terkait satu sama lain sedemikian rupa sehingga secara absolut dasar yang didirikan secara logis dari filosofi yang didirikan sendiri dan akhirnya didirikan menjadi miliknya sendiri. Bahkan jika seseorang yang absolut dalam arti literalnya sebagai yang terpisah memahami, konteks makna membuka diri dan pembenaran akhir: Salah satu kondisi lain losgelstes menjadi dibedakan oleh fakta   semua kondisinya hanya dalam dirinya sendiri. Hanya yang absolut yang dipahami dengan cara ini yang sesuai dengan definisi konseptualnya sebagai sesuatu yang terpisah.

Filsafat Hegelian   berbeda dengan filsafat Fichte dan Schelling dicirikan sebagai idealisme absolut. Inti filsafat Hegel adalah memahami yang mutlak sebagai roh. Berlawanan dengan tradisi metafisik yang panjang di mana yang absolut dipahami sebagai substansi, Hegel mengatasi pemisahan substansi dan subjek melalui konsep rohnya yang revolusioner secara filosofis. Menurut Hegel, subjek dan substansi meresapi satu sama lain dan masalah benda dalam dirinya sendiri;  Kantian  menghilangkannya, karena pemisahan kesadaran dan objek, yang masih dilekati Kant, jatuh ke dalam kesadaran kita menurut Hegel. Jadi kita tidak bisa membentuk konsep tentang sesuatu yang berada di luar kesadaran kita. Dengan menggeser objektivitas ke dalam kesadaran kita, objek, dapat dikatakan, menjadi subjek subjek-objek, karena objek murni, atau benda itu sendiri dalam pengertian Kant, tidak dapat lagi dipikirkan tanpa kontradiksi menurut model ini.

Dalam kaitannya dengan subjektivitas, tujuannya pada gilirannya adalah tujuan spiritual Obyek. Objek itu dikenali oleh kita makhluk spiritual sebagai sesuatu yang spiritual, karena hanya di dalam rohlah realitas tujuan terungkap. Semangat selalu hadir dengan cara ini, dengan setiap proses berpikir, dengan setiap ucapan linguistik, dan dengan setiap persepsi.Karena itu, spiritual atau roh dapat dikenali sebagai sesuatu yang tak terhindarkan. Dengan cara ini, Hegel berhasil mendefinisikan roh sebagai prinsip dasar dari semua filsafat.

Prinsip dasar ini mengatakan   pikiranlah yang menjadi prinsip penentu dalam setiap tindakan manusia, imajinasi, perbuatan, proses berpikir, dll. Dalam hal ini sudah dapat dilihat   yang mutlak dan Roh  harus dianggap sebagai dasar dari suatu filsafat yang sistematis. Penggabungan kedua konsep, yang absolut dan   Roh, dalam semangat absolut adalah kekhasan Hegelian. Penjabaran  semangat mutlak sekarang harus menjadi subjek utama.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN