Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Hubungan Filsafat Alasdair MacIntyres dan Aristotle

16 Juni 2021   12:26 Diperbarui: 16 Juni 2021   12:35 97 10 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Hubungan Filsafat Alasdair MacIntyres dan Aristotle
Hubungan Filsafat Alasdair MacIntyres, dan Aristotle || Dok. pribadi

Hubungan  Filsafat MacIntyres,  dan  Aristotle  

Alasdair MacIntyre, (lahir 12 Januari 1929, Glasgow , Skotlandia), filsuf kelahiran Skotlandia, salah satu pemikir moral besar pada akhir abad ke-20 dan awal abad ke-21, terkenal karena memperkenalkan kembali etika dan politik Aristotelian ke dalam filsafat arus utama dan untuk menekankan peran sejarah dalam teori filosofis. MacIntyre menerima gelar sarjana dalam bidang klasik dari University of London (1949) dan gelar master dalam bidang filsafat dari Manchester University (1951) dan University of Oxford (1961). Alasdair MacIntyre mengajar di beberapa universitas di Inggris dan Amerika Serikat (di mana Alasdair MacIntyre berimigrasi pada tahun 1970), termasuk Oxford, Universitas Boston, Universitas Vanderbilt, Universitas Duke, dan Universitas Notre Dame. Alasdair MacIntyre pensiun pada 2010.

 Pada rerangka pemikiran  MacIntyre, harus dimulai dengan, beberapa informasi tentang komunitarianisme sebagai gerakan filosofis diberikan. Konsepsi John Rawls   direproduksi secara singkat. Hal ini diperlukan karena Alasdair MacIntyre secara eksplisit mengacu pada teori ini di akhir gagasannya. Selanjutnya, kritik MacIntyre     disampaikan oleh dosen disampaikan untuk tujuan klarifikasi. Akhirnya, ada elaborasi tertulis dari makalah yang sebenarnya tentang keutamaan penerapan Aristotle  dan MacIntyre pada masyarakat Amerika modern. Kesimpulan akhir dari MacIntyre dilengkapi dengan informasi lebih lanjut.

Komunitarianisme adalah aliran filosofis yang sangat muda. Itu baru dibentuk pada awal 1980-an sebagai gerakan tandingan liberalisme. Liberalisme sebagai filsafat, pada gilirannya, mengalami kebangkitan melalui John Rawls. Pada tahun 1971 Rawls menerbitkan "A Theory of Justice" dengan menganjurkan teori keadilan yang liberal secara eksplisit. Rawls memahami keadilan dalam arti keadilan, atas dasar kontrak. Apa yang disebut "selubung ketidaktahuan" memainkan peran sentral dalam Rawls. Menurut Rawls, mereka yang terlibat dalam pilihan untuk sistem sosial yang adil harus menemukan diri mereka di balik tabir ketidaktahuan agar dapat membuat pilihan yang adil.

Itu berarti   mereka akan kehilangan semua pengetahuan tentang peran mereka dalam masyarakat, pendidikan mereka, tujuan hidup, kecenderungan, dll. Yang tersisa bagi mereka hanyalah akal, rasionalisme yang bertujuan, dan gagasan dasar tentang keadilan. Jika pilihan seperti itu mungkin, menurut Rawls, pemilih pertama-tama akan menyetujui beberapa prinsip yang menjamin kebebasan individu. Prinsip kelas kedua akan menyangkut distribusi barang yang adil.

Rawls mengambil posisi   para pemilih akan memilih pembagian barang yang merata, karena tidak ada yang tahu sebelumnya berapa banyak barang yang akan dibagikan menjadi haknya. Para peserta hanya akan memilih sistem distribusi yang tidak merata dengan satu syarat. Kondisi ini mengatakan   jika distribusi tidak merata, yang paling miskin masih mendapatkan lebih banyak daripada jika distribusinya sama. Rawls mengklaim validitas universal untuk teori ini.

Seperti telah disebutkan, komunitarianisme adalah kebalikan dari teori Rawls. Bahkan jika ini bukan tentang gerakan bersatu dan komunitarianisme sulit untuk diklasifikasikan dalam skema politik kiri / kanan, kritik terhadap liberalisme, khususnya John Rawls: "Teori Keadilan", serta etika deontologis Kant adalah segalanya. Umum untuk perwakilan arus ini. Lebih jauh, mereka berpandangan   konteks sejarah bersama dan komunitas, komunitas, harus membentuk moral. Mereka menolak validitas universal dari setiap teori etika.

MacIntyre menganggap Pencerahan tidak hanya sebagai proyek yang gagal, kadang-kadang bahkan sebagai malapetaka bagi filsafat moral. Sebagai hasil dari Pencerahan, kita ditinggalkan dengan bahasa moralitas yang terabaikan. Dengan menghancurkan skema referensi,  konteks pertimbangan moral tidak mungkin lagi diperoleh dalam kehidupan manusia.

Langkah pertama keluar dari dilema ini, penurunan moral yang sering dikutip dan ketidakmampuan untuk melawannya, adalah memahami keadaan ini dengan mempelajari sejarah, yang pada gilirannya tunduk pada penurunan nilai. Oleh karena itu, historiografi tidak mewakili kronik yang netral, apalagi bencana  disebutkan di atas bahkan tidak dapat dikenali seperti itu, karena merupakan proses yang panjang, kompleks dan sulit untuk dikenali yang dapat ditafsirkan dengan cara yang berbeda.

Pencerahan gagal karena kontradiksi muncul antara konsep baru ajaran moral dan keyakinan tentang sifat manusia yang dianjurkan oleh para pemimpin Pencerahan. Kesalahannya terdiri dari berpaling dari sistem moral klasik, yang telah dianalisis Aristotle  dalam bukunya "Nicomachean Ethics", dan  telah dilengkapi dengan unsur-unsur teistik oleh para skolastik pada Abad Pertengahan. Namun, penambahan ini tidak mempengaruhi sistem aslinya.

Menurut Aristotle , ada perbedaan mendasar antara manusia apa adanya dan manusia apa adanya jika ia mau mengenali esensi sejatinya (telosnya). Etika memungkinkan orang untuk mengenali dan menjalani transisi dari keadaan pertama ke keadaan kedua. Pembagian tiga arah ini tidak dipengaruhi oleh substruktur teistik. Daftar kebajikan dan kejahatan hanya diperluas, mereka   dianggap sebagai firman Tuhan dan pelanggaran sebagai dosa. Bagaimanapun, manusia hanya dapat mencapai tujuannya di akhirat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x