Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Demarkasi Ilmu Kuhn Popper

25 Mei 2021   23:11 Diperbarui: 25 Mei 2021   23:26 170 6 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Demarkasi Ilmu Kuhn Popper
Goethe || DOKPRI

Demarkasi Ilmu Thomas Kuhn, Karl Raimund Popper  

Teori sains selalu menghadapi masalah diferensiasi yang mendalam. Alasannya adalah pertanyaan tentang bentuk dan sifat "sains objektif yang sejati" dan bagaimana ia dibedakan dari semu atau bahkan non-sains. Bagaimana hal itu dapat ditentukan secara andal dan universal ketika suatu materi adalah sains dan ketika itu hanyalah pernyataan belaka? Kriteria mana yang mampu " memisahkan ilmu pengetahuan empiris dari   sistem metafisika“.  Para pendiri dan dalang berbagai arus epistemologis telah membahas apa yang disebut masalah demarkasi ini dan membahas delimitasi sains dan non-sains secara intensif dalam teori dan praktik.

Masalah demarkasi didefinisikan sebagai  masalah penyediaan aturan umum atau kriteria umum untuk membedakan sains dari non-sains.

Filsafat sains, dipahami sebagai penelitian dan perolehan pengetahuan tentang sains itu sendiri, seringkali membahas solusi yang mungkin untuk masalah delimitasi. Secara khusus, posisi epistemologis rasionalisme kritis, positivisme atau konstruktivisme menawarkan pendekatan bermanfaat.

Terlepas dari pendekatan teoritis   masalah demarkasi, pertanyaan tentang kesesuaian pendekatan ilmiah atau abstrak untuk praktik selalu muncul. Disiplin ilmu   berorientasi pada aplikasi seperti ekonomi atau administrasi bisnis seringkali bergantung pada pendekatan oportunistik, karena tidak semua fenomena dapat dijelaskan secara teoritis.

Untuk demarkasi sains yang ditargetkan dari non-sains, beberapa definisi istilah sangat penting. Ilmu pengetahuan murni dan penggunaan pengetahuan sehari-hari jelas berbeda secara fundamental dalam beberapa aspek.  Filsafat ilmu, khususnya, mengadopsi konsepsi dasar ini,   sebagai metatheory mempertimbangkan sifatnya sendiri dan terus-menerus mempertanyakan validitasnya sendiri.

Sebelum benar-benar berkembang menjadi ilmu, pengetahuan tidak terstruktur dan tidak terorganisir. Beberapa persyaratan dasar yang harus dipenuhi untuk penelitian ilmiah yang diakui adalah sebagai berikut:

Sains didefinisikan sebagai “ penggunaan pengetahuan secara profesional“, sedangkan opini, pernyataan, atau proses pengetahuan sehari-hari tidak memiliki struktur atau urutan yang melekat dan oleh karena itu tidak dapat diatur secara profesional. Profesionalisasi sains didasarkan terutama pada kerangka institusionalnya. Sains dapat dan dipraktikkan sebagai pengajaran dan profesi dalam institusi pendidikan dan digunakan di sana oleh orang-orang untuk tujuan didaktik. Selain itu, sains sebagai institusi memiliki keteraturan dalam yang terbagi dalam berbagai bidang studi.

Klasifikasi ke dalam wilayah individu ini merupakan karakteristik dari sains institusional, yang dengan demikian menghidupi dan menghasilkan sains secara merata. Semakin tinggi derajat spesialisasinya,  lebih penting adalah tingkat profesionalisme dan pengakuan mereka dalam arti sifat ilmiah. Sains itu hidup, berfungsi, dan beroperasi atas dasar berbagai sifat dan mode yang memungkinkannya dibedakan dari non-sains.

Sains dapat beroperasi baik dalam mode berorientasi pengetahuan atau dalam mode berorientasi aplikasi. Ia bekerja dengan bantuan teori, melalui mode dan atas dasar apa yang disebut ex-struktur, yaitu elemen inheren yang secara kausal terkait satu sama lain dan memungkinkan kesimpulan logis. Oleh karena itu, pernyataan ilmiah sebagian besar dicirikan oleh kesimpulan, alasan, kebenaran logis, dan ketepatan teoretis.

Lebih jauh, dibandingkan dengan non-sains, sains harus menunjukkan kebebasan dari penilaian nilai dan pemahaman   karakteristik yang dicari secara sia-sia dalam non-sains. Di antarmuka antara organisasi internal dan eksternal ilmu, ada metodologi sebagai bagian dari filsafat ilmu. Metode ilmiah seperti induksi atau deduksi digunakan untuk mendapatkan pengetahuan. Induksi berarti generalisasi peristiwa tertentu ke arah teori yang valid secara umum - deduksi kesimpulan dari yang umum ke yang khusus.

Filsuf Thomas Kuhn memandang sains sebagai sesuatu yang prosedural. Pandangan sains tidak berkembang terus -menerus melainkan terus-menerus menimbulkan pergolakan baru dalam proses-proses revolusioner adalah penting di sini. Kuhn menggambarkan pergolakan dari negara dominan menuju tatanan sistematis baru sebagai pergeseran paradigma (Kuhn 1976). Sebuah model yang telah valid dan diakui untuk waktu yang lama kehilangan validitasnya karena akumulasi anomali akibat pergolakan revolusioner.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan