Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Gadamaer dan Hermeneutika [2]

12 April 2021   05:45 Diperbarui: 12 April 2021   05:56 101 1 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Gadamaer dan Hermeneutika [2]
Dokpri//

Hans Georg Gadamer, dan Hermeneutika [2]

Kebenaran dan metode,  atau Truth and Method (German: Wahrheit und Methode) terbagi menjadi tiga bagian, yang pada gilirannya terdiri dari bab dan sub bab. Pada bagian pertama, Gadamer mencoba mengklarifikasi pertanyaan tentang kebenaran dengan bantuan pengalaman seni; di bagian kedua pertanyaannya diperluas ke pemahaman tentang humaniora secara keseluruhan; Pada bagian ketiga, Gadamer berubah menjadi filosofis-ontologis, menggunakan bahasa sebagai pedoman. 

Dua bagian pertama khususnya sulit dipahami oleh orang awam filosofis. Ini tidak ada hubungannya dengan gaya Gadamer, yang sebagian besar bijaksana dan dapat dimengerti dan, terlepas dari luasnya dan kompleksitas topiknya, berulang kali membawa pernyataan penting ke intinya. Sebaliknya, hal itu disebabkan oleh penanaman hermeneutika dalam konteks historis-filosofis,mulai dari Aristoteles hingga Kant dan Hegel hingga Husserl dan Heidegger (belum lagi banyak penulis lain yang kurang dikenal). Sejumlah besar referensi dibuat, yang tidak hanya membutuhkan pemahaman yang baik tentang metodologi filosofis, tetapi juga pengetahuan dasar dari para filsuf yang dikutip dan ajaran mereka.

Pendekatan interpretatif: [1] Menurut Gadamer, hermeneutika bukanlah teori atau metode, melainkan fenomena pemahaman dan tafsir atas apa yang telah dipahami. [2] pada  "Fundamentals of a Philosophical Hermeneutics" (subjudul dari Kebenaran dan Metode), Gadamer pertama kali menawarkan garis besar filosofis-historis yang berbasis luas dari doktrin pemahaman. Dia berurusan secara intensif dengan filsuf seperti Aristotle, Kant, Schleiermacher, Dilthey,  Heidegger dan sampai pada tesisnya [Gadamer]  sendiri dalam menangani tradisi ini - sebuah prosedur yang dia gambarkan dalam buku itu sebagai humaniora yang khas.

[3] Mirip dengan gurunya Heidegger, Gadamer melampaui para pendahulunya hermeneutis dengan tidak lagi meneliti fenomena pemahaman hanya dalam konteks ilmiah. Ia memandang metodologi ilmiah sebagai instrumen yang tidak memadai untuk penemuan kebenaran hermeneutik. Bentuk dialognya, di sisi lain, memfasilitasi pemahaman sekaligus seni dan sejarah. Jadi, baginya pemahaman mewakili cara hidup manusia. [4] Gadamer dengan jelas mengkritik perwakilan hermeneutika sejarah.  Dia menuduh mereka tidak hanya karena kenaifan, tetapi juga karena kurangnya pemahaman tentang prinsip-prinsip hermeneutis. Baginya, para pendukung historisisme selalu mencari interpretasi bukti sejarah yang murni, tidak tercemar, dan tidak berprasangka, yang ia paparkan sebagai khayalan.

dokpri
dokpri
[5] Gadamer percaya bahwa prasangka adalah dasar pemahaman. Ini tidak lain adalah tentang lingkaran hermeneutik yang terkenal : untuk memahami sesuatu secara keseluruhan, seseorang harus memahami elemen-elemen individu, dan sebaliknya. Sebagai seseorang yang memahami, seseorang selalu memiliki pemahaman sebelumnya tertentu, kemudian berurusan dengan apa yang harus dipahami dan memperluas serta mengubah pengetahuan sebelumnya dalam proses tersebut; kemudian proses pemahaman berlanjut ke babak berikutnya.

[6] menurut   Gadamer Verstehen [memahami] adalah "Peleburan fusi horizon"; ada fusi horizon pemahaman, pembaca, budaya, sudut pandang, horizon teks; atau Peleburan fusi Horizon maka ketika horison bergerak maka pemahaman bergerak berubah dan tidak stabil ";

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x