Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (D)
Prof. Dr. Apollo (D) Mohon Tunggu... ***

*

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Para Guru Hans Georg Gadamer

26 April 2020   17:13 Diperbarui: 26 April 2020   17:20 31 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Para Guru Hans Georg Gadamer
Para Guru Hans Georg Gadamer (dokpri)

Para Guru Hans Georg Gadamer

Adalah hermeneutika, dalam pengertian Heideggerian dan fenomenologis ini, yang diangkat dalam karya Gadamer, dan yang menuntunnya, dalam hubungannya dengan wawasan tertentu lainnya dari pemikiran Heidegger di kemudian hari, serta ide-ide dialog dan kebijaksanaan praktis, untuk menguraikan filosofis hermeneutika yang memberikan penjelasan tentang sifat pemahaman dalam keuniversalannya (di mana ini merujuk pada karakter fundamental ontologis dari situasi hermeneutis dan sifat yang mencakup semua praktik hermeneutik) dan, dalam prosesnya, untuk mengembangkan respons terhadap yang sebelumnya Keasyikan tradisi hermeneutik dengan masalah metode interpretatif.  

Karya Gadamer, dalam hubungannya dengan Heidegger, mewakili pengerjaan ulang radikal gagasan hermeneutika yang merupakan pemutusan dengan tradisi hermeneutis sebelumnya, dan mencerminkan kembali pada tradisi itu. Gadamer dengan demikian mengembangkan hermeneutika filosofis yang memberikan penjelasan tentang landasan yang tepat untuk memahami.

Namun tetap menolak upaya tersebut, apakah terkait dengan Geisteswissenschaften atau di tempat lain, untuk menemukan pemahaman tentang metode atau serangkaian aturan. Ini bukan penolakan terhadap pentingnya keprihatinan metodologis, melainkan desakan pada peran metode yang terbatas dan prioritas pemahaman sebagai aktivitas dialogis, praktis, dan terletak.

Guru-guru awal Gadamer di Marburg adalah Paul Natorp dan Nicolai Hartmann. Paul Friedlander memperkenalkannya pada studi filologi, dan Gadamer   menerima dorongan dari Rudolf Bultmann. Namun demikian, Martin Heidegger (di Marburg 1923-1928) yang memberikan efek paling penting dan abadi pada perkembangan filosofis Gadamer.

Para Guru Hans Georg Gadamer (dokpri)
Para Guru Hans Georg Gadamer (dokpri)
Ke [1] Paul Friedlander (21 Maret 1882, Berlin - 10 Desember 1968, Los Angeles) adalah seorang filolog Jerman yang berspesialisasi dalam sastra klasik. Ia belajar di bawah bimbingan Ulrich von Wilamowitz-Moellendorff di Universitas Berlin. Pada 1911 ia menjadi Privatdozent dan dari Associate Professor 1914 di Berlin, menjadi Profesor di Marburg University (1920), University of Halle (1932). Pada 1935, rezim Nazi memaksanya untuk mengundurkan diri dan pada 1938 ia ditahan di kamp konsentrasi. Setelah dibebaskan, merantau ke Amerika Serikat, mengajar pertama kali di Universitas Johns Hopkins (1939), sebagai dosen dan di UCLA (1940-1945 sebagai dosen, 1945- sebagai profesor).

Ke [2] Nicolai Hartmann, (lahir 20 Februari 1882, Riga, Latvia, Kekaisaran Rusia  meninggal 9 Oktober 1950, Gottingen), Salah satu tokoh dominan dalam filsafat Jerman selama paruh pertama abad ke-20.

Setelah Perang Dunia I , Hartmann mengajar filsafat di universitas Marburg (1920-1925), Cologne (1925-1931), Berlin (1931-1945), dan Gttingen (1945--50). Karya pertamanya, Platos Logik des Seins (1909; "Plato's Logic of Being"), mencerminkan Kantianisme awalnya.

Ke [3]  Paul Natorp, (lahir 24 Januari 1854, Dsseldorf , Ger.   meninggal 17 Agustus 1924, Marburg), filsuf Neo-Kantian Jerman, yang mewakili Sekolah Marburg dalam filsafat ilmu pengetahuan dan bertanya secara khusus tentang praduga yang diperlukan setelah gaya "logika transendental" Kantian. Dia menulis Die logischen Grundlagen der exakten Wissenschaft (1910; "The Basis Logis of Exact Science").

Ke [4] Rudolf Bultmann, sepenuhnya Rudolf Karl Bultmann, (lahir 20 Agustus 1884, Wiefelstede, Jerman   meninggal 30 Juli 1976, Marburg, Jerman Barat), ulama terkemuka Perjanjian Baru abad ke-20 yang dikenal karena programnya untuk " demitologisasi "Perjanjian Baru  yaitu, untuk menafsirkan , sesuai dengan konsep filsafat eksistensialis , pesan penting dari Perjanjian Baru yang diungkapkan dalam istilah mitos .

Martin Heidegger (1889-1976),  lahir di Messkirch, Jerman, pada 26 September dan meninggal di sana pada 26 Mei,   pemikir terpenting abad kedua puluh. Buku Heidegger yang pertama dan yang paling penting, Sein und Zeit (1927; trans. Being and Time, 1962), adalah landasan eksistensialisme yang menjadi terkenal setelah Perang Dunia II. Istilah utama buku ini   kecemasan, keteguhan hati, keseharian, keaslian, kepedulian, kepedulian, dan sejenisnya   adalah konsep yang Heidegger bantu jadikan secara intelektual meyakinkan. Albert Camus (1913-1960) dan Jean-Paul Sartre (1905-1980) bekerja di wilayah Heidegger secara filosofis terbuka.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN