Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (D)
Prof. Dr. Apollo (D) Mohon Tunggu... ***

*

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Filsafat tentang "Kosmologis" (1)

23 Februari 2020   18:42 Diperbarui: 23 Februari 2020   22:02 82 1 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Filsafat tentang "Kosmologis" (1)
Filsafat Tentang Bukti Kosmologis | dokpri

Filsafat Tentang Bukti Kosmologis (1)

Bukti kosmologis tentang keberadaan Tuhan Maha Esa adalah kesimpulan dari keterbatasan, "keacakan" (kontingensi), kondisi dunia (benda) tentang keberadaan makhluk tanpa syarat, absolut sebagai dasar asli dunia.  Di sini Tuhan Maha Esa didalilkan sebagai penyebab tertinggi, tertinggi, yang menutup serangkaian penyebab terbatas dalam gagasan,  sebagai penyebab,  yang tidak perlu lagi dianggap sebagai efek dari yang lain. Tetapi, seperti semua " bukti Tuhan ", ini bukan " bukti", tetapi hanya argumen logis dan metafisik.

Ajaran Anagororas tentang " roh, nous,  secara kosmologis sehat. Formulasi pertama argumen kosmologis dapat ditemukan di Aristotle;  Semua makhluk didasarkan pada realisasi potensi melalui arus sebagai penyebabnya.  Lagi pula, harus ada penyebab akhir yang hanya aktual, hanya "bentuk; "tidak bergerak" (akineton) dari mana semua gerakan (perubahan) berasal, proton kinoun,  "penggerak asli" yang energeia murni (tanpa dinamik). Dia bekerja ke arahnya hanya melalui perjuangan hal-hal, sebagai kesatuan tertinggi dan pemikiran tentang dirinya sendiri. Cicero bertanya: Jika kita melihat dunia dijalankan;

Sant Agustinus menekankan perlunya Tuhan sebagai penyebab dunia. Pikiran manusia berubah dari mengetahui keberadaannya menjadi keberadaan Tuhan Maha Esa sebagai penyebab yang pertama ; 

"Contohnya, jangan beri tahu apa pun yang Anda miliki, beri tahu colligitur, dan apa lagi, buat pertanyaan itu. Bukti kosmologis dapat ditemukan di berbagai ahli skolastik, seperti Aquinas  memberikan bukti kosmologis atau Suarez menyatakan: tidak memiliki omnia, seperti di alam semesta, bahkan fakta: ergonomi diperlukan atau gaya hidup yang unik dan non-teknis

Rene Descartes  menyimpulkan keberadaan Tuhan yang tak terbatas dari keberadaan gagasan yang tak terbatas di dalam kita; ide ini tidak dapat datang dari ego yang terbatas, karena efeknya tidak dapat mengandung lebih banyak realitas (sd) daripada penyebabnya (Meditasi III). 

Lebih jauh lagi, dari kenyataan  a ego tidak dapat eksis dengan sendirinya, karena jika tidak maka ego itu tidak terbatas, Tuhan sendiri Terima kasih atas konversi Anda, saya tidak perlu mengubah ini atau tidak tergantung, dan mengubah Anda menjadi lebih baik tanpa batas waktu, dan juga dengan lebih baik untuk penerangan,  dan tidak terbatas, termasuk dan ulangi tak terbatas. Lokce  menganggap argumen kosmologis tidak tersedia; Ini Leibniz, harmoni pra-stabilisasi  menuntut Tuhan yang membawa segala sesuatu dalam harmoni;

 Segala sesuatu adalah "kebetulan", tidak memiliki keberadaan yang diperlukan, oleh karena itu seseorang harus mencari bagian bawah dunia dalam makhluk yang membawa bagian bawah keberadaannya dalam dirinya sendiri, adalah perlu dan abadi. 

Pada bukti kosmologis   menjelaskan: "Menentukan serangkaian urutan tanpa permulaan karena penyebabnya sama seperti menentukan tidak ada penyebab adalah pidato yang penuh kontradiksi ";  Manusia  harus menerima alasan dunia yang masuk akal  

Kantian  menjelaskan bukti kosmologis dalam bentuk : Jika sesuatu itu ada, pasti ada makhluk yang mutlak diperlukan. Sekarang setidaknya saya ada sendiri: oleh karena itu ada sesuatu yang mutlak diperlukan  untuk tidak dapat diterima karena didasarkan pada bukti ontologis ( bukti salah). Keberatan-keberatan positif terhadap argumen kosmologis adalah: l) Kesimpulan dari kebetulan sampai suatu sebab di luar dunia tidak ada artinya. 

2) Kesimpulan dari ketidakmungkinan serangkaian penyebab yang tak terbatas menjadi penyebab pertama tidak dapat dibenarkan. 3) Alasan,  yang menghilangkan kondisi untuk berpikir apa yang perlu, menipu dirinya sendiri.4) Kemungkinan logis dikacaukan dengan transendental. Kami tidak berhak melebihi semua pengalaman.  

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x