Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (D)
Prof. Dr. Apollo (D) Mohon Tunggu... ***

*

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Pilihan

Solusi Kesenjangan Ekonomi, Analisis Kemiskinan dan Kekayaan

13 Februari 2020   12:48 Diperbarui: 13 Februari 2020   12:47 353 2 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Solusi Kesenjangan Ekonomi, Analisis Kemiskinan dan Kekayaan
Kesenjangan Ekonomi. Dokpri

Solusi Kesenjangan Ekonomi Analisis  Kemiskinan dan Kekayaan

Para punggawa Ekonom mempertanyakan  mengapa ketidaksetaraan di Amerika Serikat kira-kira sama dengan China (keduanya memiliki koefisien Gini 0,47) meskipun memiliki " demokrasi liberal dengan ekonomi berbasis pasar" :

Jawabannya mungkin bermula pada Adam Smith, bapak ekonomi, pertama kali menunjukkan dalam karyanya yang paling terkenal, " Wealth of Nations {WON] ,"  dengan penuh semangat mengejar kepentingan egois manusia pada  sistem pasar, manusia dipimpin "seolah-olah oleh tangan yang tak terlihat" untuk mempromosikan kemakmuran umat manusia universal.

Penyebabnya Solusi Kesenjangan Ekonomi dipahami oleh Adam Smith dan banyak ekonom politik abad ke-17 hingga ke-19. Smith menggambarkan tingkat hak istimewa yang dinikmati oleh kelas "rente" yang tidak berproduksi di Inggris dan masyarakat Dunia Lama lainnya. 

Dia memperkirakan   hasil yang sama ini pada akhirnya akan terjadi pada apa yang dianggap sebagai tanah yang baru diselesaikan begitu tanah dan sumber daya alam tanah tersebut jatuh ke tangan sejumlah kecil individu dan entitas. Hak istimewa mendominasi semua masyarakat saat ini, yang mempengaruhi redistribusi kekayaan dari produsennya ke kelas rente ini.

Kepentingan  (dan "pencarian rente") lainnya telah sangat efektif dalam memanipulasi sistem politik untuk memastikan  dana yang diperlukan untuk membayar barang dan jasa publik hampir seluruhnya berasal dari sektor produktif ekonomi. 

Para ekonom menjelaskan  pajak atas upah, atas barang modal aktual (yaitu, pada bangunan, mesin, teknologi) dan pada perdagangan memaksakan kerugian besar pada output ekonomi. Pajak-pajak semacam itu membebani masyarakat dan distribusi pendapatan dan kekayaan yang tepat.

Di sisi lain, pajak tahunan atas potensi sewa tanah dan aset seperti tanah (misalnya, spektrum siaran, lisensi untuk mengeksploitasi sumber daya alam. Dan, seperti yang disimpulkan Adam Smith, perpajakan sewa bukanlah perpajakan sama sekali, melainkan pengumpulan nilai-nilai ekonomi publik yang diciptakan oleh permintaan agregat dan oleh keuntungan lokasional yang menghasilkan sewa bagi mereka yang memiliki tanah dan akumulasi modal.

Namun Smith, bagaimanapun, tidak pernah menjadi nabi keserakahan yang dibuat oleh pemandu sorak pasar bebas. Dalam bagian-bagian lain dari "Kekayaan Bangsa-Bangsa," dan dalam karya sebelumnya, " Teori Sentimen Moral ," Smith menjelaskan  agar kapitalisme berhasil, keegoisan harus dilunakkan oleh kecenderungan yang sama kuatnya terhadap kerja sama, empati dan kepercayaan   sifat-sifat yang terprogram dalam sifat dan  diperkuat oleh naluri moral manusia. 

Wawasan ini sekarang telah dikonfirmasi oleh peneliti otak, ekonom perilaku, ahli biologi evolusi dan psikolog sosial. Suatu ekonomi yang diorganisasikan berdasarkan asumsi sinis etiap orang tamak kemungkinan tidak lebih berhasil daripada yang diorganisasikan berdasarkan asumsi utopis  setiap bertindak berdasarkan altruisme.

Sebagian besar masyarakat demokratis telah berupaya untuk mengatasi masalah tersebut melalui "kebijakan redistributif" [perpajakan]; yang condong ke kiri atau pendekatan sisi penawaran yang condong ke kanan. Tetapi keduanya tampaknya tidak terlalu efektif. Di AS, ketimpangan pendapatan terus melebar di bawah pemerintahan Demokrat dan Republik. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x