Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Gagasan Filsafat Herodotus

19 Januari 2020   01:36 Diperbarui: 19 Januari 2020   01:43 22 0 0 Mohon Tunggu...
Gagasan Filsafat Herodotus
dok. pribadi

Gagasan Filsafat Herodotus

Herodotus (c.484-420 SM) adalah seorang Yunani yang lahir di tempat yang sekarang menjadi kota wisata Turki modern Bodrum (disebut Halicarnassus, pada zamannya);

Pikiran Tanpa lelah; Di sela-sela itu, pikirannya yang tak kenal lelah membawanya dari satu sudut ke dunia yang dikenal. Dan dia melaporkan atau mengunjungi semua benua (Eropa, Asia, dan Afrika) untuk menulis tentang beragam subjek yang menarik minatnya, termasuk:

[a] "karya-karya besar" ( erga megala ) dari tanah kuno Mesir; [b] raja-raja luar biasa yang membangun Kerajaan Persia yang luas dan perkasa; [c] adat istiadat yang aneh dan asal-usul orang Skit yang aneh, orang-orang yang suka berperang, mengendarai yang tinggal di luar Danube dan yang jijik Darius dan Persia pada tahun 513 SM menjadikan mereka orang Eropa pertama yang mengembalikan invasi ke timur.

Ceramah-ceramah ini memperkenalkan Anda pada buku   satu-satunya karya Herodotus yang diketahui   yang keluar dari "pertanyaan" ini. {Dikusrus Sejarah} atau , omongan-omongan, adalah penerjemahan yang sekarang umum dari judul aslinya.

Anda belajar apa yang menjadikan Herodotus salah satu tokoh yang langka dalam kisah pemikiran ketika Profesor Vandiver melacak pengaruh yang diasimilasi oleh Herodotus dan metode-metode baru yang digunakannya dalam membuat karya monumental ini.

Cara Baru Melihat Masa Lalu adalah  Herodotus menjadi orang pertama yang dikenal untuk melihat masa lalu dengan cara baru dan bermutu: [a] bukan sebagai reses yang jauh diselimuti legenda dan desas-desus, tetapi sebagai sesuatu yang dekat ; [b] sebagai sesuatu yang segera mempengaruhi di sini dan sekarang; [c] sebagai subjek yang kepribadian dan pola kejadiannya dapat dipelajari untuk membuat alasan di baliknya sejelas mungkin.

Adalah penting untuk memahami latar belakang dan konteks yang penting  termasuk apa yang kita ketahui tentang kehidupan Herodotus, pengaruh utama padanya, audiens yang dituju dan kemungkinan alasan untuk menulis buku, dan tugas umum yang ditetapkan sendiri (seperti yang dijelaskan dalam semua yang terpenting) kalimat pertama).

Ruang lingkup, desain, dan organisasi  Histories sendiri   termasuk penyimpangan yang menggiurkan di Mesir dan Skythia, dan narasi Perang Persia yang dramatis (490-479 SM) yang terletak di jantung kisah yang diceritakan Herodotus.

Masalah interpretatif kunci yang telah lama diperdebatkan para akhli  meliputi: [1] Fokus Herodotus pada individu sebagai pembuat sejarah; [2] penggunaan dan keberangkatannya dari model Homeric; [3] penanganan material dari mitos dan legenda; [4] sikapnya terhadap fakta dan verifikasi; [5]  hubungannya dengan arus ilmiah, politik, dan artistik baru pada zamannya, termasuk Sophisme, demokrasi Periclean, drama tragis, dan Perang Peloponnesia.

Cahaya menerangi The Histories oleh penelitian modern termasuk pahatan batu yang ditinggalkan oleh orang Persia, dan bahkan jejak yang baru ditemukan dari salah satu kanal militer yang digali Kaisar Xerxes untuk memfasilitasi pergerakan pasukan penyerangnya yang besar ke Yunani.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN