Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat Kehendak Manusia Schopenhauer [3]

6 Desember 2019   22:30 Diperbarui: 6 Desember 2019   22:35 403 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Filsafat Kehendak Manusia Schopenhauer [3]
Filsafat Kehendak Manusia Schopenhauer [3]

Dunia adalah konsepsi saya" adalah kebenaran yang terkait dengan setiap kehidupan dan  mengetahui makhluk itu sahih; meskipun manusia sendiri menempatkan mereka ke dalam kesadaran abstrak yang direfleksikan dapat membawa [...]. 

Maka menjadi jelas baginya dan yakin dia tidak mengenal matahari dan tidak ada bumi; tapi selalu saja mata yang melihat matahari, tangan yang merasakan bumi; dunia yang mengelilinginya saja; Sebagai sebuah gagasan, yaitu, secara konsisten hanya dalam hubungannya dengan yang lain, imajiner yang dia miliki lihat dirimu. [...] [Pemisahan] menjadi objek dan subjek adalah [kondisi] di mana sendirian saja; 

Presentasi dalam bentuk apa pun, abstrak atau intuitif, murni atau empiris, hanya mungkin sama sekali dan dibayangkan. Tidak ada kebenaran yang pasti, kurang tergantung pada orang lain, dan kurang membutuhkan bukti. karena ini, semua yang untuk pengetahuan, yaitu, seluruh dunia ini, hanya objek dalam hubungannya dengan subjeknya adalah, intuisi intuiter, dengan kata lain, imajinasi

Sebelum  Feuerbach, Marx, Nietzsche, Darwin, Comte dan yang lainnya, filsafat Schopenhauer sudah ada pada tahun 1818, yaitu masa kejayaan idealisme Jerman, menandai penyimpangan dari cara berpikir ini, yang masih sangat ia pengaruhi, yang olehnya ia masih sangat dipengaruhi, dan dengan demikian memulai perubahan haluan. yang mengarah pada pertanyaan kepercayaan pada alasan, ke kepergian metafisika dan akhirnya ke pemikiran postmodern. 

Namun, pada saat itu Schopenhauer nyaris tidak diterima, tetapi hanya menarik perhatian sekitar pertengahan abad ini. Kemauannya yang pesimistis tidak hanya merupakan reaksi kritis terhadap tradisi klasik besar filsafat modern, tetapi  mengungkapkan kelemahannya yang tersembunyi. 

Masih sebagian besar diremehkan oleh para filsuf profesional, Schopenhauer mencapai efek luar biasa pada pergantian abad ke-19 dan ke-20. Pada dasarnya, seminar akan membahas karya besar Schopenhauer "Die Welt als Wille und Vorstellung", edisi pertama yang diterbitkan pada tahun 1818.

Arthur Schopenhauer sering disebut pesimis, kalimatnya yang paling terkenal adalah: "Manusia dapat melakukan apa yang diinginkannya, tetapi dia tidak bisa melakukan apa yang diinginkannya." Penolakan sebagai suatu sifat adalah titik awal dalam kehidupan Schopenhauer, yang berakhir 150 tahun yang lalu hari ini di Frankfurt am Main.

Schopenhauer, lahir di Gdansk pada 1788, adalah salah satu ahli pikiran yang melahirkan filsafat Jerman di masa kejayaan idealisme dan romantisme pasca-Kantian: bersama Fichte, Schelling, Hegel, Feuerbach. Tentu saja Schopenhauer tidak akan menjadi terkenal sampai setelah kematiannya; 

"Filsuf paling rasional dari irasional" ini (Thomas Mann) sudah sejak lama hampir menjadi satu-satunya yang antusias tentang makna rohaninya. Dan sama seperti pembaca normal pertama-tama harus menemukan jalannya ke dalam karya seorang filsuf, putra pedagang Schopenhauer pertama-tama harus menemukan jalan keluar dari kantor perdagangan ayah.

Heinrich Floris Schopenhauer berasal dari keluarga pedagang Gdask, orang selalu bangga dengan kemerdekaannya di kota tua Hanseatic. Tetapi ketika Danzig menjadi tawar-menawar antara Rusia, Prusia dan Habsburg, patriot Danzig memutuskan untuk pindah ke Hamburg. 

Ketika Schopenhauers tiba di sana pada musim semi 1793, kota ini mengalami booming. Perdagangan dengan Inggris berjalan sangat baik, dan jumlah penduduk dan kapal terus bertambah. Keluarga itu pindah ke Kota Tua, ke Neue Weg 76, dan kemudian ke rumah yang lebih besar di Neuer Wandrahm 92, ke tempat tinggal dinasti Hamburg Jenisch, Sieveking dan Westphalen. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...
Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan