Mohon tunggu...
Bagas
Bagas Mohon Tunggu... Mahasiswa STEI BINA MUDA

STEI BINA MUDA

Selanjutnya

Tutup

Diary

Lika-liku Kehidupan di Masa Pandemi

22 April 2021   08:58 Diperbarui: 22 April 2021   09:08 32 1 0 Mohon Tunggu...

Di suatu hari saat saya berumur 20 tahun dan ingin menghadapi kuliah karena 3 bulan lagi saya mempunyai waktu luang selama 3 bulan, pada saat itu pandemik melanda Indonesia dan seluruh dunia ketika itu saya sekeluarga berangkat ke lubuk linggau yang berada di provinsi Sumatera Selatan , setiba saya di lubuk linggau di kampung nya orang tua dari ibu saya dalam perjalanan 1hari 1 malam karena saya menaiki mobil pribadi karena cukup jauh dan panjang perjalanan. 

Setiba di sana pukul 11 malam ketika itu sudah banyak angota yang dikususkan buat berjaga untuk mengetahui kalo ada orang yang keluar masuk kampung dan kalau ada orang baru masuk ke kampung itu lalu saya ditahan dan di cek kemudian di tes swab segala macam sudah itu disana kami tidak boleh keluar selama satu minggu karena kita dari kota bandung takut nya membawa virus di jalan dan di bawa ke kampung kakek ku. 

Terus saya berpikir saya kesini mau menghindari dari corona eh malah disini kaya di penjara malah jangan di suruh keluar rumah selama 1 minggu padahal aman dan tidak korona dalam hati dasar para petugas dan orang orang kampung yang aneh yang ketakutan atas wabah itu padahal takut itu mestinya sama sama Allah bukan sama penyakit kemudian saya diam sesekali keluar hanya berjarak cuman 5 meter saja cuman buat ngeliat sekeliling luaran karena kalau jauh2 keliatan petugas hhaa takut nanti berabe. 

1bulan kemudian saya sudah beradaptasi disana bisa bebas kemana pun semasih di dalam kampung karena tidak bisa keluar kampung karena sangat ketat itu pun mau keluar harus ada izin dulu dan alasan yang tepat buat bisa di izinkan , saya menguat nguatkan karena disini lebih banyak tumbuhan udara masih segar lingkunganasih belum tercemar di banding di bandung, terus wabah yang semakin parah pada saat itu, lalu memasuki bulan Ramadhan dan di bulan itu kita di penuhi berkah oleh Allah di musim pandemik dan di bulan Ramadhan kita masih bisa di panjangkan umur dan di beri kesehatan yang alhamdulillah di jauhkan dari virus corona. 

Disuasana sangat lah berbeda ketika solat di mesjid untuk taraweh tapi masih ada yang engga karena di batas alhamdulillah masih bisa di mesjid dibanding di bandung tidak boleh kemesjid karena berkerimun disini alhamdulillah masih bisa enak bisa main bisa kumpul sana sini . 

2 bulan kemudian gak kerasa udah 2 bulan ngelihat kakek saya sakit parah bukan karena korona tapi emang dia udah tua sekali udah sakit sakitan sesak nafas sama batuk ketika itu semua anak2 dari kakek dan cucu2 nya menjaga nya dan mengurusi nya ketika itu saya harus pulang karena ada yang harus di kumpulkan karena saya kurang berkas2 dan masih ada yang belum lengkap dan pada saat itu akses transportasi jarang karena ribet dunia ini duh gara2 masalah virus gajelas semua orang menjadi aneh keamanan menjadi padat jalan2 ditutup saya menunggu sampe ada akses transportasi ada nah menunggu bberapa hari kemudian pemerintah di jakarta membuka jalan dan membuka keseharian yang asalnya gak bisa kemna kemana sekarang menjadi bisa dan di namakan new normal. 

Seketika itu saya swab terus ngumpulin berkas buat pulang, "dalam hati saya mau ribet juga huh kaya mau ngelamar pekerjaan banyak yang harus di poto copi nih dan di cek kesehatan hihi"dan seketika itu keluarga saya bilang jangan dulu pulang karena kakek saya sedang sakit takutnya pas saya udah pulang namnya umur tidak tau tapi saya harus segera pulang dan pada saat itu kemudian saya sebelum pulang izin dulu sama semuanya sama kakek saya juga dan dia sedang sakit saya hanya bisa mendoakan saja atas kesembuhan nya. 

Saya sudah menaiki bus dan mulai lah berangkat kota demi kota saya lewati dan provinsi demi provinsi saya lintasi hhaa karena emang perjalanan nya jauh dan melewatkan banyak daerah sekalian toor cuman lewat kota aja hhaa, terus menaiki kapal laut dan alhamdulillah sampe lah di bandung dan kemudian saya pulang kerumah naik lagi mobil untuk sampai rumah kemudian naik ojeg biar sengaja biar masuk depan rumah saya hhaa malas berjalan nih pemuda.

Dan saya mulai menyiap nyiapkan berkas yang kurang lalu segera kekampus dan memberikan semua berkas yang kurang kemudian pulang kerumah dan tiduran lagi main hp nntn ytb gak ada yang bisa saya lakukan karena dirumah aja dan kemudian pas menjelang malam waktunya adzan magrib mamah dari sana menelpon dan menanyakan bapak saya karena bapak saya sendsng kerja jadi saya bilang mau apa nanti ttip pesen aja terus kata ibu saya kakek meninggal sambil ibu menangis mengucapkan itu dan saya juga ikut merasakan berduka cita atas meninggal nya kakek dan satu2 nya yang di punyai oleh ibu saya larena nenek saya sudah meninggal juga, dan yang saya rasakan pada saat itu saya egois saya tidak peduli hancur ngerasa bersalah kenapa saya tidak diam disana sampe saya bisa membantu dan saya disana bisa sampe menguburkan saya disana nangis sedih karena itu kakek terakir yang saya miliki larena kakek dari bapa orang tuanya bapak udah pada meninggal dan saya sedih karena tidak mempunyai kakek lagi dan waktu demi waktu berjalan ibu saya semuanya pulang dan saya mulai memasuki kuliah dan saya tidak nyaman dengan cara pembelajarannya yaitu dengan cara online tau kan masalah Olnline kadang bagus sinyal nya kadang tidak bagus  dan cara dosen menyampaikan materi sangat tidak terbiasa karena kita belajar online di sebuah aplikasi zoom metting yang itu tidak enak pembelajaran seperti itu dan karena tekad yang kuat untuk kuliah jadi saya terus mengikuti dan memahami biar tidak mengecewakan orang tua dan walaupun masa pandemik belum beres hingga sekarang dan mulai ada perkembangan nya menjadi lebih baik lagi udah bisa bebas walaupun harus memathui semua protokol kesehatan nya tapi itu menjadi suatu hal yang sangat menyedihkan tegang ketat kaya di penjara dan jauh dari sesamam tapi bisa ngelaluinya karena kerja sama semua orang juga yang mau menuruti aturan dari negara dan sekarang saya sudah bebas dari masa pandemik walupun belum 100%masih beberapa lah tapi udah membaik dan saya senang bisa ngelaluin nya dimasa masa dan lika liku kehidupan di masa atau era pandemik

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x