Mohon tunggu...
Ayra Amirah
Ayra Amirah Mohon Tunggu... Lainnya - Seorang istri, seorang ibu

Menyukai fotografi, sedang belajar moto. Hobi menulis. Merasa lebih bahagia, setelah bertemu Kompasiana. IG @ika_ayraamirah Twitter @AmirahAyra FL @Ika (Ayra Amirah)

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Bulan Biru dalam Pelukan

24 Agustus 2021   07:39 Diperbarui: 24 Agustus 2021   07:41 150 18 7
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Bulan Biru dalam Pelukan
Ilustrasi bulan biru dalam pelukan (foto via kompas.com)

Serpihan angin menelusup ke celah dinding, menggigit kulit tua acil Aluh yang mulai kendur. Sesaat ia bergidik. 

Diambilnya sarung khas suku Banjar yang disampirkan pada salah satu sisi ranjang besi. Lalu ditutupkan ke  punggungnya sebagai pengganti jaket. 

Sarung Sasirangan ini, didapat dari ibunya. Merupakan salah satu hantaran perkawinan datuk acil Aluh (nenek dari ibunya). 

Dulu jumlahnya masih genap dua puluh lembar sarung. Tapi sudah banyak dibagikan pada anggota keluarga lain. Penampilannya pun sudah cukup lusuh. Oleh acil Aluh hanya dipakai menghangatkan badan, seperti malam ini. 

Perlahan wanita dengan rambut awut-awutan itu menyeret kedua kakinya ke pintu. Suara derik pintu kayu saat dibuka, membangunkan kucing kesayangannya yang tidur dalam lemari bekas yang sudah akan dibuang. 

Ya, hanya si Bungas yang menemaninya di rumah. Anabul kecil itu langsung menggosok-gosokkan tubuhnya di kaki Acil Aluh.

"Guring tarus ikam, Bungas..." [tidur saja kerjamu, Bungas...]

"Aku kada kawa guring..." [saya tidak dapat memejamkan mata...]

"Dasar ngalih, mun keganangan kaya aku ni kam..." [memanglah susah kalau sedang menanggung rindu sepertiku...]

Seakan mengerti dengan perasaan wanita paruh baya itu, si Bungas menghentikan aksi manjanya. Ia lalu mengikuti acil Aluh dari belakang.  

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan