Mohon tunggu...
Ikhwanul Halim
Ikhwanul Halim Mohon Tunggu... Editor - Penyair Majenun

Father. Husband. Totally awesome geek. Urban nomad. Sinner. Skepticist. Believer. Great pretender. Truth seeker. Publisher. Author. Writer. Editor. Psychopoet. Space dreamer. https://web.facebook.com/PimediaPublishing/ WA: +62 821 6779 2955

Selanjutnya

Tutup

Fiksiana Pilihan

Legenda Sang Perusak (Bab 69)

7 Desember 2022   16:30 Diperbarui: 7 Desember 2022   16:33 115
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
dok. pri. Ikhwanul Halim

Saat meraba-raba mencari pintu kamar tidur, Kuntum mendapat firasat buruk. Dia tidak akan pernah melihat Awang lagi. Dia tidak akan pernah melahirkan bayinya.

Air mata mengalir di matanya, dan dia jatuh ke lantai, menyerah pada apa yang tampaknya sia-sia.

Dari kegelapan yang mengelilingi Kuntum, sesosok bayangan hitam muncul. Masih hampir pingsan, dia tidak bisa melihat siapa yang ada di sana. Dia hanya berharap mereka akan bergegas dan menyelamatkannya. Meskipun dia tidak tahu apa yang terjadi padanya, dia tahu dia ingin keluar. Keluar dari ruangan ini, dan keluar dari rumah ini untuk selamanya.

Sosok itu mendekatinya, dan ketika jaraknya tinggal selangkah lagi, Kuntum mencoba meraihnya. Luput. Tapi itu mustaHil, pikirnya. Dia ada di sana berada di atasnya. Apakah itu tidak melihatnya? Jika itu Awang, kenapa dia tidak melihatnya?

Meringkuk bagai trenggiling, bersiap-siap jika sosok itu menimpanya, dia menunggu. Kejutan itu tidak pernah datang. Apakah dia hanya membayangkan sosok itu? Mungkin dia bahkan hanya berkhayal melihat Awang di jendela.

Perasaan aneh menguasai dirinya. Dia merasa kehilangan bobot dalam kabut. Saat perasaan itu menjadi lebih kuat, dia merasakan kelembutan tempat tidur memisahkan dirinya dan sensasi melayang. Dia telah dipindahkan dari lantai. Dengan apa, dia tidak ingin tahu. Tapi dia telah diambil dari lantai dan dipindahkan ke tempat tidur oleh seseorang atau sesuatu yang tidak bisa dia lihat atau rasakan!

Ketakutan mencengkeram hatinya saat dia berdoa agar Awang menemukannya. Dia membutuhkan suaminya lebih dari sebelumnya. Bahkan cinta yang dia rasakan untuknya tidak akan berkurang jika orang ini membunuhnya. Awang harus membantunya! Sekarang!

Sebuah beban menimpanya, beban tubuh. TIDAK! pikirnya. Bukan untukku. Tidak dengan anak yang ada dalam rahimku. Anak Awang dan anak dari satu-satunya pria yang benar-benar kucintai. Ini tidak boleh terjadi padaku!

Kuntum menangis karena beban di atas tubuhnya memaksa kakinya terpisah. Dia lebih baik mati daripada ini terjadi.

"Aku mencintaimu, Awang!" dia berteriak. "Aku mencintaimu, Awang! Tolong bantu aku! Maafkan aku untuk ini! Aku mencintaimu! Aku mencintaimu, Awang!"

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Fiksiana Selengkapnya
Lihat Fiksiana Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun