Mohon tunggu...
Ikhwanul Halim
Ikhwanul Halim Mohon Tunggu... Editor - Penyair Majenun

Father. Husband. Totally awesome geek. Urban nomad. Sinner. Skepticist. Believer. Great pretender. Truth seeker. Publisher. Author. Writer. Editor. Psychopoet. Space dreamer. https://web.facebook.com/PimediaPublishing/ WA: +62 821 6779 2955

Selanjutnya

Tutup

Fiksiana Pilihan

Legenda Sang Perusak (Bab 56)

13 November 2022   11:00 Diperbarui: 13 November 2022   11:18 96
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
dok. pri. Ikhwanul Halim

Gerai busana itu lebih buruk daripada dari bulan-bulan sebelumnya. Para abdi gerai anak buah Gumarang tampak tidak berdaya, atau setidaknya, lebih tidak berdaya dari biasanya. Gumarang merasa seperti dia adalah budak bagi mereka semua. Istirahat makan siangnya akan segera tiba, dan dia merasa ingin segera pergi ke Pekanbaru ... atau mungkin Kyoto, Nippong.

Sekitar pukul satu dia sudah berdiri di pintu depan, dan tanpa sepatah kata pun kepada siapa pun, Gumarang melarikan diri. Jika tidak segera mengambil kesempatan, dia tidak akan pernah keluar. Bagus untuk menjadi bebas sementara. Jika dia benar-benar bisa terbang ke Kyoto, dia akan segera pergi. Dia tidak punya orang untuk pergi bersamanya, tetapi dia bisa mengatur semuanya sendirian jika dia mengambil kesempatan itu. Sejauh ini dia berhasil tanpa seorang wanita di sisinya. Mengapa tidak tetap seperti itu untuk sementara waktu?

Bayangan Kuntum melintas di benaknya, tetapi dia meninju dirinya dengan pukulan hati nurani yang mengejutkannya. Mungkin ada harapan. Dia harus menghilangkan semua pikiran tentang Kuntum. Dia sudah ada yang punya, dan terlebih lagi sekarang dia hamil, tutup sudah kisah.

Jaguarnya melaju keluar dari tempat parkir. Gumarang merasakan dorongan kuat untuk pergi berburu mobil baru. Tapi apa yang akan dilakukan abdi gerai tanpaku? pikirnya sinis.

Dia benar-benar tidak peduli setelah pagi yang baru saja dia lewati. Setelah berhenti sebentar untuk mengisi bensin, dia melesat ke luar kota untuk kedua kalinya dalam misi semacam itu. Kali ini, dia benar-benar akan berhasil keluar kota.

Jalan cukup lancar sejak tengah hari, dan Gumarang menyempatkan diri ke Sentajo. Suasana hati sedang bagus, tetapi dia tidak ingin mencari di kota itu. Sebuah pemikiran datang kepadanya.

Mengapa tidak pergi ke Muara Lembu dan menjemput Tando? Dia bisa meyakinkan sahabatnya itu untuk ikut dalam perjalanan ke mana pun mereka pergi. Petualangan kecilnya ternyata lebih baik dari yang dia duga. Persetan dengan tokonya. Dia tidak akan membiarkan dirinya terikat ke dalam perbudakan hari ini.

Satu jam kemudian, dia berhenti di Muara Lembu, dan dengan cepat menemukan pembibitan tanaman tempat Tando bekerja di pinggir kota. Gumarang melompat keluar dari mobilnya dan berlari masuk untuk berbicara dengan teman lamanya. Ketika dia menemukannya, senyum terkejut mengambil alih wajah Tando.

"Gum! Apa yang kamu buat di sini?"

Sekali lagi senang karena membuat dampak yang membahagiakan seperti itu pada seseorang yang dia kenal, Gumarang merasakan gelombang kepercayaan diri dalam keputusan yang mendadak dibuatnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Fiksiana Selengkapnya
Lihat Fiksiana Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun