Mohon tunggu...
Ikhwanul Halim
Ikhwanul Halim Mohon Tunggu... Editor - Penyair Majenun

Father. Husband. Totally awesome geek. Urban nomad. Sinner. Skepticist. Believer. Great pretender. Truth seeker. Publisher. Author. Writer. Editor. Psychopoet. Space dreamer. https://web.facebook.com/PimediaPublishing/ WA: +62 821 6779 2955

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Bertukar Peran Itu Gampang

9 November 2022   09:00 Diperbarui: 9 November 2022   09:01 127
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Kerumunan pemirsa terdiam saat Alfonso naik ke atas panggung. Jubahnya berlapis satin merah. Kumisnya yang dilapisi lilin, dilinting meruncing ke atas bagai tanduk iblis.

Bilah pisaunya yang rata dan lebar berbenturan di pinggulnya. Di seberang panggung, istrinya diborgol ke cakram kayu yang berputar. Papan-papan kayu itu tergores oleh hunjaman pisau yang tak terhitung jumlahnya.

Alfonso melepaskan jubahnya, melenturkan bahunya, meretakkan buku-buku jarinya, dan memutar tumitnya untuk melemparkan pisau pertama. Bunyi napas berdesah terengah-engah dari pemirsa saat pisau itu terbang berkedip di udara dan menghantam papan, beberapa sentimeter dari leher istrinya.

Alfonso menyeringai. Ya Tuhan, betapa dia menyukai dunia pertunjukan!

Tantangan pribadinya adalah mendaratkan pisau cukup dekat untuk membuat Alana menjerit seperti orang bodoh. Malam itu, dia berhasil tiga kali. Suatu kali, pedang mendarat cukup dekat sehingga melukai lengannya.

Pemirsa menyukai yang terbaik dari semuanya.

Setelah pertunjukan, dia memarahi kepengecutan Alana.

"Kamu bukan apa-apa tanpa aku," dia mencibir, dan menuangkan vodka lagi ke gelas. "Aku bisa menemukan asisten lain kapan saja. Siapa pun dapat melakukan pekerjaanmu."

Dia minum, dan menghinanya, dan minum lagi, dan Alana duduk di sana, ketakutan, membalut luka di lengannya dan tidak mengatakan apa-apa.

Alfonso mabuk. Dia minum sampai matanya menjadi gelap dan dunia berputar seperti cakram kayu. Ingatan terakhirnya adalah istrinya membantunya turun dari kursi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Cerpen Selengkapnya
Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun