Mohon tunggu...
Ikhwanul Halim
Ikhwanul Halim Mohon Tunggu... Editor - Penyair Majenun

Father. Husband. Totally awesome geek. Urban nomad. Sinner. Skepticist. Believer. Great pretender. Truth seeker. Publisher. Author. Writer. Editor. Psychopoet. Space dreamer. https://web.facebook.com/PimediaPublishing/ WA: +62 821 6779 2955

Selanjutnya

Tutup

Fiksiana Pilihan

Legenda Sang Perusak (Bab 51)

5 November 2022   20:00 Diperbarui: 5 November 2022   20:14 86
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
dok. pri. Ikhwanul Halim

Tetapi setelah keduanya semakin jauh dari tempat itu, efek yang ditimbulkannya hilang. Mereka segera berbicara dengan gembira lagi.

Melintasi pusat kota, mereka sesekali berhenti untuk menatap ke jendela toko. Sebagian besar, di dalam terlalu gelap untuk melihat apa pun. Tapi mereka tidak peduli. Lagi pula, mereka tidak benar-benar mencari apa pun.

Cepat bosan dengan toko-toko dan isinya yang tidak berarti, Awang dan Kuntum berlanjut dan segera berada di daerah pemukiman lagi. Bagian kota tua, Taluk Kuantan dipadati dengan rumah-rumah besar yang telah ada setidaknya sejak pergantian abad. 

Meskipun Awang telah tinggal di kota hampir sepanjang hidupnya, beberapa rumah tua ini tampak baru baginya seperti halnya bagi Kuntum. Salah satunya segera muncul di seberang jalan dan menyebabkan dia berhenti, menarik Kuntum kembali bersamanya dan hampir menjatuhkan mereka berdua ke tanah.

"Tunggu sebentar,.ada sesuatu di sana di halaman itu, Kuntum. Bisakah kamu memberi tahu apa itu?"

"Awang ... Jangan lakukan itu padaku. Aku cukup takut, dan rumah itu juga terlihat menyeramkan."

"Tidak, aku serius, Kuntum. Ada sesuatu di halaman itu, dan aku tidak suka melihatnya."

"Yah, kenapa kamu tidak pergi dan melihatnya. Tapi aku tetap di sini."

Menyeberang jalan, Awang melirik kembali ke Kuntum. Istrinya meringkuk dan gemetar, meskipun di luar tidak dingin. Kuntum sama takutnya dengan dirinya, hanya lebih pintar dan masih di seberang jalan. Keingintahuan memaksanya untuk melihat apa yang ada di halaman itu.

Ketika dia sampai di tepi jalan di sisi lain, dia berhenti. Dia cukup dekat ke rumah untuk melihat bahwa rumah itu sangat sesuai untuk digunakan dalam seri "Keluarga Hantu" yang lama. Menatap tajam ke dalam kegelapan, sosok itu perlahan-lahan menghilang dalam penglihatannya. Ternyata hanyalah patung anjing bersayap dengan kaki singa dan taring besar. Itu adalah patung iblis!

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Fiksiana Selengkapnya
Lihat Fiksiana Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun