Mohon tunggu...
Ikhwanul Halim
Ikhwanul Halim Mohon Tunggu... Freelancer - Penyair Majenun

Author of 'The Geek Got The Girl', 'Rindu yang Memanggil Pulang', 'Kafe Pojok & Barista tak Bernama' (Antologi Puisi), 'Terdampar dan Cerita-cerita Lain' (Kumpulan Flash Fiction), '2045' (Kumpulan Cerpen) dan 'Bobo Pengantar Dongeng' (Kumpulan Dongeng Kekinian). Father. Husband. Totally awesome geek. Urban nomad. Sinner. Skepticist. Believer. Great pretender. Truth seeker. Publisher. Author. Writer. Editor. Psychopoet. Space dreamer. https://web.facebook.com/PimediaPublishing/ WA: +62 821 6779 2955

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Hantu dalam Rumah

28 Juli 2021   21:50 Diperbarui: 28 Juli 2021   22:11 121 19 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Hantu dalam Rumah
mirror.co.uk

Aku tahu aku adalah orang tua yang cerewet dan yang selalu kulakukan hanyalah mengeluh. Tapi kali ini kamu harus mendengarkanku.

Ada hantu di rumah ini.

Aku tahu kedengarannya gila, tetapi semakin hari semakin banyak saja hantu yang datang. Aku tak punya privasi sama sekali.

Hantu ada di setiap kamar, bahkan beberapa kamar ditempati oleh lebih dari satu hantu.

Mereka tidak membiarkan aku hidup tenang dalam damai.

Yang pertama adalah hantu anak yang dulu berkelahi denganku di kelas lima. Kira-kira ... tujuh puluh tahun yang lalu. Puluhan tahun aku tak memikirkannya, lalu tiba-tiba suatu hari dia duduk di ruang tamu bersamaku, hanya menatapku.

Kemudian muncul hantu gadis yang kukencani selama beberapa tahun saat kuliah. Bahkan aku tidak bisa mengingat namanya. Masih terlihat cantik seperti saat pertama kali aku mengajaknya kencan.

Lelaki tua gemuk yang bekerja di kedai kopi saat aku di sekolah menengah. Dan, tak ketinggalan, petugas dari kantor pajak yang ceking yang melakukan satu-satunya audit keuanganku, seingatku sekitar tahun delapan puluhan.

Hantu bibi Nani yang meninggal karena kanker payudara, teman begadangku Epos yang mengalami stroke setelah dua malam berturut kami tidak tidur, dan Kasman teman sekamar indekos di Yogya, yang bau asap rokok melekat padanya meski baru mandi keramas. Kurasa aku seharusnya senang dia tidak membawa baunya dari alam sana.

Mereka semua mulai muncul setelah Saskia tiada dan meninggalkanku sendirian di rumah tua besar yang tidak pernah kusukai tapi aku belikan untuknya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan