Mohon tunggu...
Ikhwanul Halim
Ikhwanul Halim Mohon Tunggu... Freelancer - Penyair Majenun

Author of 'The Geek Got The Girl', 'Rindu yang Memanggil Pulang', 'Kafe Pojok & Barista tak Bernama' (Antologi Puisi), 'Terdampar dan Cerita-cerita Lain' (Kumpulan Flash Fiction), '2045' (Kumpulan Cerpen) dan 'Bobo Pengantar Dongeng' (Kumpulan Dongeng Kekinian). Father. Husband. Totally awesome geek. Urban nomad. Sinner. Skepticist. Believer. Great pretender. Truth seeker. Publisher. Author. Writer. Editor. Psychopoet. Space dreamer. https://web.facebook.com/PimediaPublishing/ WA: +62 821 6779 2955

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

CMP 14: Juli Catuh Cinta

25 Juli 2021   09:22 Diperbarui: 25 Juli 2021   09:25 114 20 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
CMP 14: Juli Catuh Cinta
Sumber: Shutterstock

Juli Pepa jatuh cinta pada Wiro Alas tepat pukul 12:34---tepatnya di bawah pohon ki hujan. 

Bukan cinta yang romantis dan lembut, tetapi ragu-ragu, dan sangat canggung.

Wiro menempatkan tangannya di pinggul Juli, dengan rokok di mulutnya. Asapnya berputar-putar di sekeliling mereka seperti semacam mantra sihir panas melekat yang dilepaskan penyihir jahat dalam sinetron kolosal lokal.

Tapi kemudian Wiro terbatuk, dan ciuman Juli yang menutup mata meleset dari sasaran, mendarat di dagunya yang kasar, bukannya di bibir yang mengerut---dan rasa nyeri yang menyengat memelintir tepat di bawah tulang rusuk dada.

Kemudian Juli terayun miring. Bukan karena ciuman yang gagal atau karena malu, tetapi karena apa pun yang baru saja menjepit jantungnya telah membuatnya pusing dan lemah, dan  ... ini bukan seperti yang dia pikir akan terjadi. Tidak seperti ini. Jangan ...  seperti ini---

***

Dan ketika Juli siuman, dia sedang berbaring di ranjang rumah sakit.

Di sekelilingnya mesin berbunyi bip bersahut-sahutan. Selang menjuntai dari lengannya.

Seorang dokter, atau mungkin seorang perawat pria, mendongak dari papan penjepit kertas di tangannya dan tersenyum. "Kamu beruntung," katanya, menepuk kakinya. "Jika kamu terlambat dibawa ke sini---"

Tapi Juli sudah bangun dan bergerak menuju pintu.

Baju rumah sakitnya dicampakkannya ke ranjang. Sikunya berayun di udara menyentak selang hingga jarum IV copot dan cairan infus menetes di lantai. Mesin meraung dan menjerit.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x