Mohon tunggu...
Aura Daraf
Aura Daraf Mohon Tunggu... Modernity Has Failed Us.

Mahasiswi UPN "VETERAN" JAKARTA

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Si Marhaen, Bukan Proletar

10 Oktober 2019   11:10 Diperbarui: 11 Oktober 2019   12:05 0 2 2 Mohon Tunggu...

sebuah Critical Review buku Herbert Felth &  Lance Castle yang berjudul "Pemikiran Politik Indonesia 1945-1965" Jilid 1 BAB IV "Nasionalisme Radikal": Marhaen, Soekarno, Lambang Kekuatan Bangsa Indonesia (1957). jakarta: PT Pustaka LP3ES, 1988.

Soekarno Marhaen, Lambang Kekuatan Bangsa Indonesia (1957). Tulisan ini berasal dari "Marhaen dan Kaum Proletar", sebuah pidato yang disampaikan oleh presiden pertama Indonesia di depan pada saat rapat PNI, Tanggal 3 Juli 1957, dalam rangka ulang tahun ke-30 partai tersebut.

Pada pidatonya dalam memperingati 30 tahun berdirinya PNI,  soekarno menjelaskan maksud dan motif didirikannya Partai Nasional Indonesia. Yang pertama soekarno menyampaikan tak lain dan tak bukan ialah suatu masyarakat yang adil dan makmur, yang pada tahun 1972 dikenal dengan istilah "masyarakat sama rasa sama rata". 

Soekarno berkata bahwa tujuan ini haruslah tetap dan tidak boleh berubah ubah.Yang kedua , soekarno mengatakan bahwa syarat mutlak yaitu syarat terpenting untuk mencapai tujuan ini ialah kemerdekaan nasional.

Kemudian yang ketiga, tujuan masyarakat adil makmur, atau masyarakat sama rasa sama rata atau dengan kata yang lebih dikenal seluruh dunia ialah masyarakat sosialis.

Untuk mencapai masyarakat sosialis Soekarno berkata bahwa kita yaitu bangsa indonesia harus mencapai Indonesia merdeka. Lantas bagaimana caa mencapainya? Maka melalui PNI inilah yaitu dengan satu massa aksi revolusioner,atau bahasa lainnya yaitu  Revolusionaire massa actie.  

Melihat catatan sejarah pada waktu itu, dalam bukunya Herbert dan Lance menjelaskan dimana waktu itu Indonesia diberi janji janji kemerdekaan oleh Belanda yaitu melalui perjanjian November 1918 yaitu perundingan dengan Belanda dalam Volksraad yang dimana hak hak kemerdekaan diberikan sebagai satu geste atau kebaikan hati. 

Tentu Soekarno muda pada saat itu tidak setuju dengan jalan kemerdekaan yang seperti itu, melihat hal ini PNI dengan tegas pada tahun 1927 berkata bahwa Kemerdekaan Nasional tidak bisa dicapai dengan cara meminta atau memohon kepada pihak Belanda tetapi harus dengan cara revolutionnaire massa actie tersebut.

Kemudian timbul pertanyaan apa itu massa? Massa aksi revolusioner? atau Revolusioner massa actie?.  terdapat kutipan perkataan dari saudara Soewirjo " Rakyat Indonesia, Massa indonesia itu yang terutamakebanyakan  ialah buruh dan tani, tapi diluar golongan itu masih banyak sekali yang bukan keduanya misalnya nelayan, pedagang warung kecil, tukang roda, melihat itu ada istilah yang terkenal pada tahun 1926 yautu Proletar, Lantas  apakah mereka termasuk proletar?

Banyak di antara mereka yang mengaku proletar padahal proletar sendiri adalah orang yang menjualkan tenaganya kepada orang lain dengan tidak ikut memiliki alat produksi. Tetapi bangsa kita ini tidak semuanya proletar karena banyak yang tidak menjual tenaganya kepada orang lain dan banyak yang memiliki alatalat pekerjaan atau produksinya sendiri.

Dalam pidatonya Soekarno bercerita bahwa suatu hari ia berjalan jalan ke sawah Kiduleun Cigelereng, ia berjumpa dengan seorang petani yang sedang memacul, kemudian ia bertanya apakah tanah itu miliknya? petani itu pun mengangguk , Soekarno pun bertanya lagi,  Apakah alat produksi seperti pacul itu miliknya?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2