Mohon tunggu...
Emmanuel Astokodatu
Emmanuel Astokodatu Mohon Tunggu... Jopless

Syukuri Nostalgia Indah, Kelola Sisa Semangat, Belajar untuk Berbagi Berkat Sampai Akhir Hayat,

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Budaya Transparansi dan Rasa Malu

28 Oktober 2020   17:17 Diperbarui: 28 Oktober 2020   17:26 68 18 0 Mohon Tunggu...

Satu berita saja yaitu tentang ucapan Wapres Amin Ma'ruf di Haul (Virtual) ke-39 KH.Abdul Hamid,Senin 26/10/2020, membuat permenungan yang luas dalam kehidupan ini. Dikatakan pada era digital ini publisitas menjadi ukuran kebaikan seseorang. Padahal apa yang dipublish belum tentu mempunyai dampak positip lebih besar daripada yang tidak dipublish.

Lebih jauh Amin Ma'ruf menjelaskan bahwa mentalitas syuhrah yaitu mental pencitraan diri agar dikenal lebih luas, dan amal kebaikan yang dilakukan itu harus diketahui seluas mungkin oleh publik. Itu bertentangan dengan apa yang dalam tradisi ilmu tasawuf dikenal dengan Khumul. Yaitu fokus pada aktifitas perbuatan baik dengan membungkus dan menutupinya agar tidak diketahui orang lain.

Ajaran khumul sudah banyak dilupakan, sementara mental syuhrah sudah banyak menjebak warga.Wapres memberi nasehat untuk memetik tauladan KH.Abdul Hamid dalam khumul dan menyikapi kemajuan teknologi untuk kepentingan dakwah. (Sumber)  Wapres memberi alternatip sehat untuk menikmati kemajuan teknologi dan menyikapi dan mengalami budaya serba terbuka diera digital ini.

Era digital dan berkembangnya fasilitas kemajuan teknologi membuahkan bagi manusia budaya publisitas, yang sejalan dengan budaya transparansi. Dan publik pun dengan spontan serba mau ingin tahu, lebih jauhnya bahkan cenderung mau ingin ikut menentukan mengambil keputusan bersama orang yang kompeten. Pembagian peran-peran tradisional dan kesepakatan sebelumnya cenderung diabaikan.

Dalam kondisi seperti ini khususnya kecenderungan mengarah budaya transparansi digital ini, saya mempunyai catatan tiga hal saja yang sangat mengesan bagi saya:

Satu: Peran medsos dalam pembudayaan transparansi

Dua: Peran edukasi dalam pengembangan kepribadian,

Tiga: Transpasansi dalam moralitas seksual.

Dan dengan mencatat akhirnya menulis melepas beban jiwa saya pada tulisan ini.

Ad satu, Kita sama-sama tahu dewasa ini tersedia pelbagai aplikasi pelayanan publik membuat dunia baru,ada yang mengatakan dunia maya. Seperti yang dibuat oleh Facebook, Twitter,dsb. Tetapi "dunia maya" itu laku menjadi sasaran pemberitaan, karena memang terjadi disana berjenis-jenis komunikasi dan membuat banyak perubahan didunia nyata.(dunia baru)

Dan pemberitaan itu jadi transparan apabila lengkap dengan latar belakang, peristiwa itu sendiri, dampak dan opini. Yang kadang membuat geleng kepala melihat "pilihan" juru berita. Seringkali tampak sekedar yang diperkirakan sedang menjadi harapan publik, yang sensaional misal perlaku selebritis yang unik. Seringkali menganut adagium "berita buruk itu berita baik". Dan yang sebenarnya sangat sering pilihan pemberitaan untuk kepentingan politik. Seperti beberapa waktu ini berita : ada lembaga pengamat yang menandai bahwa akhir-akhir ini medsos menjadi juru bicara pemerintah.(demikian peran pembertitaan)

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x