Mohon tunggu...
Rudy W
Rudy W Mohon Tunggu...
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

rindu tak berujung rasa

Selanjutnya

Tutup

Kandidat

Siapa pun yang Menjadi DKI 2 Dia Harus Terampil

22 September 2018   02:34 Diperbarui: 22 September 2018   10:18 0 1 1 Mohon Tunggu...
Siapa pun yang Menjadi DKI 2 Dia Harus Terampil
Jogjapolitan - Harian Jogja

Kursi DKI 2 yang ditinggal Sandiaga Uno sekarang ini sedang agak memanas karena jabatan wakil gubernur DKI Jakarta itu saat ini sedang diperebutkan antara calon Wagub dari Partai Gerindra dan PKS (Partai Keadilan Sejahtera). 

Spanduk yang bertuliskan "Tolak Calon Wakil Gubernur Dari PKS" terlihat di kawasan Gondangdia, Jalan Letjen Suprapto, dan Cikini, Jakarta Pusat (Kamis,20/9/2018). Di bawah tulisan itu dicantumkan dan diduga dipasang oleh mereka yang menamakan dirinya KAMERAD - Komite Aksi Mahasiswa dan Pemuda untuk Reformasi dan Demokrasi.

Ketua Fraksi PKS DPRD DKI Abdurrahman Suhaimi telah meminta Satpol-PP atau aparat untuk mencopot spanduk yang dinilai tidak mendidik itu.

Dari Partai Gerindra DKI Jakarta sendiri mereka mengomentari spanduk-spanduk tersebut bahwa spanduk itu telah salah alamat.

"Salah alamat, tidak jelas" kata Wakil Ketua DPD Partai Gerindra DKI Jakarta, Syarif.

Namun pada akhirnya Satpol-PP mencopot spanduk-spanduk yang menuai kontroversi itu. Dan pengawasan dilakukan agar spanduk seperti itu tidak terulang dan dipasang lagi.

Untuk mengisi pendamping Gubernur Anies Baswedan usai ditinggalkan Sandiaga Uno yang maju dalam pilpres 2019 itu, kedua partai Gerindra dan PKS saling berambisi untuk mengisi lowongan sebagai DKI 2. Dari Gerindra mereka mencalonkan M Taufik, serta PKS mencalonkan Ahmad Syaikhu dan Agung Yulianto sebagai cawagub.

Adapun Sandiaga Uno sendiri menilai spanduk yang berisi wacana menolak cawagub dari PKS tidak patut disampaikan ke muka umum. Menurutnya wacana tersebut semestinya disampaikan ke partai pengusung, Gerindra dan PKS. "Tidak seharusnya disampaikan ke publik, tapi sampaikanlah ke masing-masing partai pengusung" kata Sandiaga di Roemah Djoeang, Kebayoran Baru Jaksel (Kamis,20/9/2018).

Selain ke partai pengusung, pesan penolakan itu bisa juga disampaikan ke Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.

Cawapres 2019 itu juga menghimbau Gerindra dan PKS untuk berpikir jernih dalam upaya untuk duduk sebagai Wagub DKI.

Siapakah dalang sebenarnya dari pemasangan spanduk-spanduk tersebut?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x