Mohon tunggu...
Ari Indarto
Ari Indarto Mohon Tunggu... Guru - Guru Kolese

Peristiwa | Cerita | Makna

Selanjutnya

Tutup

Travel Story Pilihan

Menguak Wisata Hijau di Bulan Desember

29 Desember 2022   21:49 Diperbarui: 29 Desember 2022   22:02 116
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Wisata hijau, menikmati persawahan di Gunungkidul (dokpri) 

Desember segera berakhir. Kita akan meninggalkan tahun 2022 dalam suasana baru. Setelah dua tahun, kita terbelenggu dalam suasana mencekam, melanda siapa saja. Tahun 2023 akan hadir menjadi pertanda, manusia-manusia baru lahir penuh tanpa keraguan untuk melangkah maju.

Bulan Desember selalu identik dengan liburan akhir tahun. Sekolah-sekolah libur semester, perusahaan libur akhir tahun, dan kesempatan cuti karyawan kembali menegaskan arti new normal dalam suasana pandemi. Kesempatan liburan kembali menandai ramainya beragam tempat wisata

Bukan hanya mal, pusat hiburan di kota, jelajah desa dan petualangan alam menjadi tren wisata orang-orang kota. Penghuni kota sebagian berpindah sementara, tinggal di berbagai penginapan, menyebar ke seluruh penjuru Nusantara. Orang-orang desa mulai menggeliat usaha beragam wisata. 

Ada desa wisata, ada desa budaya, ada desa kuliner, ada desa tradisional, dan ada desa alam. Semua memanjakan masyarakat kota, yang begitu jenuh dengan lalu lalang, kecemburuan kehidupan kota. 

Wisata Hijau

Masa liburan akhir tahun 2022 hadir dengan berbagai berita tentang cuaca ekstrem, cuaca buruk yang mungkin melanda berbagai daerah di Indonesia. Perkiraan dan ramalan cuaca seolah menjadi momok yang menakutkan di akhir Desember. Memang, bulan Desember penuh dengan berbagai peristiwa yang kadang begitu mencekam, menakutkan bagi mereka yang ingin menghabiskan liburan akhir tahun. 

Padahal, sebenarnya bulan Desember hampir semua tempat di Nusantara ini menjadi hijau, semua tempat menjadi berlimpah air. Sungai dipenuhi air, danau dipenuhi air. Hampir semua tempat menjadi indah, hutan begitu padat dengan tetumbuhan, sawah menghijau dalam beragam tanaman.  Sebatas mata memandang hanya kehijauan yang selalu tampak, memanjakan mata. 

Keindahan alam bulan Desember begitu memanjakan mata untuk dinikmati sepanjang perjalanan. Kemanapun kita berjalan, bepergian, bertualang, kehijauan selalu menghiasi berbagai media sosial. Media sosial dipenuhi dengan update perjalanan, update keindahan alam, update persawahan. Cerita tentang alam seolah melupakan berbagai perkiraan tentang bencana dan cuaca ekstrem di berbagai daerah. 

Alam Gunungkidul

Gunungkidul. Di masa lalu, daerah ini menghiasi berbagai media karena selalu kekurangan air, terkenal dengan daerah tandus, dan selalu dianggap daerah miskin di Yogyakarta. Setiap tahun, pada musim kemarau begitu banyak bantuan yang harus dikirimkan untuk warga Gunungkidul. Kisah ini menjadi berita utama di berbagai media masa nasional. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Travel Story Selengkapnya
Lihat Travel Story Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun