Mohon tunggu...
Ari Budiyanti
Ari Budiyanti Mohon Tunggu... Guru - Lehrerin

Sudah menulis 2.622 artikel berbagai kategori (Fiksiana yang terbanyak) hingga 19-09-2023 dengan 2.023 highlight, 17 headline, dan 101.671 poin. Menulis di Kompasiana sejak 1 Desember 2018. Masuk Kategori Kompasianer Teraktif di Kaleidoskop Kompasiana selama 4 periode: 2019, 2020, 2021, dan 2022. Salam literasi πŸ’– Just love writing at the end πŸ’–

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Semarak Rindu Sang Bunga

30 Mei 2023   21:00 Diperbarui: 30 Mei 2023   22:39 176
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi Hari Lansia Nasional 29 Mei. (Photo Copyright by Freepik) via bola.com

"Anggi, rasanya ya buku ini berisi kisah fiksi yang nonfiksi?" bisik Sita di kala sela waktu membacanya bersama sahabatnya Anggi.Β 

"Maksudmu bagaimana?" Anggi menanggapi dengan serius perkataan temannya.Β 

"Iya gampang Nggi, penulisnya mengalami aneka peristiwa dalam hidupnya dan merangkai dalam balutan karya fiksi cerpen. Gitu loh."

Sita melanjutkan memberi penjelasan. Sementara Anggi yang biasa menulis artikel dan puisi secepatnya paham. Karya fiksi yang non fiksi atau sebaliknya ya, karya nonfiksi yabg fiksi. Ah pusing sendiri kan jadinya para pembaca. Maaf ya.

Jadi Β ceritanya Sita sedang membaca buku kumpulan cerpen karya Ari Budiyanti berjudul Pria Tanpa Suara dan Putri Bunga. Iya buku cerpen yang lagi viral di kalangan mereka berdua, para kutu buku yang bersahabat karib.Β 

Dokpri
Dokpri

"Nggi, apa menurutmu mungkin ya kalau si Ari Budiyanti ini bakal menghabiskan masa senjanya sebagai penulis. Menulis terus. Terbukti dari karya-karyanya yang tak pernah habis di Kompasiana. Apa dia dapat uang banyak ya dari kegiatan menulisnya atau hanya suka aja menulis ya? Bagaimana menurutmu Nggi?

Coba bayangkan Sita tiba-tiba ngebahas penulis buku yang dia baca. Padahal baru saja isi bukunya dia kaitkan dengan fiksi yang nonfiksi atau sebaliknya nonfiksi yang fiksi. Sahabatku ini memang unik. Batin Anggi sambil memberi senyum simpul.

"Udah, baca saja karya-karyanya. Nikmati saja selama masih ada yang baru dari dia. Ga usah pusing-pusing mikirin bagaimana ke depannya. Itu urusan dia. Lagian sekarang dia berusia berapa apa kamu tahu? Koq udah membahas kalau dia nanti bagaimana kala lansia?"

Anggi menimpali pendapat sahabatnya. Sita melanjutkan, "Iya kan kemaren 29 Mei 2023 diperingati sebagai Hari Lansia. Jadi aku kepikiran itu aja sih. Kejauhan ya aku mikirnya?"

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Cerpen Selengkapnya
Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun