Mohon tunggu...
Anis Kurniawan
Anis Kurniawan Mohon Tunggu... Penulis - Penulis

Menulis, berjumpa dan berkolaborasi

Selanjutnya

Tutup

Kandidat Pilihan

Ilusi Para Pemimpi Politik

5 Oktober 2018   08:30 Diperbarui: 5 Oktober 2018   13:52 746 3 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilusi Para Pemimpi Politik
img-20181005-120917-jpg-5bb6e41412ae9419f630e814.jpg

Aminah (23), nama samaran, tetiba mengirimkan fotonya ke saya via whatsapp (WA) . Sebuah gambar yang didesain khusus dengan terang, lengkap dengan logo sebuah partai dan nomor urutnya. Ada pula tagline, semacam narasi politik yang maknanya kira-kira dimaksudkan untuk menunjukkan siapa dan seberapa layak ia untuk dipilih.

Saya membalas WA nya dengan emotion jempolan. "Mohon dukungan dan doanya kanda! " Spontan saya aminkan saja. Aminah bukanlah satu-satunya anak muda dan perempuan yang memilih bertarung pada Pemilu 2019 mendatang. Ada keluarga dekat saya, mengaku ikut men-Caleg pula. Bahkan, di kampung saya setidaknya ada lebih dari lima orang Caleg dari partai berbeda. Beberapa di antaranya adalah orang muda.

Kawan-kawan saya di kampus yang dulu aktif sebagai aktivis dan fungsionaris mahasiswa juga ramai-ramai jadi Caleg. Foto-foto kampanye mereka, kini terpajang di sosial media khususnya facebook dan instagram. Tampilannya cukup beragam. Tetapi, secara garis besar dapat saya klasifikasikan dalam dua kelompok. Pertama, yang tampil dengan desain elegan dan tagline lumayan menarik. Kedua, yang tampil dengan desain biasa-biasa saja, tetapi lebih menunjukkan orisinalitasnya.

Secara umum,  saya menangkap pesan serius betapa mereka sangat paham pentingnya memasarkan diri lewat sosial  media. Mereka juga sadar kalau segmentasi pemilih pemula dan pemilih muda cukup besar (data pemilih 17-38 sekitar 55% hingga 60%). Tentu, jumlah yang cukup fantastis dan meyakinkan betapa kualitas Pemilu 2019 ditentukan oleh generasi millenial.

***

Kabar tentang seorang politikus muda yang putus cinta gegara beda partai dengan pacarnya viral di media. Narasi konflik seperti ini menarik disimak untuk membaca sikap politik (political engagement)  masyarakat merespon kontestasi.

Sejatinya, pilihan politik bersifat privat, bebas dan mandiri. Jadi, seseorang (siapa pun)  dapat menentukan pilihan politiknya tanpa ada intervensi dan intimidasi bahkan dari orang-orang terdekatnya. Peristiwa Caleg yang putus cinta di sisi yang lain dapat dibaca sebagai luapan kebebasan menentukan sikap dan pilihan tanpa tekanan. Peristiwa ini mengingatkan saya dengan teori strukturasi Giddens, seseorang dapat melakukan apa yang disebut dengan 'derutinisasi' terhadap struktur yang membelenggunya.

Pertanyaannya, apakah pilihan politik generasi millenial memang sudah sangat merdeka dan mandiri? Saya teringat riset Kompas jelang Pemilu 2004 yang memotret kecenderungan pemilih pemula yang walaupun dapat mengakses sendiri informasi seputar partai politik, perihal pilihan mereka patuh dan bergantung pada orang tua, keluarga atau orang terdekatnya. 

Ini sangat bertolak belakang dengan perilaku Millenial saat ini yang memiliki kebiasaan dan cara pandang berbeda. Walau cenderung apolitik, generasi millenial tidak lagi bisa diarahkan dengan mudah bila urusan pilihan politik. Dipastikan mereka memiliki preferensi dan imajinasi sendiri tentang bagaimana pilihan yang tepat mewakili ilusi politiknya.

Riset CSIS 2017 menunjukkan sejumlah hal positif bagi pemilih millenial. Pertama, generasi millenial (usia 17-29) adalah lapisan masyarakat yang paling optimis dengan masa depan kehidupan mereka. Ada sekitar 94,8 % yang yakin dan percaya bahwa dengan pelbagai akses informasi dan teknologi, perubahan dan kemajuan dapat diciptakan. 

Mereka juga menjadi generasi paling bahagia dalam menjalani kehidupnnya yakni sekitar 91,2%. Generasi millenial ini juga memiliki kecenderungan minat yang khas antara lain: 30,8% menyukai olahraga, 19% menyukai musik, 13 % menyukai memasak, selebihnya mereka minat pada permainan game (5,7%), sosial media (5,5%), membaca (5,3%) dan hanya ada (2,3%) yang tertarik membahas masalah politik.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Kandidat Selengkapnya
Lihat Kandidat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan