Mohon tunggu...
Anggita Rahmi Hafsari
Anggita Rahmi Hafsari Mohon Tunggu... Manfaatkan Lima Perkara Sebelum Lima Perkara

Seorang Dosen yang seneng mambaca dan menulis buku, menulis puisi dan motret

Selanjutnya

Tutup

Sehat dan Gaya

Hikmah Puasa bagi "Otak Kedua" dan Kesehatan Manusia

9 Mei 2021   23:00 Diperbarui: 10 Mei 2021   06:13 382 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Hikmah Puasa bagi "Otak Kedua" dan Kesehatan Manusia
our-second-brain-60986ccc8ede48369e545512.jpg

Jika kita berbicara tentang puasa maka itu erat kaitannya dengan mikrobiota usus yang berada pada sistem pencernaan manusia yang disebut sebagai “otak kedua” manusia. 

Umumnya manusia hanya mengetahui bahwa jumlah otak mausia itu hanya satu, yaitu otak yang ada di dalam kepala kita. Namun otak yang didefinisikan sebagai organ yang mengontrol semua fungsi, pikiran, dan refleks dalam tubuh ini ternyata dari hasil penelitian jumlahnya ada dua, yaitu di kepala dan di perut, lebih tepatnya di  dalam sistem pencernaan manusia.

Otak kedua manusia ini di bagian usus, mengandung bakteri yang dapat mengahasilkan suatu senyawa seperti hormone, neurotransmitter, vitamin dan mineral yang dapat memengaruhi perasaan, emosi, perilaku, dan kesehatan mental. Otak kedua ini terdiri dari kumpulan saraf yang disebut dengan sistem saraf enterik pencernaan yang mengontrol kerja seluruh sistem pencernaan, mulai dari kerongkongan sampai anus. Otak kedua ini berfungsi secara tidak sadar bahkan ketika terpisah dari otak.

Puasa dalam islam didefinisikan menghentikan makan dan minum dari terbitnya matahari terbit hingga terbenam matahari selama bulan suci Ramadhan. Durasi puasa berbeda di setiap wilayah di dunia, berkisar antara 12-22 jam tergantung letak wilayah suatu negara. Puasa inj uga dapat membuat sistem pencernaan kita beristirahat dan mengubah komposisi microbiota usus kita.

Sekelompok peneliti yang dimotori oleh Caren Ozkul dan tim dari Deartemen Pharmaceutical Microbiology, Ankara, Turkey, melakukan penelitian mengenai identifikasi bakteri seacara molekuler dengan menggunakan 16S rRNA qPCR dari sample feses yang diambil pada awal dan akhir Ramadhan pada sembilan subjek manusia yang berpuasa selama 17 jam/hari selama 29 hari. Hasil pengamatan menunjukkan bahwa pada sample kesembilan orang yang berpuasa terdapat sejumlah bakteri Akkermansia muciniphila, Faecalibacterium prausnitzii, Bifidobacterium spp., Lactobacillus spp., Kelompok Bacteroides fragilis, dan Enterobacteriaceae. Sampel darah juga dikumpulkan untuk menguji parameter metabolik dan nutrisi.

Setelah dibandingkan antara sampel feses awal dan akhir puasa ternyata terdapat peningkatan kelimpahan jumlah A. muciniphila dan B. fragilis pada semua subjek. Selain itu terdapat penurunan secara signifikan pada glukosa dan kolesterol total pada semua subjek. Hal ini menunjukkan bahwa dengan berpuasa dapat menyebabkan menyebabkan peningkatan kelompok A. muciniphila dan B. fragilis yang tergolong sebagai anggota mikrobiota usus yang sehat.

Bagaimana Mekanisme Kerja dari Akkermansia muciniphila  dan Bacteroides fragilis saat Kita Puasa

Lapisan usus besar manusia terdiri dari sel epitel yang ditutupi lapisan lender yang berfungsi untuk memudahkan masukanya zat yang berguna bagi tubuh dan menghentikan mikroba oportunistik dan metabolitnya masuk yang dapat menyebabkan manusia sakit. Bakteri A. muciniphila menyukai musin karena mereka menggunakannya sebagai sumber energi. Bakteri ini sangat unik karena mereka tidak seperti banyak mikroba lain di dalam ususu manusia yang sangat bergantung pada ketersediaan nutrisi pada sistem pencernaan, A. muciniphila merupakan bakteri yang tidak tidak bergantung pada ada tidaknya makanan pada usus. Hal ini memberikan sedikit keuntungan ekologis, karena dengan menggunakan cadangan musin, bakteri ini masih tetap berkembang biak meskipun tidak ada nutrisi di dalam usus seperti dalam kondisi berpuasa. Kelimpahan bakteri ini tidak terjadi pada penelitian lain yang bertujuan untuk melihat apakah ada hubungan antara kelimphanan Bakteri A. muciniphila dengan puasa semalam.

Jumlah genus Bacteroides yang meningkat karena bakteri tersebut dapat bertahan pada kondisi kurang oksigen dan memiliki kemampuan tinggi untuk memetabolisme polisakarida kompleks dan asam lemak. Pada kondisi puasa dimana tidak adanya polisakarida, bakteri ini ternyata dapat dengan cepat beradapatasi dengan mengubah partikel nutrisi, mucus dan enzim yang mereka miliki dapat mencerna glycans yang diproduksi oleh manusia. Kemampuan bertahan hidup yang tinggi dan adaptasi cepat terhadap ketersediaan nutrisi dapat berkontribusi pada ketahanan Bacteroides di dalam saluran pencernaan dimana kelompok bakteri lain jumlahnya malah berkurang

Manfaat A. muciniphila bagi kesehatan manusia dan dan Bakteri Baik Lainnya

Dengan mencerna musin, bakteri Akkermansia menghasilkan nutrisi yang mendukung pertumbuhan bakteri jenis lain yang juga menguntungkan di mikrobioma usus kita. Hubungan antara manusia dan A. muciniphila yang berada di usus manusia  adalah symbiosis mutualisme atau saling menguntungkan. Hal ini karena dengan memakan musin pada usus manusia, mereka mendorong sel untuk membuat lebih banyak musin  yang berefek untuk memperkuat keamanan dan kesehatan sistem penceranaan dari gangguan bakteri pathogen dan juga membantu mengatur sistem kekebalan tubuh.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN