Mohon tunggu...
Amril Taufik Gobel
Amril Taufik Gobel Mohon Tunggu... Insinyur - Smiling Blogger, Restless Father, Lovely Husband and George Clooney wannabe :) See my Blog: http://daengbattala.com

Amril Taufik Gobel lahir di Makassar, 9 April 1970 dan lulusan Fakultas Teknik Jurusan Mesin UNHAS Angkatan 1989. Saat mahasiswa, pernah menjabat sebagai Redaktur Pelaksana Penerbitan Kampus Identitas (1992-1993) dan pendiri sekaligus Pemimpin Redaksi Surat Kabar Mahasiswa Fakultas Teknik UNHAS "Channel 9" (1991-1992). Seusai diwisuda tahun 1994, ia merantau ke Jakarta. Saat ini bekerja sebagai Direktur Eksekutif PT KPM Oil & Gas, Jakarta dan berdomisili di Cikarang. Ayah 2 anak ini juga mengelola blog pribadinya di www.daengbattala.com (pernah memenangkan blog favorit kategori Bahasa Indonesia dalam Lomba Blog International yang diadakan oleh The Bobs pada tahun 2010) serta menjabat sebagai Vice President Asean Blogger Chapter Indonesia sejak 2011. Telah menghasilkan 3 buku dari aktifitasnya ngeblog dan 2 diantaranya diterbitkan secara self publishing lewat www.nulisbuku.com

Selanjutnya

Tutup

Puisi Artikel Utama

Puisi: Di Tabalong, di Tabalong, Kita Merajut Kenangan

26 Januari 2022   09:09 Diperbarui: 27 Januari 2022   21:31 200 14 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
ilustrasi menyusuri jalan kenangan. (Sumber foto: Pixabay)

Pada sungai Martapura yang deras mengalirkan asa hingga ke hulu
Kita senantiasa menitipkan helai rindu agar hanyut dan larut
Bersama desir rasa tertahan yang kita pendam masing-masing dalam pilu
Pada kelezatan soto Banjar yang kita santap sore itu
Ada kemilau senyummu yang mampu melerai gundah
Mencipta kesejukan laksana keteduhan dedaunan Tengkawang Tungkul
Mengokohkan pesonamu bagai kekar pohon ulin yang tegak berdiri

Di Tabalong, di Tabalong, kita merajut kenangan
Menafikan waktu yang berlari bergegas
Dengan memaknai setiap detik pertemuan kita dalam rona bahagia dan bersahaja
Mengabaikan riuh pompa angguk mengalirkan minyak dan derap langkah cepat pekerja tambang menuju bis jemputan
Menikmati parasmu yang ranum bagai mangga kasturi
Sembari menyantap Gangan Paliat dan Amparan Tatak yang lezat
Kita menyesap fana dunia pada rasa syukur tak bertepi

"Pada akhirnya," katamu, "meski kelak kita tak lagi bersama, ikrar yang sudah kita kekalkan di hati, menjadi janji suci untuk tak mengkhianati"

Di Tabalong, di Tabalong, kita merajut kenangan
Meresapi musim demi musim
yang berlalu begitu saja menyisakan jejak-jejak perjalanan
namun tetap abadi berpendar bagai api di tugu obor
serta gemericik indah air terjun riam Mambanin dimana kita menadah kangen yang menelusuri jemari
Luruh dalam senyap bersama senja yang membawa kelam
dan keniscayaan untuk pulang
kembali menuju tepian takdir kita
Yang tak terlerai..

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan