Mohon tunggu...
Suryana Alfathah
Suryana Alfathah Mohon Tunggu... Freelancer - Santrizen Millenial

Kaum rebahan ras terkuat kedua di bumi

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Refleksi Diri tentang Maulid Nabi

21 Oktober 2021   06:59 Diperbarui: 21 Oktober 2021   07:05 90 1 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Dokumentasi Pribadi

Maulid Nabi merupakan momentum peringatan lahirnya suri tauladan dan sosok rahmat alam semesta yaitu Nabi Muhammad SAW. Peringatan Maulid tidaklah hanya sebuah perayaan Hari Besar Islam biasa yang diisi dengan tradisi Tabligh Akbar dan pengajian-pengajian saja. 

Akan tetapi lebih dari itu, Maulid Nabi adalah sebuah refleksi diri terhadap fitrah manusia hidup di dunia dan juga sebagai ungkapan rasa cinta yang murni kepada sang Musthafa Muhammad SAW.

Sebagai ungkapan rasa cinta dan bahagia terhadap lahirnya Nabi tentu saja memberikan dampak yang sangat besar kepada kita umat manusia. Karena Nabi adalah kekasih Allah, maka mencintai Nabi SAW juga berarti mencintai Allah SAW. 

Jangankan kita yang selaku umat muslim, mereka yang tidak beriman dan mengingkari Nabi, mendapat berkah atas rasa bahagia ketika kelahiran Nabi. Contohnya adalah paman Nabi sendiri yaitu Abu Lahab.

Abu Lahab merupakan orang yang sangat menentang dakwah Nabi walaupun termasuk keluarga Nabi sendiri. Ini menunjukkan perjuangan dakwah Nabi begitu berat karena mendapat tekanan juga dari kalangan keluarga sendiri. 

Karena sangat ingkarnya Abu Lahab, Allah mengabadikan kisahnya dalam Al-Qur'an, dimana ia akan disiksa oleh api neraka supaya menjadi pelajaran bagi mereka yang mengingkari Nabi. Namun, Abu Lahab yang sangat ingkar itu pun mendapat hadiah karena sewaktu Nabi lahir, ia sangat bahagia dan bersuka cita.

Pada hari senin 12 Rabiul Awwal, seorang budak Abu Lahab yaitu Tsuwaibah Al Aslamiyah mendatanginya dan memberikan kabar gembira bahwa Siti Aminah telah melahirkan. 

Abu Lahab sangat bahagia mendengar kabar tersebut, kemudian saking bahagianya, ia pun memerdekakan Tsuwaibah dan menghadiahi nya kepada Siti Aminah. 

Tsuwaibah inilah yang kelak menjadi salah satu perempuan yang menyusui Nabi. Karena perasaan senang inilah menurut riwayat Abu Lahab mendapat keringanan siksa kubur dan mendapat minum setiap hari senin.

Hikmahnya, untuk seseorang yang menentang Nabi pun "kecipratan" berkah karena rasa senang atas kelahiran Nabi. Nah, bagaimana dengan kita sebagai umatnya? 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan