Mohon tunggu...
Aji Muhammad Iqbal
Aji Muhammad Iqbal Mohon Tunggu... Santri yang menyamar jadi penulis

Menulislah dari satu kata hingga menjadi cakrawala

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Pesantren dan Akar Nasionalisme Kaum Santri

27 Oktober 2020   06:48 Diperbarui: 27 Oktober 2020   07:03 127 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pesantren dan Akar Nasionalisme Kaum Santri
dok. pribadi

Oleh: Aji Muhammad Iqbal

Tak perlu ditanyakan lagi soal nasionalisme kaum santri. Nasionalisme kaum santri bukanlah sekedar slogan semata seperti yang didengung-dengungkan oleh para kaum birokrat. 

Nasionalisme kaum santri adalah nasionalisme kerakyatan. Mereka tumbuh dan berkembang di tengah-tengah kehidupan sosial masyarakat. Kebanyakan dari mereka adalah orang-orang desa. Dari desalah mereka hidup dengan penuh kesederhanaan, tidak banyak neko-neko. Mereka sangat yakin ungkapan Pramoediya Ananta Toer, bahwa kesederhanaan merupakan kekayaan terbesar di dunia ini. Kesederhanaan adalah suatu karunia alam. 

Dari desa juga mereka mampu mengembangkan potensi ekonomi pedesaan, dengan bertani dan bercocok tanam. Mereka pun dapat menghirup udara sejuk pedesaan, merasakan getaran perlawanan rakyat jika ada yang menindas dan bertindak sewenang-wenang terhadap tanah desanya. Dari desa mereka menjadi promotor budaya, menghidupkan rutinan yasinan, tahlilan, maulidan, rajaban, dan budaya lainnya.  

Sebenarnya apa yang menjadi kehidupan kaum santri di desa dan pesantren, merupakan akar kebangsaan rakyat Indonesia. Dari desa dan pesantren, mereka membangun solidaritas sosial yang kokoh, berdikari, ikhlas serta memiliki semangat etos kerja yang tinggi.

Kiai Saifudin Zuhri, dalam bukunya Guruku Orang-orang dari Pesantren, menulis tentang gambaran kehidupan santri. Menurutnya, para santri merupakan anak-anak rakyat. Mereka paham betul tentang arti dari kata rakyat, kebudayaan rakyat, keseniannya, agamanya, jalan pikirannya, cara hidupnya, semangat dan cita-citanya, suka dukanya, nasibnya, serta liku-liku kehidupan rakyat. 

Mereka, kata Kiai Saifudin Zuhri,  terlahir dari sana, serta hidup dan matipun dari sana pula. Sebab itu, lanjut Kiai Saifudin Zuhri, para santri dan kiainya benar-benar sangat paham bagaimana arti hidup dalam penjajahan. 

Kiai Ahmad Baso, dalam bukunya Pesantren Studies, menafsirkan gambaran santri yang dikatakan oleh Kiai Saifudin Zuhri. Menurut Kiai Ahmad Baso, ada tiga aspek yang terdapat dari kata-kata Kiai Saifudin Zuhri, diantaranya aspek ontologis, aspek epistemologis dan aspek praksis. 

Menurut Kiai Ahmad Baso, Aspek ontologis ini mencakup pada genealogis atau asal-usul dan sosiologis kaum santri. Dalam aspek ontologis tersebut, Kiai Ahmad Baso mengibaratkan jika dalam pepohonan, santri sebagai buahnya, sedangkan rakyat sebagai akarnya. 

Hal tersebut menegaskan bahwa klaim kaum santri harus mewakili terhadap kepentingan rakyat. Meskipun mobilitas sosial kaum santri kini telah beranjak dan sebagian masuk pada lingkaran elit, namun suara dan gerak langkahnya, tegas Kiai Ahmad Baso, harus menjadi kelanjutan dari suara dan gerakan rakyatnya.  

Ruang lingkup aspek epistemologis ini, kata Kiai Ahmad Baso, terdapat pada bagaimana santri paham tentang arti kata rakyat, paham tentang kebudayaan rakyat, agama rakyat, lalu jalan pikiran rakyat, cara hidup rakyat, semangat dan cita-cita rakyat, suka duka rakyat, nasib rakyat serta seluruh seluk beluk liku-liku hidup rakyat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x