Mohon tunggu...
Aji NajiullahThaib
Aji NajiullahThaib Mohon Tunggu... Pekerja Seni

Hanya seorang kakek yang hobi menulis

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Di Balik Ngototnya Usulan Pencetakan Uang 600 T Ada Partai Golkar?

13 Mei 2020   19:56 Diperbarui: 13 Mei 2020   20:58 678 13 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Di Balik Ngototnya Usulan Pencetakan Uang 600 T Ada Partai Golkar?
Foto: Kompas.com

Partai Golkar sedang merasa di atas angin karena Ketua Umumnya menduduki posisi Menko Perekonomian, dengan posisi itu dianggap kader partainya keberadaan partai Golkar kuat sekali di pemerintahan, maka dari itu pengaruh Golkar pun besar sekali, sehingga sangat berkeyakinan apa pun yang diusulkan partai Golkar akan didengar pemerintah, luar biasa sekali.

Wacana cetak uang baru dilontarkan setelah melihat defisit APBN yang melebar di atas 5 persen dari sebelumnya hanya 1,75 persen. DPR bilang, cetak uang baru, lebih menguntungkan ketimbang menambah utang.  

Mantan Menteri BUMN Dahlan Iskan ikut buka suara menyikapi anggota dewan yang ngotot agar pemerintah dan BI merealisasikan wacana mencetak rupiah lebih banyak. Dia mempertanyakan motivasi di balik wacana tersebut.

Dalam sebuah webinar yang digelar Keluarga Besar Pelajar Islam Indonesia (KB PII) Sabtu (9/5) lalu, dilakukan pembahasan tentang usulan pencetakan uang yang diusulkan Banggar DPR, ikut dalam pembahasan tersebut diantaranya, yakni ekonom Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Prof. Dr. Didik J. Rachbini, anggota Komisi XI DPR RI dari fraksi Golkar Mukhamad Misbakhun, dan mantan Ketua KEN (Komite Ekonomi Nasional) Sutrisno Bachir, juga Dahlan Iskan.

Dalam diskusi tersebut, Dahlan Iskan secara terang-terangan menyoroti usulan pencetakan uang itu, begitu juga dengan Didik J Rachbini. Didik menganggap pencetakan uang mengingatkan resiko menyeramkan, yang ditimbulkan dari pencetakan uang berjumlah ratusan triliun tersebut.

Sementara Dahlan Iskan berkeyakinan, pencetakan uang hanya akan mengakibatkan inflasi, juga melemahnya kepercayaan internasional. Sebaliknya Misbakhun dan Sutrisno Bahir menolak pendapat tersebut.

Dalam pembahasan itu Didik bahkan kembali mengingatkan semua pihak terkait risiko inflasi tinggi yang sudah pernah 'ditelan' Indonesia pada tahun 1950. Itu pernah dilakukan oleh Menteri Keuangan Syafruddin Prawiranegara dari Partai Masyumi. Inflasi langsung naik 1000%.

Dahlan Iskan melihat ada motif bisnis dibalik ngototnya usulan pencetakan uang tersebut. Soal pembahasan ini dituliskan Dahlan dalam Disway.id, yang dikutip oleh Detik.com. Dahlan menganggap ide pencetakan uang ini sangat bisa diterima oleh Sutrisno Bahir, karena latar belakangnya seorang pengusaha.

"Sutrisno Bachir kelihatannya cocok dengan ide cetak uang itu. Mungkin karena ia juga pengusaha sukses. Hanya ia mengingatkan jangan-jangan ada skenario bisnis di balik cetak uang itu," tulis Dahlan.

Ngototnya partai Golkar terhadap usulan pencetakan uang ini menurut Misbakhun karena partainya itu punya kepedulian besar agar ekonomi Indonesia kembali pulih akibat gempuran virus Corona (COVID-19).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN