Mohon tunggu...
Sri Sayekti
Sri Sayekti Mohon Tunggu... Tertarik dengan literasi

Lahir di Malang

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Engkau Kehilangan Kami

4 Juni 2021   09:19 Diperbarui: 4 Juni 2021   09:21 51 5 2 Mohon Tunggu...

Engkau Kehilangan Kami

Perang lagi perang lagi
Siapa yang menjadi korban
Rakyat sipil
Yang tidak mengerti apa-apa dan tidak paham apa-apa
Siapa yang menjadi korban?
Anak-anak!
Mereka tak mengerti apa-apa juga tak paham apa-apa

Lihat bocah-bocah itu
Tangisnya pecah mencari di mana ibu bapaknya, kakaknya, adiknya, atau teman sepermainan nya

Peluru nyasar di tengah meja makan
Senapan mendesing di antara mainan yang terserak
Bahkan tiada yang  sempat menyadari saat darah muncrat mengalir di atas batok kepala yang bocor
Jantung sejenak berhenti dari kodrat detaknya demi takut membuncah berubah menjadi bayang-bayang maut

Perang lagi perang lagi
Kapan berhenti
Kapan derap senjata menjadi sunyi
Tak lagi merampas harga diri pun hak-hak bocah menikmati senja hari

Tak ada Senda gurau mereka
Tak lagi terdengar gelak tawa bahagia mereka
Bocah-bocah itu kini menjelma menjadi benda tak bernyawa yang tak berdaya merebut kembali hak nya

Lalu harus bagaimana
Tempat ini kini sunyi
Tak lagi terdengar suara manja mereka
Netra pun tak menangkap bayang masa depan mereka
Tangan ini tak mampu menjangkau
Pilu ini menajam terbayang senyum pasrahnya
Dalam gelepar sempat terucap dari bibir mereka 'engkau kehilangan kami'

_dalam rangka hari Anak Korban Perang_
04062021
Agun Sayekti

#kicauhati
#relungnurani

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x