Mohon tunggu...
Agung Christanto
Agung Christanto Mohon Tunggu... Guru - guru SMA

Bimantara:Dari nol belajar Menggali dari pengalaman pribadi yang menginspirasi untuk sesama:demah

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Pulanglah

16 Mei 2024   00:00 Diperbarui: 16 Mei 2024   00:06 28
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Puisi. Sumber ilustrasi: PEXELS/icon0.com

Pulanglah
Senja sebentar lagi redup
Yang kau cari di sana sungguh tak pernah ada rimbanya
Di sini, setidaknya masih ada udara yang kita hirup
Meski kehidupan menitipkan agenda, tak selayaknya menjadi lomba.

Kau berkelana jauh, mencari makna
Menapak jalan tanpa ujung, tanpa arah yang nyata
Namun ingatlah, di sini ada rumah
Tempat hatimu tenang, di mana cinta selalu menyapa.

Kau tidak akan dewasa sebelum kau merasa
Bahwa ada banyak hal untuk diungkapkan
Tetapi engkau memilih untuk tidak memberi tahu siapa pun
Memendam dalam diam, belajar dalam hening yang tulus.

Pulanglah, sebelum senja benar-benar padam
Temukan dirimu dalam pelukan yang hangat
Di sini, dimana kenangan dan harapan bersatu
Menjadi tempat kembali, meski dunia terus berputar.

Pulanglah, sahabat, kekasih, dan jiwa yang tersesat
Senja masih menunggu, dengan warna jingga yang hangat
Di sini ada cinta yang tak pernah pudar
Menanti hadirmu, di tempat yang selalu kau anggap rumah.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun