Mohon tunggu...
Agil S Habib
Agil S Habib Mohon Tunggu... Insinyur - Mind Palace

Man Shabara Zhafira

Selanjutnya

Tutup

Money Artikel Utama

Inilah 3 Penyebab Sebagian Pelaku Bisnis (Masih) Enggan Berinvestasi "Intangible Asset"

24 Mei 2022   14:32 Diperbarui: 27 Mei 2022   06:50 266 13 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Nilai "intangible asset" yang nirwujud merupakan tantangan tersendiri | Sumber gambar: istockphoto

Berdasarkan survei yang dilakukan oleh McKinsey terhadap lebih dari 860 eksekutif perusahaan, diperoleh informasi bahwa perusahaan-perusahaan dengan level pertumbuhan tertinggi ternyata menanamkan investasinya pada aset tidak berwujud sekitar 2.6 kali lebih banyak dibandingkan perusahaan-perusahaan lain yang memiliki pertumbuhan rendah.

Secara umum, survei tersebut menyimpulkan bahwa perusahaan yang berinvestasi lebih banyak dalam aset tidak berwujud mengalami pertumbuhan bisnis yang lebih besar.

Meskipun begitu ternyata ada sebagian pelaku bisnis, baik itu pada level usaha kecil maupun berskala besar, yang cenderung enggan untuk menanamkan investasi pada aset ini. Padahal dari survei yang dilakukan McKinsey ini sudah memberikan gambaran besar terkait keuntungan dari memberikan atensi lebih terhadap aset tidak berwujud tersebut.

Hal ini terjadi mungkin oleh karena beberapa sebab berikut sehingga aset tidak berwujud dirasa masih belum layak untuk mendapatkan atensi lebih besar ketimbang aset berwujud sebagai objek "pertaruhan" modal bisnis.

<1-> Minim "Knowledge"

Pengetahuan menjadi landasan awal dalam menentukan sikap ataupun tindakan terhadap berbagai situasi dan kondisi. Begitupun dengan intangible asset ini. Minimnya wawasan menjadikan pelaku bisnis cenderung merasa "berat hati" untuk memberikan perhatian lebih akan arti penting memiliki aset tak berwujud.

Padahal, jika pelaku bisnis memiliki informasi lebih banyak terkait sisi manfaat yang diberikan oleh aset tersebut bagi bisnis maka sudut pandat mereka akan terbarukan. Sehingga mencari tahu informasi lebih banyak adalah suatu kebutuhan jikalau pelaku bisnis ingin menangkap peluang pertumbuhan yang lebih baik di masa depan.

<2-> Nirwujud

Seiring ketidakberwujudannya, intangible asset memerlukan cara pantau yang berbeda dibandingkan perlakuan kita terhadap aset berwujud. Sehingga terkesan kita menangani sesuatu yang tak kasat mata.

Perhatian terhadap aset semacam ini tentunya membutuhkan effort yang berbeda dibandingkan saat kita memberikan perhatian tersebut pada aset berwujud. Tahap-tahap perkembangan dari kondisi terkini aset memerlukan atensi yang tidak sekadar sekelebat melihat saja, melainkan juga perlu "dipelototi". Yang mana dalam hal ini ada energi lebih yang diperlukan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Money Selengkapnya
Lihat Money Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan