Mohon tunggu...
ASH
ASH Mohon Tunggu... Founder Sang Penggagas; Penulis Buku Powerful Life; Seorang Pecinta Literasi; Bisa dihubungi di agilseptiyanhabib@gmail.com

Berbisik Dalam Sunyi, Bersuara Dalam Senyap

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Beratnya Melawan Godaan untuk Bercerai

6 Desember 2019   11:11 Diperbarui: 6 Desember 2019   11:31 143 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Beratnya Melawan Godaan untuk Bercerai
Perceraian | Ilustrasi gambar : joss.co.id

Baru-baru ini masyarakat dibuat kaget dengan kabar perceraian salah satu ulama kondang sekaligus kontroversial tanah air, Ustadz Abdul Shomad atau biasa dikenal sengan sebutas UAS. UAS adalah seorang pendakwah publik yang belakangan cukup digandrungi karena pembawaannya yang humoris namun berisi ketika menyampaikan tausiyahnya.

Problematika umat yang ditanyakan kepada beliau seringkali dijawabnya dengan gayanya yang humoris tapi to the point. Dengan berbagai ceramah yang beliau sampaikan, tidak mengherankan jika publik menilai beliau sebagai sosok yang memiliki kehidupan pribadi sempurna mengingat sebelumnya tidak pernah ada kabar miring samasekali perihal kehidupan pribadi beliau. Oleh karena itu, ketika kabar perceraian beliau mengemuka tak ayal publik pun seperti tidak percaya dibuatnya.

Dibalik realitas UAS sebagai pendakwah yang populer di masyarakat, kehidupan pribadi beliau memang jarang tersorot. Hal ini tentunya sangat menarik rasa penasaran dari para pengagum berikut para hater-nya. Saat UAS memutuskan mundur sebagai Pegawai Negeri Sipil (PNS) tidak sedikit yang menyayangkan hal itu.

Publik masih bisa memaklumi bahwa pengunduran dirinya terkait dengan jadwal dakwah yang padat. Akan tetapi sepertinya keputusan untuk bercerai dengan istrinya sungguh membuat banyak orang bertanya-tanya. Ada apa gerangan dengan rumah tangga UAS hingga sampai melayangkan talak kepada (mantan) istrinya?

Secara umum penyebab dari perceraian itu sebagaimana disampaikan oleh Ketua Tim Kuasa Hukum UAS, Hasan Basri, adalah karena sudah tidak adanya kecocokan diantara keduanya. Jawaban "normatif" ini memang dimaksudkan untuk menutupi privasi UAS karena pada dasarnya sebuah perkara rumah tangga tidak selayaknya diumbar ke muka publik.

Namun dari peristiwa perceraian yang dialami UAS ini kita belajar bahwa berumah tangga itu tidak semudah kelihatannya. Ada cukup banyak tantangan yang mesti dilalui dan ujian yang harus dihadapi. Mereka yang mampu bertahan melalui semua rangkaian ujian itu akan langgeng mahligai rumah tangganya, dan sebaliknya mereka yang tidak mampu bertahan akan mengakhiri rumah tangganya di tengah jalan.

Godaan Kata "Cerai"

Saya memiliki seorang teman yang baru-baru ini bercerai dengan suaminya. Padahal keluarga teman saya itu sudah memiliki dua orang anak yang masih kecil-kecil dengan usia pernikahan yang masih baru seumur jagung. Sangat disayangkan sekali bahtera rumah tangga yang masih "hijau" tersebut harus kandas begitu saja.

Terlebih apabila melihat jalinan asmara keduanya yang sudah terajut cukup lama. Teman saya itu sudah berpacaran dengan mantan suaminya jauh sebelum akhirnya mereka memutuskan menikah. Terlihat sebagai pasangan yang romantis, serasi, dan saling melengkapi. Namun takdir berkata lain, keduanya harus memutuskan ikatan pernikahan karena masalah yang "mirip" dengan UAS.

Sebagai seorang yang telah mengarungi kehidupan rumah tangga, cekcok dalam pernikahan adalah sesuatu yang seringkali terjadi. Bahkan perkara sepele pun bisa memantik sebuah pertengkaran besar. Apalagi ketika salah satu atau keduanya antara suami atau istri tidak mampu menahan emosinya, sebuah pertengkaran bisa terjadi.

Ego pribadi seseorang seringkali sulit untuk dikontrol, membuat kita selalu ingin menjadi pemenang dan tidak ingin dipersalahkan. Percekcokan dalam suatu pernikahan cenderung saling melemparkan argumen salah benar antar kedua belah pihak. Suami menyalahkan istri atau sebaliknya. Suami disudutkan oleh istri, suami tidak terima, berkata-kata kasar, dan pertengkaran pun memuncak.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x