Mohon tunggu...
Achmad Saifullah Syahid
Achmad Saifullah Syahid Mohon Tunggu... Penulis

orang-orang cahaya berhimpun di dalam tabung cahaya, tari-menari, di malam yang terang benderang sampai fajar menjelang di cakrawala.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Kenapa Berbuat Rasis? Musuh Kita adalah "Apa", Bukan "Siapa"

21 Agustus 2019   12:36 Diperbarui: 21 Agustus 2019   12:51 176 2 1 Mohon Tunggu...
Kenapa Berbuat Rasis? Musuh Kita adalah "Apa", Bukan "Siapa"
Ilustrasi: Kampanye Menolak Rasisme /suarapapua.com

Malam itu, kawan-kawan sedang ngobrol di ruang tamu rumah saya. Sambil duduk lesehan, mereka membicarakan hal apa saja. Ngalor ngidul, kata orang Jawa.

Pembicaraan menjadi serius saat seorang kawan menanyakan peristiwa kerusuhan di Papua. Rasisme kembali mengemuka.

Menurut kawan saya, rasisme telah menjadi persoalan laten kemanusiaan. Rasisme selalu berakhir dengan tragedi kemanusiaan.

Obrolan kawan-kawan malam itu menyeret pikiran saya jauh ke belakang. Saya teringat "adegan" dialog Iblis dan Adam. Iblis membangkang perintah Tuhan.  "Saya lebih baik dari Adam. Saya diciptakan dari api, Adam dari tanah. Api lebih baik dari tanah," ujar Iblis.

Iblis tidak mau sujud kepada Adam. Bahan baku penciptaan dijadikan sebagai ukuran kemuliaan. Iblis menggunakan "doktrin rasisme": api, simbol utama bahan dasar penciptaan dirinya, adalah penanda identitas bangsa-etnis.

Ini penafsiran saya untuk menunjukkan bahws praktik rasisme telah berlangsung sejak awal penciptaan.

Tidak heran, untuk meneguhkan keunggulan ras, Nazi mengesahkan UU Nuremberg tahun 1935. Teori ras Nazi menyatakan, bangsa Jerman dan bangsa Eropa utara lainnya adalah ras Arya yang unggul.

Kendati teori ras Nazi mengenai perbedaan keunggulan ras biologis di antara manusia tidak pernah terbukti kebenarannya, namun doktrin tersebut telah menorehkan luka tragedi kemanusiaan yang memilukan.

Gamblangnya, desain pluralisme yang digagas Tuhan tidak terbantahkan. Manusia memang diciptakan secara syu'uban wa qabaaila. Berbangsa-bangsa dan  bersuku-suku.

Keberagaman itu bukan terletak pada warna kulit saja. Segala aspek perangkat sosiologi, psikologi, hingga believe system setiap bangsa dan suku pasti berbeda. Keberagaman ini tidak bisa ditindas oleh etnosentrisme, xenofobia, miscegenation, atau "sekadar" stereotip terhadap satu kelompok golongan atau ras tertentu.

Yang Jawa biarlah menjadi Jawa. Yang Papua tetap jadi Papua. Yang Dayak bebas jadi Dayak. Setiap syu'ub dan qabaail memiliki fadlilah masing-masing. Fadlilah ini disalingkenalkan, di-lita'arafu-kan dikerjasamakan, disinergikan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x