Mohon tunggu...
Abubakar Ahmad
Abubakar Ahmad Mohon Tunggu... Alumni Universitas Padjadjaran

Merupakan seseorang yang suka menulis.

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

Sampahku dan Sampahmu

18 Oktober 2019   11:17 Diperbarui: 18 Oktober 2019   11:28 0 1 0 Mohon Tunggu...

Artikel ini saya buat karena keresahan saya dengan lingkungan sekitar yang mungkin kian memburuk. 

Sampah merupakan suatu permasalahan yang pasti ada di setiap kota di Indonesia. Nah, ok sekarang mari terlebih dahulu kita tinjau apa definisi sampah secara ilmiah. Sampah adalah material sisa yang tidak diinginkan setelah berakhirnya suatu proses. Jadi artinya sampah adalah segala sesuatu material yang tidak memiliki fungsi apapun dalam suatu proses.

Contoh: Dalam pembuatan baju hasil akhir yang diinginkan adalah baju tentunya, namun dari proses tersebut ada material yang tidak terpakai seperti potongan kain, air limbah sisa pewarna, benang tidak terpakai dan lainnya. Material-material tersebut dianggap tidak berguna sehingga dapat didefinisikan sebagai sampah.

Sampah dianggap sebagai masalah karena banyak yang tidak tahu cara mengolahnya dan akhirnya banyak dibuang ke sembarang tempat dengan harapan alam dapat menyelesaikan masalah ini dengan sendirinya. Beberapa orang beranggapan jika sampah dibuang dimanapun pasti akan hilang dengan sendirinya.

Hal yang baru saya ketahui baru-baru ini adalah sejarah mengenai mengapa orang Indonesia suka membuang sampah tidak pada tempatnya (Tentunya selain alasan tidak ada tempat sampah). Jadi dahulu material yang digunakan pada sebagian besar produk  di Indonesia adalah material yang cepat diurai oleh alam. Banyak masyarakat yang membuang sampah tersebut ke kebun-kebun atau jalanan.

Nah, karena material ini mudah diurai, maka seolah-olah dalam waktu beberapa hari saja material ini nampak menghilang. Dikarenakan hal tersebut masyarakat beranggapan bahwa material sampah apapun dapat mengilang dengan sendirinya sehingga lingkungan tetap bersih. Padahal anggapan ini adalah anggapan yang keliru. Material tersebut tidak hilang, namun berpindah ke tempat lain atau dapat pula berubah bentuk sehingga kenampakannya menjadi samar. Material yang dibuang semakin lama semakin menumpuk.

Ketidakseimbangan terjadi antara kecepatan alam mengurai sampah dengan jumalah sampah yang dihasilkan. Akibatnya bisa kita lihat sampah menumpuk dimana-mana, bahkan di tempat pembuangan sampah itu sendiri. Perlu usaha serius dalam mengolah sampah ini. Berikut adalah pendapat saya terhadap permasalahan ini:

Pertama kita perlu meluruskan penggolongan sampah yang benar. Saya berpendapat bahwa sampah seharusnya digolongkan menjadi material cepat terurai dan material lambat terurai. Penggolongan ini menurut saya lebih tepat, karena lebih mudah dipahami dan lebih mudah dikaitkan secara definisi ilmiah.

Seperti yang kita tahu bahwa hukum kekealan materi adalah materi tidak dapat diciptakan atau dimusnahkan, namun dapat berubah atau diubah menjadi bentuk lain. Artinya material yang ada di alam ini jumlahnya tetap dari waktu ke waktu. Hanya saja material tersebut berubah menjadi bentuk lain.

Semakin banyak produksi yang dilakukan semakin banyak pula material di alam ini yang akan berubah menjadi bentuk lain. Artinya bisa saja sumber material produksi lama kelamaan akan habis. Inilah yang menjadi kepanikan banyak pihak tentang akan terjadinya krisis dari sumber daya alam itu sendiri. Saya memiliki pandangan lain mengenai hal ini. 

Saya berpandangan bahwa jika materi hanya dapat berubah bentuk, maka yang harus kita lakukan hanyalah mengubah materi tersebut kedalam materi asalnya. Mungkin definisi ini terlihat membingungkan, saya sederhanakan dengan mengambil contoh. Misalnya kita memiliki sebuah laptop yang terbuat dari material-material tertentu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN