Mohon tunggu...
Abanggeutanyo
Abanggeutanyo Mohon Tunggu... “Besar, ternyata ada yang lebih besar, sangat besar, terbesar, super besar, mega besar dan maha besar.”

Nama : FM Al-Rasyid ---------------------------------------------------------------- Mengamati dan Diamati

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Patungan Beli Kapal Selam, Apa Mungkin?

28 April 2021   02:02 Diperbarui: 29 April 2021   17:54 410 4 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Patungan Beli Kapal Selam, Apa Mungkin?
Himpunan Anak-anak Masjid (HAMAS) Jogokariyan menggalang dana beli kapal selam baru sebagai bentuk keprihatinan atas musibah Nanggala-402, Minggu (25/4/2021). [dok masjid Jogokariyan]. Gambar via .ayoyogya.com

Musibah haru biru yang menimpa TNI khususnya Angkatan Laut (AL) telah memicu masyarakat berduyun-duyun memberi dukungan dari sekadar kirim doa, tahlil, menulis belasungkawa, ikut prihatin sampai memikirkan bagaimana membeli kapal selam yang baru.

Soal beli kapal selam tak semudah membeli mobil mewah atau atau kapal pribadi. Bukan karena harganya "bikin pingsan" tapi karena musti dipesan sesuai dengan rencana, spesifikasi, kebutuhan dan tujuan. Perlu waktu setidaknya setahun lebih jika semuanya sudah tersedia.

Namun penggalangan dana warga secara patungan (urunan) untuk beli kapal selam jangan ditertawakan sebagai bentuk irasional dan lelucon karena dana yang berasal dari gotong royong masyarakat terbukti "senjata" ampuh untuk mengatasi sebuah kebutuhan dalam kondisi darurat sekalipun.

Pajak yang dipungut dari rakyat adalah bukti kongkrit tak terbantahkan. BPJS juga salah contoh lain bergotong royong dalam kesehatan. Selain itu, secara tidak langsung dana simpanan haji (mungkin) bisa jadi masuk kategori tersebut. 

Terlepas dari siapa pertama yang menggagas ide  penggalangan patungan dana untuk "Beli Kapal Selam" sesungguhnya BUKAN mimpi di siang bolong atau angan-angan.

Jika warga atau rakyat berkehendak dan kompak dan pelaksanaannya prosedural apapun bisa terlaksana, tidak perlu lama-lama hanya beberapa bulan saja, mungkin 6 - 8 bulan bisa terealisir. 

Berikut ini adalah satu fakta.

Pada tahun 1948 sejumlah rakyat Aceh pernah patungan beli pesawat terbang. Warga menyerahkan uang beberapa ratus rupiah hingga beberapa gram emas yang digalang oleh panitia yang ditunjuk Pemerintah Daerah Istimewa Aceh guna membeli sebuah pesawat untuk pemerintah pusat yang belakangan disebut cikal bakal maskapai pesawat Garuda Indonesia.

Tidak sampai 4 bulan dana terkumpul (emas dan uang) sebesar 120 ribu ringgit atau setara 20 kg emas ketika itu. Entah seperti apa mekanisme penyerahan ke pemerintah pusat ketika itu, belakangan pemerintah RI telah berangkat ke Burma (Myanmar) membeli sebuah pesawat Dakota seharga 120 ribu ringgit Malaysia.

Lalu jika kita kini ingin meniru seperti itu urunan beli kapal selam mungkin saja ada dugaan irasional, lucu dan kepedulian sesaat atau jangan-jangan cuma hangat-hangat (bulu) ayam?

Tidak sepenuhnya begitu. Faktanya pengurus masjid Jogokariyan, Yogyakarta selangkah lebih maju menggalang dana. Dalam saja sehari saja mampu menggalang dana 300 juta rupiah (tiga ratus juta rupiah). Dana itu BUKAN seluruhnya dana dari jamaah masjid tersebut tapi dari warga yang melintas dan lingkungan setempat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN