Mohon tunggu...
Khrisna Pabichara
Khrisna Pabichara Mohon Tunggu... Penulis, Penyunting.

Novel terbaru: Kita, Kata, dan Cinta (Diva Press, 2019). Lakuna (Diva Press, 2021). Twitter/IG: @1bichara.

Selanjutnya

Tutup

Viral Pilihan

Kata Pak SBY: Akal Sehat Mati, Demokrat Dibeginikan

6 Maret 2021   13:27 Diperbarui: 6 Maret 2021   13:36 244 33 7 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kata Pak SBY: Akal Sehat Mati, Demokrat Dibeginikan
Susilo Bambang Yudhoyono (Foto: Dok. Partai Demokrat)

Kalau hanya dongkol, rasa kesal biasanya dipendam di dalam hati. Kadang malah bibir tersenyum dan mata berbinar-binar. Namun, di dasar hati, rasa kesal yang membatu sampai-sampai berasa ingin mengais-ngais aspal. Begitulah biasanya roman Susilo Bambang Yudhoyono.

Sekarang tidak lagi. Purnawirawan jenderal angkatan darat itu tidak hanya mangkel dan dongkol. Beliau sudah sewot. Saking sewotnya, lidah beliau menari tiada henti. Sikap tenang dan waspada, kadang terkesan lamban dan ragu, sekarang berganti jengkel beserta kata-kata laksana pedang.

Moeldoko gara-garanya. Apalagi kalau bukan kasus kudeta Demokrat. Episode baru kudeta telah tayang kemarin. Moeldoko, mantan Panglima TNI semasa SBY menjabat Presiden, terpilih sebagai Ketua Umum Partai Demokrat versi KLB Deli Serdang. Pantas jika SBY kesal sekali.

Bagi SBY, Moeldoko seperti anak buah yang menikam dari belakang. Semacam teman yang tiba-tiba menggunting dalam lipatan. Laksana sahabat yang dikasih hati meminta jantung. Singkat kata, di mata SBY, Moeldoko benar-benar tidak tahu berterima kasih.

Ketika kabar tentang dana hibah dari Pemprov Jatim menjadi cibiran warganet, renspons beliau tidak agresif. Biasa-biasa saja. Kalem sebagaimana SBY yang kita kenal selama ini. Kali ini tidak lagi. Moeldoko main tikung. Main rampas. Main bajak. SBY jelas belingsatan.

Moeldoko saat menyampaikan pidato politik di KLB Deli Serdang (Foto: Antara/Endi Ahmad)
Moeldoko saat menyampaikan pidato politik di KLB Deli Serdang (Foto: Antara/Endi Ahmad)
Agresivitas SBY setidaknya terlihat jelas melalui berbagai pernyataan yang beliau lontarkan.

Pertama, akal sehat mati. SBY kesal karena orang-orang terdekatnya dulu, orang-orang yang pernah bersama-sama dengannya membangun dan membesarkan partai, mendadak berdiri di seberang jalan dengan mengambil sikap melawan. Orang-orang pecatan itu menggelar KLB.

Syahdan, KLB Deli Serdang sangatlah jauh dari resmi sebab tidak memenuhi syarat kuorum guna menggelar kongres luar biasa. Selain itu, tidak mendapat "restu" dari beliau. Dengan demikian, KLB Deli Serdang tidak lebih dari balapan liar yang digelar oleh "pembalap pecatan".

Saking kesalnya, beliau menyatakan bahwa supremasi hukum dan demokrasi sedang diuji. Nah, ini alamat. Pertanda. Naga-naganya beliau akan memolisikan inisiator KLB Deli Serdang. Bukan apa-apa. Beliau sudah menyebut supremasi hukum. Frasa itu muncul setelah kalimat "kami kini berkabung, Demokrat berkabung, Indonesia juga berkabung". Begitu kutipan Kompas.com.

Kedua, tidak menyangka Partai Demokrat akan dibeginikan. Peran SBY jelas sangat signifikan bagi partai berlambang bintang tiga itu. Bersama SBY, Partai Demokrat pernah memenangi dua kali pemilihan presiden secara langsung. Bohong besar Demokrat akan sekeren itu tanpa SBY.

Tatkala Partai Demokrat dihajar gelombang korupsi yang membuat nama harum partai perlahan menjadi busuk, SBY turun tangan dan mengambil alih kursi ketua umum. Saking cintanya kepada Demokrat, SBY sampai-sampai abai pada fakta bahwa beliau kala itu tengah menjabat presiden.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN