Mohon tunggu...
Khrisna Pabichara
Khrisna Pabichara Mohon Tunggu... Penulis, Penyunting.

Novel terbaru: Kita, Kata, dan Cinta (Diva Press, 2019). Lakuna (Diva Press, 2021). Twitter/IG: @1bichara.

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Berkali-kali Pergi, Berkali-kali Kembali

25 Januari 2021   17:17 Diperbarui: 25 Januari 2021   21:33 175 40 12 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Berkali-kali Pergi, Berkali-kali Kembali
Layang-layang terbang tinggi, putus, dirisak angin, singgah di ranting letih (Ilustrasi: acosta.co,id)

Sudah kudapatkan kesedihan setelah kautinggalkan, tetapi aku tanah yang selalu punya tabah. Semoga kaudapatkan kebahagiaan dengan meninggalkanku, tetapi engkau angin yang selalu menemukan arah kembali.

Kamu boleh pergi. Aku tidak akan menahan kepergianmu. Aku ranting pohon yang tidak pernah menahan gairah bocah melempari, merojok, atau menggalah layang-layang putus. Aku tahu benar, mereka yang pergi akan mencari jalan kembali.

Aku tahu alasan mengapa kamu pergi, persis cara nelayan tua mengetahui badai akan segera tiba. Kamu, yang pergi, jangan ucapkan selamat tinggal. Aku, yang tinggal, takkan mengatakan selamat jalan. Sesungguhnya, kita lebih ingin mengatakan sampai jumpa: doa yang memanjat langit seperti layang-layang.

Jika satu ketika kamu ingin pulang, pulanglah secepat yang engkau mau. Pintu hatiku tidak akan tertutup. Masuklah semaumu, bahkan kamu tak perlu mengetuknya. Jendela maafmu juga mesti selalu terbuka. Maafkan aku dan segeralah pulang. Kamu tahu, cinta selalu bisa memaafkan.

Aku mengenalmu. Sangat mengenalmu. Berkali-kali pergi, berkali-kali kembali. Itulah kamu. Rindulah alasan mengapa pintu hatiku selalu terbuka. Ditajamkannya haru masa lalu.

2016

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x