PILIHAN HEADLINE

Riega, Sosok Petani Muda Gayo Pegiat Budidaya Pertanian Organik

15 Mei 2017 04:37:07 Diperbarui: 16 Mei 2017 08:11:48 Dibaca : 745 Komentar : 2 Nilai : 2 Durasi Baca :
Riega, Sosok Petani Muda Gayo Pegiat Budidaya Pertanian Organik
Riega. Dokumentasi pribadi.

Di era “go green” yang sedang menjadi tren di dunia pertanian dan fenomena back to nature yang kini mewabah di pasar produk pertanian, mengharuskan petani untuk terus mengurangi ketergantungan penggunaan bahan-bahan kimia dalam usaha tani mereka. Permintaan konsumen produk pertanian saat ini, tidak sekedar menghendaki mutu atau kualitas produk yang bagus, tapi juga mesti aman untuk dikonsumsi. Fenomena seperti ini yang kemudian menuntut para petani untuk mulai beralih ke pola budidaya pertanian organik.

Tapi mengajak petani untuk beralih ke budidaya pertanian organik, bukanlah hal yang mudah. Para petani yang sudah terbiasa bahkan dimanjakan dengan cara instan dalam usaha tani mereka, terasa sulit untuk mengurangi ketergantungan mereka pada pupuk dan pestisida kimia. Padahal, penggunaan pupuk dan pestisida kimia secara berlebihan, dalam jangka panjang akan sangat merugikan petani sendiri. 

Selain produk mereka akan sulit menembus pasar ekspor, karena tidak terjamin keamanan pangannya. Penggunaan material kimiawi dalam usaha tani dalam waktu panjang, juga akan menyebabkan tingkat kesuburan tanah dan daya dukung lahan menurun drastic, ini bisa menyebabkan produktivitas hasil pertanian juga akan ikut menurun. 

Begitu juga dengan serangan hama dan penyakit tanaman, akan semakin sulit dikendalikan, karena penggunaan bahan kimia dalam pengendalian hama dan penyakit tanaman, dalam jangka panjang justru akan membuat hama dan penyakit tanaman menjadi kebal dan sulit dibasmi. Penggunaan material kimia dalam usaha tani juga akan menyebabkan kerusakan dan pencemaran lingkungan yang pada akhirnya akan merugikan kesehatan masyarakat.

Kondisi seperti itulah yang membuat Riega, seorang petani muda di Dataran Tinggi Gayo, Aceh Tengah merasa prihatin. Bersama para penyuluh pertanian yang ada di daerahnya, Riega mulai memperkenalkan budidaya pertanian organik kepada para petani yang ada di sekitar tempat tinggalnya. Kepada para petani, dia menjelaskan bahwa usaha pertanian yang berorientasi pasar, mau tidak mau harus menerapkan pola organik dengan meminimalisir penggunaan material kimia dalam usaha tani.

Namun upaya yang dilakukan petani muda pemilik nama asli Safriga ini belum juga membuahkan hasil, karena para petani lebih memilih cara instan dalam usaha tani mereka. Menurut mereka, budidaya pertanian organik adalah sesuatu yang mustahil untuk diterapkan, karena bertani dengan menggunakan material organik, tanaman akan lambat pertumbuhannya dan produksinyapun tidak seperti yang diharapkan. Begitu juga dengan pengendalian hama dan penyakit tanaman, mereka lebih percaya pada pestisida kimia ketimbang mencoba pestisida nabati yang sebenarnya lebih efektif dan ramah lingkungan.

Sebuah contoh yang baik lebih berharga daripada seribu nasehat”, pepatah tua itulah yang kemudian mengilhami Riega untuk mengajak petani beralih ke budidaya pertanian organik tidak sekedar dengan himbauan atau ajakan. Dia harus mampu mencontohkan bahwa pertanian organik itu jauh lebih menguntungkan, begitu yang terpikir di benaknya. 

Untungnya dia cukup kenal dekat dengan banyak penyuluh pertanian, dari mereka dia bisa sharing tentang budidaya pertanian organik. Dengan cara demikian, dia akan bisa lebih meyakinkan petani lainnya bahwa pertanian organik itu sejatinya santa menguntungkan. Begitu juga petani yang ikngin belajar dan ingin tau lebih banyak tentang budidaya pertanian organik, bisa langsung melihat di lahan miliknya.

Gambar 2, Bersama para penyuluh, Riega tak pernah berhenti memotivasi petani untuk beralih ke budidaya pertanian organik (Doc. FMT)
Gambar 2, Bersama para penyuluh, Riega tak pernah berhenti memotivasi petani untuk beralih ke budidaya pertanian organik (Doc. FMT)

Menggeluti usaha pertanian sebenarnya bukan hal baru baginya, karena dia memang berasal dari keluarga petani, tapi memulai usaha pertanian organic adalah tantangan tersendiri baginya. Pendidikan akademis yang pernah dijalaninya sebenarnya agak “melenceng” dari pertanian, karena pria kelahiran 19 Oktober 1982, ini sejatinya seorang sarjana manajemen akutansi. 

Tapi Riega bukanlah sosok pemuda yang berharap mendapat pekerjaan dengan mengandalkan ijazah yang dimilikinya, apalagi lapangan kerja di kantor pemerintah maupun swasta semakin sulit didapat. Dia berfikir bahwa yang mennetukan masa depannya adalah dirinya sendiri, bukan orang lain.

Mulai menggarap lahan tidur

Melupakan ijazah sarjananya, Riega mulai bergelut dengan dunia pertanian sebagai pelaku, dan pilihannya adalah pertanian organik, sesuai dengan yang dia sarankan selama ini kepada para petani di sekitarnya, karena menurutnya pertanian organik inilah yang akan mampu menjamin masa depannya. Mulai dia menggarap lahan tidur yang ada di sekitar lokasi wisata Pantan Terong yang berada di ketinggian sekitar 1.600 meter di atas permukaan laut. 

Menurut analisanya, kondisi agroklimat seperti itu sangat cocok untuk pengembangan berbagai komoditi hortikultura dataran tinggi seperti Kentang, Kol, Wortel, Tomat, Cabai dan sebagainya. Kebetulan di kawasan ini masih banyak lahan tidur yang selama ini tidak pernah dimanfaatkan oleh pemiliknya untuk usaha pertanian, dia bisa memanfaatkan lahan tersebut dengan cara sewa atau pinjam pakai, di samping dia sendiri memang punya lahan sendiri, meski tidak terlalu luas.

Tidak seperti petani lainnya yang lebih suka menggunakan pupuk kimia yang mereka anggap lebih praktis sebagai pupuk dasar, Riega memilih untuk memanfaatkan limbah ternak dan limbah pertanian sebagai pupuk organik untuk tanamannya. Kalaupun dia menggunakan pupuk buatan sebagai stimulan, dia hanya menggunakan pupuk organik atau pupuk kimia dalam jumlah yang sangat terbatas. 

Dia harus meyakinkan dirinya, bahwa dengan hanya menggunakan material organik saja, usaha tani yang dia lakukan akan berhasil. Dengan demikian dia akan bisa meyakinkan petani lainnya untuk beralih ke budidaya organic seperti yang dia sarankan selama ini.

Usaha Riega tidak sia-sia, tanaman kol dan kentang miliknya terlihat tumbuh subur dan lebih resisten terhadap serangan hama dan penyakit tanaman. Meski dari segi produktivitas belum bisa maksimal, dia tetap bersyukur karena produk pertanian organik hasil usaha taninya ternyata banyak dicari konsumen, sehingga dia tidak mengalami kesulitan untuk memasarkan produk pertanian yang dia hasilkan. Dia juga mampu meyakinkan pembeli, bahwa hasil pertaniannya aman untuk dikonsumsi, karena memang hanya menggunakan material organic dalam proses budidayanya.

Gambar 3, Raut kegembiraan Riega saat memanen kentang organiknya (Doc. FMT)
Gambar 3, Raut kegembiraan Riega saat memanen kentang organiknya (Doc. FMT)

Keberhasilan Riega mengembangkan pertanian organik, meski masih dengan luas lahan terbatas, akhirnya mulai membuka mata para petani yang ada disekitarnya. Melalui kelompok tani yang dia bentuk bersama teman-teman petani lainnya, dia mulai menggalakkan pertanian organik ini dalam skala yang lebih besar. Dia juga mulai berhasil meyakinkan teman-temannya bahwa produk pertanian organik lebih terjamin pemasarannya karena lebih diminati oleh konsumen.

Sudah lebih dari 8 tahun Riega bergelut dengan usaha pertanian organik dan kini dia sudah bisa menikmati hasilnya, begitu juga dengan teman-teman kelompok taninya. Kondisi kawasan Pantan Terong yang ada pada ketinggian dataran tinggi Gayo ini memang sangat mendukung untuk pengembangan budidaya pertanian organik, karena lahannya masih relative subur dan potensi serangan hama dan penyakit tanaman relative masih bisa dikendalikan secara alami. Penggunaan bahan kimia hanya dilakukan dalam kondisi tertentu, itupun dalam dosis rendah yang masih aman.

Merasa nyaman dengan budidaya pertanian organik yang digelutinya selama ini, Riega bersama teman-teman kelompok taninya terus berupaya menambah luas lahan pertananaman komoditi horrtikulturanya. Apalagi masalah pemasaran hasil tidak lagi menjadi kendala, bahkan dari waktu ke waktu, permuntaan produk hortikultura di daerah ini juga semakin meningkat.

Berperan aktif di ajang Penas XV

Konsistensi Riega yang selalau memberikan motivasi kepada para petani di sekitar tempat tinggalnya, membuatnya dekat dengan para penyuluh dan instansi teknis pertanian di daerahnya. Tak heran jika kemudian Riega sering terlibat langsung kegiatan-kegiatan pertanian seperti pembinaan dan penyuluhan, pembuatan demplot percontohan maupun kegiatan promosi produk unggulan pertanian Datran Tinggi Gayo.

Seperti dalam ajang Pekan Nasional (Penas) XV Petani Nelayan tahun 2017 yang baru saja digelar di provinsi Aceh dari tanggal 6 sampai 11 Mei 2017 lalu. Petani muda ini ikut berperan aktif dalam even nasional tersebut, terutama di ajang pameran/expo pertanian. Sejak tahap persiapan, pengumpulan bahan komoditi, keberangkatan, penataan stand sampai menjadi pemandu stand expo, Riega selalu terlihat aktif. Pengalamannya sebagai pelaku utama di bidang pertanian, membuatnya lancar dalam memberikan penjelasan kepada para pengunjung stand.

Meski dalam expo pertanian ini ada beberapa petani yang ikut terlibat langsung, namun peran Riega terlihat paling menonjol. Sinergi dengan para penyuluh pertanian yang mengusung pameran ini juga sangat baik, karena selama inipun, dia sudah terbiasa bekerjasama dan membantu tugas para penyuluh di lapangan. 

Tanpa mengecilkan anggota tim expo lainya, kemenangan kabupaten Aceh Tengah dengan meraih Juara Pertaman stand expo tingkat provinsi dan Juara 2 stand ekpo tingkat nasional, tidak bisa dilepaskan dari peran petani muda yang nyaris tidak mengenal lelah ini untuk menyukseskan ajang berskala nasional ini. 

Panasnya udara kota Banda Aceh, tidak menyurutkan geraknya untuk terus berperan aktif mengawal pameran yang juga menjadi ajang promosi dan memperkenalkan produk pertanian unggulan di daerahnya ini. Dia berpendapat bahwa event Penas ini momentum langka yang sangat berharga untuk bisa mempromosikan potensi pertanian di daerah tempat tinggalnya, bahkan melali even ini, beberapa transaksi bisnis produk pertanian kemudian dapat terjalin antara pelaku utama pertanian dengan para pelaku usaha dari berbagai daerah di Indonesia.

Gambar 4, Keberhasilan stand Expo Pertanian Kabupaten Aceh Tengah meraih juara, tidak terlepas dari peran aktif Riega (Doc. FMT)
Gambar 4, Keberhasilan stand Expo Pertanian Kabupaten Aceh Tengah meraih juara, tidak terlepas dari peran aktif Riega (Doc. FMT)

Kembali dari kota Banda Aceh usai mengikuti ajang Penas yang dihadiri perwakilan petani nelayan dari seluruh Indonesia itu, Riega tidak mau berlama-lama mengambil masa istirahatnya. Hari ini, dia sudah kemabli beraktifitas dilahan pertanian yang dia kelola. Kebetulan ktika dia berangkat ke Banda Aceh, dia memang meninggalkan lahan tanaman kentang dan kol yang sedang tumbuh dengan baik, itulah sebabnya dia ingin segera kembali turun ke lahan untuk melakukan pemeliharaan dan perawatan tanaman agar bisa menghasilkan produksi secara maksimal.

Satu lagi kelebihan dari petani muda yang satu ini, dia rajin membaca dan mencari informasi pertanian baru dari berbagai media. Baginya, mengupdate pengetahuan di bidang pertanian melalui media, sangatlah penting, agar tidak ketinggalan informasi. Dan itulah sebabnya dia nyaris tau semua informasi terbaru di bidang pertanian dari seluruh penjuru dunia, dan itulah yang kemudian dia adopsi untuk diaplikasikan dalam usaha tani yang dia geluti.

Gambar 5, Selain dekat dengan para penyuluh, Riega juga akrab dengan Kepala Dinas Pertanian Aceh Tengah, drh. Rahmandi, M Si (Doc. FMT)
Gambar 5, Selain dekat dengan para penyuluh, Riega juga akrab dengan Kepala Dinas Pertanian Aceh Tengah, drh. Rahmandi, M Si (Doc. FMT)

Itulah sosok Safriga atau yang akrab disapa Riega, petani muda Gayo yang tidak pernah berhenti beraktifitas dan berinovasi, setiap kali menmukan hal baru, dia selalu tertantang untuk mencobanya. Dan pertanian organik menjadi piliah usahanya adalah pilihan tepat, karena dia tau bahwa pertanian masa depan memang harus berorientasi organik. Tanpa mengikuti tren yang berkembang dikalangan konsumen, petani akan terus teringgal, begitu yang selalu ada dalam fikiran pegiat pertanian organik ini. Dari semua kiprahnya, kehadiran petani muda ini bisa menjadi motivasi dan inpirasi bagi petani lainnya di Dataran Tinggi Gayo.

Fathan Muhammad Taufiq

/masfathan66

TERVERIFIKASI

Pengabdi petani di Dataran Tinggi Gayo, peminat bidang Pertanian, Ketahanan Pangan dan Agroklimatologi
Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH PLATFORM BLOG, SETIAP ARTIKEL MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

NILAI :

Daftarkan email Anda untuk mendapatkan cerita dan opini pilihan dari Kompasiana