HIGHLIGHT

Arab Saudi Penganut Islam Sunni atau Wahabi?

11 Mei 2010 13:18:00 Dibaca :

Proyek perluasan kota-kota besar di Arab Saudi khususnya Makkah dan Madina telah menimbulkan keprihatinan dunia internasional khususnya umat Islam, oleh karena banyaknya bangunan bersejarah yang berhubungan dengan Nabi Muhammad SAW dibongkar oleh Pemerintah Arab saudi tanpa memperdulikan situs-situs sejarah Islam, Menurut seorang ahli sejarah Islam Mr. Angawi sedikitnya 300 bangunan bersejarah di Makkah dan Madinah telah dimusnahkan oleh Kerajaan Arab saudi dalam 50 tahun terakhir ini. Demikian juga dengan maklumat Dewan keagamaan Senior Kerajaan Arab Saudi pada tahun 1994 mengeluarkan maklumat dengan isi"pelestarian bangunan bersejarah berpotensi menggiring umat muslim pada penyembahan berhala"

Dari pernyataan tersebut nasib situs bersejarah Islam di Arab Saudi memang sangat menyedihkan, Pemerintah Kerajaan Arab Saudi banyak menghancurkan peninggalan peninggalan Islam sejah masa Rasulullah SAW, semua jerih payah Rasullah itu habis oleh modernisasi ala wahabi.  Siapa sebenarnya aliran  Wahabi itu? menurut sejarahnya aliran ini diambil dari nama pendirinya Muhammad bin Abdul Wahab lahir di Najed tahun 1111H/1699M profesinya adalah pedagang antar Negara, mulai dari Irak, Iran, India, dan Asia Tenggara, pada tahun 1731M Wahab berkenalan dengan seorang mata-mata inggris Tuan Hempher dan terpengaruh oleh kekejian mata-mata Inggris tersebut,   semenjak itulah Abdul Wahab menyebarkan Ajaran wahabi sesuai dengan namanya  diberbagai wilayah di Arab Saudi,  dan mata-mata Inggris tersebut berhasil mendirikan aliran-aliran baru dalam Islam seperti; Ahmadiyah,dan Baha,i. Pertanyaan yang sangat mendasar adalah mengapa Kerajaan Arab Saudi begitu mudahnya menghancurkan situs-situs peninggalan Islam yang dibangun sejak masa Rasullah SAW, yang seharusnya dilestarikan sebagai warisan Dunia? mari kita lihat sejarah pemahaman Agama di Arab Saudi sejak tahun 1920 mereka menganut aliran wahabi yang sangat rigid terhadap pemahaman Islam. Simbol-simbol dan situs sejarah Islam dihancurkan pada saat kekuasaan Raja Abdul Aziz As-saud, seluruh situs peninggalan Nabi Muhammad SAW mereka hancurkan; mulai dari Mihrab tempat Rasullulah SAW melakukan shalat, Tempat tinggal Nabi SAW dan Sayyidah Khadijah, bahkan kamar tidur Rasullulah SAW yang sering mendapat Wahyu tidak luput dari tangan-tangan kotor aliran wahabi ini, kita bersyukur bahwa Bangsa kita sangat menghargai sejarah peradaban Islam, semisal peninggalan wali songo, ataupun Mbah Priok biarlah tetap kita lestarikan sebab semuanya itu memberikan pelajaran yang sangat berguna bagi kita dan generasi mendatang.

Sumber referensi dari Hadimul Haramain di persimpangan jalan, Keharusan menjaga dan melestarikan peninggalan sejarah.

Kapitan JoE JoE

/josephtim

A New Yorker, live and work for many years in Rockefeller center Area, Like to visit Ithaca in Upstate NY and Also Jersey shore.
The human heart feels things, the eyes can't see and know what the mind can't understand. Berteman dengan siapapun, mulai dari preman hingga President sudah pernah berdiskusi, hobby menulis apa saja, mulai dari Ekonomi, politik, music bahkan masa depan, dididik dan dibesarkan dengan penuh displin, melebihi tentara, membuat jiwa saya tegar, dan tidak pernah takut menghadapi apapun termasuk malaikat pencabut nyawa, life or die is just about the time.

Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

Siapa Yang Menilai Tulisan Ini ?