Keluarga Teriak

10 Juni 2012 13:08:49 Dibaca :

Hehehehe....selamat malam kawan, baiklah anggap saja postingan saya ini dikarenakan sifat iseng, jahil methakil dan kurang kerjaan saya lagi kambuh. Jadi kalau nanti ada yang kurang berkenan...maafkanlaaaahhhh (malah nyanyi inul wkwkwk)

Ceritanya gini nih...dulu kala pas saya masih nge kost (ups...lupa sekarangpun juga masih) nah di rumah sebelah tempat saya tinggal hiduplah sebuah keluarga kecil yang terdiri dari ayah,ibu,nenek dan empat orang anaknya. Sang ayah dan ibu bekerja di luar setiap hari,sehingga praktis setelah mereka berangkat kerja, urusan rumah dan anak-anaknya diserahkan pada sang nenek (duh kasian ya), apalagi keempat anak itu jeda usianya hanya sedikit, belum ada yang sekolah dan semuanya lumayan mbeling....(sama dengan yang nulis waktu masih kecil)

Yang membuat saya tergelitik untuk menuliskannya disini adalah karena setiap anggota keluarga tadi memilki cara berkomunikasi yang unik...ya kesemuanya senang sekali berteriak walaupun lawan bicara hanya terpaut tigapuluh sentimeter jaraknya....(weewww...silahkan dibayangkan sendiri ya), padahal kalau dengan tetangga yang lain volume suara mereka menjadi standard saja...ckckcck

Saya kasih contoh ya
"Thiwul!!!!!!!!!.....mandi kamuuuu...dah mama bilangin dari tadi suruh mandi gak berangkat juga...!!!!!!!!ajak klenyem sekaliannn....cepattt!!! (adhuh....saya yang tengah menikmati hangatnya teh di pagi hari jadi njomblak saking kagetnya"

Di Siang hari...
"Gethuk....cepat habisin makanannya!!!!!!...abis itu tidur..jangan jajan lagi!!!!!!kamu juga Mendoan...!!!! kalo makan jangan diemut cepet dihabisin dikunyahnya...!!!!" sang nenek berkata dengan teriakannya yang super cempreng sambil menyuapi kee

"gak mau Nék!! !!!!kita mau mainnnnnnnnn!!!!!! dan keempat cucunya pun menjawab keras sambil berlari gedebug gedebug keluar rumah....(duh bagi yang sakit gigi pasti jadi pingin misuh misuh wikiwikiwikiwiki)

****

Kata orang pintar sih (tapi bukan dukun lho) anak itu adalah plagiat paling hebat, ia akan menirukan segala perilaku dari orang-orang disekitarnya apalagi orang tua yang setiap hari selalu berinteraksi dengan mereka. Nah kalo ortu nya hobi banget teriak pasti anaknya juga akan mengadopsinya bukan? alih-alih anak akan menurut terhadap perintah ortu nya dia justru akan semakin menaikkan volume suara dan emosinya ketika ortu meminta dengan nada mengancam dan berteriak. Anak bagaikan kertas polos dimana orang tua berperan besar dalam proses penulisannya apalagi di masa-masa awal kehidupannya dimana sebagian besar waktunya masih dihabiskan di lingkungan keluarga. Ah semoga keluarga itu tak hobi berteriak lagi setiap waktu seperti sedang kesurupan,semoga anak-anak mereka juga sudah sekolah dan tidak bandel lagi dan smoga mereka sudah memiliki asisten rumah tangga yang membantu sang nenek yang telah lanjut usia...aamiin

Jadi apa pesan moralnya in?yo nggak ada seperti biasanya wkwkwk.....selamat malam semua,besok sudah senin lagi....nguli lagi deh hehehe...tetap semangat ya saya juga lagi nunggu mau nonton rossi versus lorenzo siapa tau mereka bikin gol nanti (eh salah olahraga ya)

Indri Permatasari

/iinlho

TERVERIFIKASI (HIJAU)

landaknya ngglundhung bentar ya ;)
Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

Siapa Yang Menilai Tulisan Ini ?