PILIHAN

Mari Menebar Berkah Ekonomi Bangsa Via Perbankan Syariah

19 Mei 2017 13:31:21 Diperbarui: 20 Mei 2017 22:26:11 Dibaca : Komentar : Nilai : Durasi Baca :
Mari Menebar Berkah Ekonomi Bangsa Via Perbankan Syariah
Memanfaatkan Perbankan Syariah, Memudahkan Banyak Transaksi Sehari hari I Dokumentasi Pribadi

Masih Ingat, dunia perbankan Indonesia pernah merasakan demam tinggi akibat krisis moneter di tahun 1997 silam? Akses krisis itu, membuat perbankan sebagai pondasi perekonomian seakan retak oleh guncangan masalah likuiditas. Iklim usaha yang tersendat membuat cashflow investasi debetdan kredit perbankan berkarat.

Sektor perbankan nasional juga tersendat oleh kredit macet dari banyak segmen koorporasi. Bank Muamalat misalnya, sebagai bank syariahpertama di Indonesia telah merasakan beratnya menjalani ujian itu.

Rasio pembiayaan macet (NPF) tercatat lebih dari 60%. Kerugian yang diderita Bank Muamalat mencapai Rp 105 miliar. Diamana Ekuitas mencapai titik rendah, yakni Rp 39.3 miliar, kurang dari sepertiga modal setor awal.

Namun dikala perbankan konvensional tertatih-tatih bangkit, perbankan syariah tumbuh bak jamur, menggerakkan ekonomi negeri pasca krisis itu. Tentu ini tak terlepas dari pengaruh kesuksesan Bank Muamalat yang dapat me-representasi efektivitas sistemperbankan syariah-nya kepada nasabah.

Dimana sistem syariah terbukti mampu membangkitkan keterpurukannya dalam waktu singkat. Pada tahun 2002, Bank syariah Muamalat menunjukkan anomaly kinerja syariah, yang membukukan keuntungan dari kerugian.

Lalu, bertanya-tanya, apa sih dibalik kesuksesan sistem perbankan syariah, dalam menghadapi ujian ekonomi yang sulit itu?

Bisa dikatakan salah satunya adalah, sistem perbankan syariah telah banyak memberikan manfaat bagi banyak kalangan. Yang utama, lilitan suku bunga pinjaman yang tinggi dan mengambang, membuat banyak kalangan tidak dapat membayar hutangnya di bank pada saat krisis itu.

Namun fenomena itu tidak berlaku bagi pelaku usaha yang memilih menggunakan dana bank syariah. Para pengusaha tidak perlu membayar bunga sampai puluhan persen. Mereka cukup berbagi hasil dengan bank syariah.

Dan penentuan persentasi bagi hasil itu, dilakukan di awal pengambilan pinjaman.

Dan tak heran, pemerintah lantas menelurkan kebijakan yang tertuang di dalam UU No 10 tahun 1998 tentang perbankan, yang memberi akses penerapan bisnis bank syariah pada dual system pada bank-bank konvensional.

Ini dimaksudkan agar bank syariah yang tumbuh dapat ‘sama’ dengan bank konvensional dalam artian sama bagus-nya, sama modern-nya, dan sama lengkap-nya.

Dan Perekonomian Kita Kini...

Tahun 2015-2016 lalu, perbankan kita juga kembali merasakan kondisi efek dari  perlambanan ekonomi dunia, akibat hancurnya harga minyak dan batubara dunia. Dan itu membuat sektor ekonomi Indonesia pun terkena imbasnya.

Setidaknya bisa dilihat dari pertumbuhan ekonomi yang bergolak di daerah-daerah yang selama ini mengandalkan sektor-sektor pertambangan bagi pundi APBD mereka seperti Kalimantan Timur (Kaltim), misalnya. 

Grafis Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Vs Kalimantan Timur I Sumber BI Kaltim
Grafis Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Vs Kalimantan Timur I Sumber BI Kaltim

Kita Tengok, meski pertumbuhan ekonomi Indonesia mencapai angka 5 % medio 2015-2016, pertumbuhan ekonomi daerah Kaltim malah minus dibawah 1 %. Kontradiksi yang amat nyata pada saat sekarang ini, dan masyarakat daerah bisa rasakan sekarang.

Imbasnya, PHK terjadi di banyak perusahaan di daerah Kaltim ini. Dan penerimaan sector pajak daerah menjadi tersendat. Efek domino dari fenomena kredit macet baik skala korporasidan perorangan pada Bank menjadi-jadi.

Dimana banyak karyawan yang akhirnya tidak mampu membayar cicilan hutang apapun yang mereka buat dengan bank konvensional.

Angka Pengangguran menjadi tinggi, menyebabkan daya beli menurun dan akhirnya berdampak pada aktivitas perbankan yang lamban dalam menggerakkan ekonomi secara luas lagi.

Lagi-lagi Perbankan Syariah saat ini diuji, apakah dapat melewati badai ekonomi itu dan menjadi solusi bagi nasabahnya ?

Bersahabat dengan Bank Syariah

Menghadapi persoalan minimnya lapangan kerja saat ini dengan hanya berpangku tangan tidak akan membuahkan hasil-kan?. Kompetisi-pun semakin ketat di dalam dunia kerja akibat bertambahnya PHK perusahaan.

Nah, sudah saatnya kita melakukan langkah berani, semisal ber-wiraswasta untuk menjamin kemandirian pribadi terlebih dahulu.

Menurut saya, Ide usaha untuk kali pertama harusnya tidak melulu menuntut ide yang berat dilakukan. Salah satunya bisa dengan berjualan makanan, sesederhana yang mudah kita bisa kerjakan.

Simulasi Aplikasi Permodalan Bank Mandiri Syariah Via Situs Bank Mandiri Syariah I Sumber : www.syariahmandiri.co.id
Simulasi Aplikasi Permodalan Bank Mandiri Syariah Via Situs Bank Mandiri Syariah I Sumber : www.syariahmandiri.co.id

Saya adalah satu dari banyak korban PHK pada tahun 2005, ketika industri perkayuan meredup di Kaltim. Mendapati kenyataan itu, semuanya memang menjadi gelap untuk memulai usaha pertama kalinya. Apalagi terbentur soal modal, dan realistis pembayaran cicilannya kemudian.

Namun saya bulatkan tekad untuk berusaha dan mencari pekerjaan mandiri  dan yang terpenting mendapatkan keberkahan bagi keluarga saya. “Biar sedikit asal berkah jauh lebih nikmat”. Karena saya berfikir logis, terhimpit oleh sengitnya kompetisi lapangan kerja, dimana kita tidak bisa memberhentikan semua kebutuhan hidup.

Dengan modal Rp 10 juta yang saya dapatkan dari Bank Mandiri Syariah pada saat itu. Saya sudah bisa gunakan untuk menggelindingkan usaha berjualan es buah dan soto daging.

Berwiraswasta Keci-kecilan Memanfaatkan Modal Perbankan Syariah I Dokumentasi Pribadi
Berwiraswasta Keci-kecilan Memanfaatkan Modal Perbankan Syariah I Dokumentasi Pribadi

Memilih tempat berdagang yang strategis, dan juga mampu menjaga mutu makanan yang dijajakan, sudah menjadi resep umum yang saya pakai untuk menjemput rejeki dan keberkahan itu. Simple kan?

Berwiraswasta Keci-kecilan Memanfaatkan Modal Perbankan Syariah I Dokumentasi Pribadi
Berwiraswasta Keci-kecilan Memanfaatkan Modal Perbankan Syariah I Dokumentasi Pribadi

Berwiraswasta Keci-kecilan Memanfaatkan Modal Perbankan Syariah I Dokumentasi Pribadi
Berwiraswasta Keci-kecilan Memanfaatkan Modal Perbankan Syariah I Dokumentasi Pribadi

Setiap hari, jika cuaca terik, saya bisa saja meraup pendapatan bersih Rp 300 ribu. Hasilnya saya bagi untuk membayar cicilan hutang bank syariah sebesar Rp 800an ribu/bulan selama 12 bulan dan juga pembayaran kontrak lapak dagangan tadi.

Yang saya pahami, cara kerja system perbankan syariah ini dikenal dengan istilah nisbah (bagi hasil) dan menggunakan akad Mudharabah. Dan itu juga yang menjadi daya tarik saya untuk meminjam dana di mandiri syariah.

Nah, jika boleh bercerita pengalaman sedikit. Saya ingin menjelaskan jika dalam posisi itu Bank syariah sebagai penjual barang dan nasabah adalah pembelinya. Bank dan nasabah tadi kemudian bersepakat untuk menentukan seberapa besar sih marjin keuntungan  oleh bank sebagai penjual.

Katakanlah marjinnya “x persen”, ya, maka kewajiban nasabah adalah membayar kepada bank, biaya pokok pembelian dan marjin keuntungannya tadi.

Misal-nya saja nihmodal yang diperlukan  Rp 10 Juta, dan marjin keuntungannya 10%. Maka kewajiban yang harus dibayarkan oleh nasabah adalah Rp 11 Juta keseluruhannya.

Secara matematis mirip ya dengan bunga bank konvensional, namun secara akad berbeda sangat signifikan. Dan kita bisa cicil uang sejumlah itu dengan masa tenor yang ditentukan.

Sistemnya mudah dipahami, dan cara mendapatkan modal usahanya pun mudah pula. Kita bisa langsung datang ke kantor cabang bank syariah yang telah banyak tersebar. Atau bisa-pula mendaftar via online dari domain situs bank syariah yang ada.

Dengan memahami prinsip kerja bank syariah kita bisa menemukan perbedaan prinsip antara bank konvensional dan bank syariah. Dan bisa memulai usaha baru dalam menyelesaikan masalah ekonomi ya minimal dalam  lingkup pribadi dahulu, dengan modal bantuan bank syariah tadi.

Dan yang pasti, saya yakin akan banyak ide bergelantungan di awang-awang pikiran kita yang bisa kita garap kemudian, tentang ide usaha kita kedepan. Jika masalah permodalan usaha bisa kita selesaikan melalui permodalan di perbankan syariah.

Yuk Mengenal Bank Syariah!

Undang-undanag No 10/1998 tentang perbankan, telah merangsang banyak bank konvesional untuk juga dapat memberikan jasa perbankan syariah kepada nasabah. Tidak heran bank syariah bisa dengan mudah kita temui di banyak tempat di seluruh kota-kota besar di Indonesia.

Grafis Bank Syariah Di Indonesia I Sumber : Statistik Perbankan Syariah, OJK
Grafis Bank Syariah Di Indonesia I Sumber : Statistik Perbankan Syariah, OJK

Saat ini terdapat 13 bank syariah lho. Dimana secara kasat mata untuk  membedakan dengan bank konvensional adalah dari logo yang tertera di papan nama gedung bank tersebut. Loga ib bisa dengan mudah dikenali, ib sendiri kependekan dari Islamic bank.

Diharapkan dengan kebijakan untuk menjalankan dual system bank dapat menggoda nasabah dari sisi fasilitas tehnologi untuk kemudahan bertransaksi perbankan syariah sehari hari.

Hal itu sengaja dilakukan untuk menancapkan branding bahwa bank syariah SAMA dengan bank konvensional dalam konteks fungsi dan penggunaan. Sama bagusnya, sama modernnya dan sama lengkapnya.

Salah Satu Bank Syariah, Mengenalkan Logo Ib di Depan Kantor Mereka I Dokumentasi Pribadi
Salah Satu Bank Syariah, Mengenalkan Logo Ib di Depan Kantor Mereka I Dokumentasi Pribadi

Namun jangan kebablasan untuk mengartikan sama antara keduanya ya. Yang paling terpenting perbedaan tajam keduanya terletak pada prinsip operasional kedua jenis bank tadi.

System perbankan syariah memang dirancang untuk menjawab masalah adanya riba yang diyakini ulama agama islam di dalam setiap transaksi bank konvensional yang menggunakan istilah bunga.

Secara ilmu fiqih agama, hal teresbut telah dibahas otoritas MUI yang akhirnya merekomendasikan system perbankan syariah ini, dan telah meyelesaikan perdebatan dalil halal dan haram mengenai perbankan syariah di dalam aplikasinya kemudian.

Dimana perbankan syariah menjalankan prinsip perbankan islami dalam setiap transaksinya. Perbedaannya juga tidak terkait pada penggunaan dasar pelaksanaan hukumnya saja.

Grafis Pengenalan Perbankan Syariah I Materi ib Blogger Meet up Kompasianer Nangkring, Yogyakarta
Grafis Pengenalan Perbankan Syariah I Materi ib Blogger Meet up Kompasianer Nangkring, Yogyakarta

Melainkan beberapa aspek lainnya, seperti keuntungan, orientasi, investasi hingga adanya dewan pengawas syariah. Semua aspek tadi dituntun untuk memanfaatkan dana nasabah bagi kegiatan pembangunan yang positif dan islami serta bermanfaat dalam konteks luas.

Akan banyak sekali produk perbankan syariah yang bisa kita manfaatkan. Seperti tabungan, deposito, giro, kartu kredit, KPR, gadai emas. Semua dibuat untuk memenuhi kebutuhan kita sehari-hari tentunya.

Nah tidak ada salahnya, untuk mencari referensi lebih lanjut mengenai perbankan syariah dan kemudian merasakan semua kenikmatan perbankan syariah ya.

Dengan semua manfaat yang kita gunakan pada perbankan syariah. Kita sebagai umat islam pada khususnya, secara tidak langsung berperan dalam upaya pembangunan ekonomi bangsa. Dan ikut menebar keberkahan atas semua aktivitas ekonomi yang umat lakukan sehari hari.

Grafis Pengenalan Perbankan Syariah I Materi ib Blogger Meet up Kompasianer Nangkring, Yogyakarta
Grafis Pengenalan Perbankan Syariah I Materi ib Blogger Meet up Kompasianer Nangkring, Yogyakarta

Seperti peribahasa “Berat sama dipikul, Ringan sama dijinjing”. Paling tidak peribahasa itu tercermin pula pada istilah Nisbah di perbankan syariah. Yang pada intinya,  melakukan kegiatan ekonomi apapun akan semakin mudah jika terdapat keberkahan di dalamnya ya.

Melakukan Aktivitas Perbankan Syariah Di Salah Satu Bank Syariah I Dokumentasi Pribadi
Melakukan Aktivitas Perbankan Syariah Di Salah Satu Bank Syariah I Dokumentasi Pribadi

KOMPASIANA ADALAH PLATFORM BLOG, SETIAP ARTIKEL MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

NILAI :

Daftarkan email Anda untuk mendapatkan cerita dan opini pilihan dari Kompasiana