Mohon tunggu...
Zainal Tahir
Zainal Tahir Mohon Tunggu... Freelancer - Politisi

Dulu penulis cerita, kini penulis status yang suka jalan-jalan sambil dagang-dagang. https://www.youtube.com/channel/UCnMLELzSfbk1T7bzX2LHnqA https://www.facebook.com/zainaltahir22 https://zainaltahir.blogspot.co.id/ https://www.instagram.com/zainaltahir/ https://twitter.com/zainaltahir22 https://plus.google.com/u/1/100507531411930192452

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Rezeki Anak Yatim

23 Januari 2020   14:47 Diperbarui: 23 Januari 2020   14:53 36 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Rezeki Anak Yatim
Bersama Aidir Amin Daud di warung coto Senen. | Dok. pribadi

Usai berenang 1000 meter, saya duduk termenung di hadapan PC, Macbook Air, Ipad mini, iPhone 4, Note 3 dan Samsung Duos lipat-lipat. Pasar di hadapan saya juga ikut termenung. Tersenyum pada mulanya, tapi setengah jam kemudian ambruk tak berdaya. Itulah market. Prasangka dan praduga dari segudang pakar stock tak bisa kita lihat membelalak pandangannya.

Itu terjadi beberapa hari ini!

Jadi, jemari saya hanya menjilat-jilat ipad, menekuninya sembari tertunduk lesu. Tak mungkin loyo sebab habis memperagakan gaya kupu-kupu di kolam! Bugar jasmani, batin agak tertekan, hahaha. Saya masih bisa tertawa, namun cempreng kedengaran.

Menjelajahi FB, WA, IG, LINE hingga Telegram. Lalu pindah ke situs olx, rumah.com, rumah bekas.com, carmudi. Begitu bolak-balik dengan sebuah harapan dan doa yang cukup mendalam; semoga hari ini ada yang berminat sama salah satu properti yang akan saya lego. Hanya itu yang mondar-mandir di benak saya. Sungguh!

Sementara pikiran saya dipenuhi impian yang belum jalas, datang panggilan yang kami banggakan, Aidir Amin Daud, "Kamu di mana, Nal?"

"Di rumah, Pak! Ada perintah?" Semangat saya melompat 100 persen. Andaikan monitor di depan saya juga begitu, duh...

"Waduh, saya kira kamu di sekitar sini, Bos," ujar Pak Aidir.

"Sekitar mana, Pak?" kejar saya.

"Senen. Saya mau singgah makan coto," jawabnya.

"Tunggu, Pak! Saya datang!" tekan saya seakan tak ingin melepas momen ini.

"Aih, berapa lama? Jauhko blah!"

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN