Mohon tunggu...
Yupiter Gulo
Yupiter Gulo Mohon Tunggu... Dosen - Belajar, Mengajar dan Menulis mengantar Pikiran dan Hati selalu Baru dan Segar

|Belajar, Mengajar dan Menulis mengantar Pikiran dan Hati selalu Baru dan Segar|

Selanjutnya

Tutup

Finansial Artikel Utama

Jika Saham Garuda Indonesia GIAA akan Melantai di Harga Rp222/lembar, Siapa Berani Borong?

29 November 2021   18:45 Diperbarui: 3 Desember 2021   03:34 4347 27 108
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Salah satu pesawat milik Garuda Indonesia. Sumber: Garuda Indonesia via Kompas.com

Seperti publik ketahui bahwa sejak 18 Juni 2021 saham PT Garuda Indonesia Tbk dengan lebel GIAA oleh otoritas Bursa Efek Indonesia melakukan suspend atau penghentian perdagangan GIAA di lantai BEI hingga saat ini, karena perusahaan pelat merah ini dianggap menunda penyelesaian sejumlah kewajiban berkala pada instrumen sukuk global yang sudah jatuh tempo.

Kemudian, seperti juga semua publik negeri ini faham dan mengikuti, dalam Rapat Kerja Komisi VI DPR RI dengan kementerian BUMN, dipaparkan kalau PT Garuda Indonesia Tbk ini secara teknikal sudah bangkrut gara-gara equity-nya sudah minus banyak alias tekor. Kewajibannya ratusan triliun yang jauh sepadan dengan jumlah modal sendiri yang dimiliki.

Beberapa artikel saya ditanggapi dan menjadi bahan diskusi intens dalam kawasan komunias pasar modal, terutama kajian saya bahwa GIAA ini tidak mungkin akan dibangkrutkan oleh pemerintah republik ini sebagai pemegang sekitar 60% saham maskapai penerbangan satu-satunya milik Indonesia. 

Pertanyaan yang serius muncul adalah "kalau GIAA akan melantai kembali di BEI, berapa harga dan apakah menarik untuk dibeli atau bahkan diborong?".

Jawaban sangat simpel, GIAA akan melantai kembali pada harga Rp. 222 atau Rp 200 persaham, maka beli, segera beli dan borong habis! Siapa berani?

Kalau saya, akan berani untuk memborongnya, sesuai kemampuan dana yang ada.

Tapi, tunggu dulu, ini namanya keputusan investasi yang butuh pertimbangan matang dan cermat agar tidak kucewa dan buntung habis dananya. Dan untuk ini, saya hendak memastikan, setiap orang "investor" punya pertimbangan yang berbeda-beda. Walaupun tujuan akhirnya sama, yaitu dapat  cuan!

Ada beberapa alasan kritis bila Anda sebagai investor hendak memborong saham GIAA saat kembali diperdagangkan di lantai Bursa Efek Indonesia :

Satu, mengasumsikan bahwa pemilik GIAA tidak akan membangkrutkan emiten PT Garuda Indonesia ini dengan alasan apapun, dan karenanya sedang diupayakan beragam cara pilihan exit strategy yang elegan untuk kemajuan dan masa depan perusahaan ini. 

Dirut PT Garuda Indonesia | sumber : finance.detik.com
Dirut PT Garuda Indonesia | sumber : finance.detik.com

Asumsi ini dilandasi keyakinan penuh dan teguh kepada pemerintahan di bawah kendali penuh Presiden Joko Widodo bersama Wakil Presiden Ma'aruf Amin, yang hingga kini belum ada (?) BUMN strategis yang dibiarkan merana hingga bangkrut. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Finansial Selengkapnya
Lihat Finansial Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan