Mohon tunggu...
Yupiter Gulo
Yupiter Gulo Mohon Tunggu... Belajar ilmu ekonomi, menekuni area manajemen. Fokus keuangan-investasi-pasar modal, HRM dan Strategic Management. Competence CRP, Finance Analis, WPPE, HRA berbasis Research. Menulis buku ajar, artikel dan jurnal. Mengajar dan belajar membuat pikiran dan hati selalu

|Belajar. Mengajar dan Menulis Mengantar Pikiran dan Hati Selalu Baru dan Muda|

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Pilihan

Penerapan Manajemen Berbasis Risiko, Keharusan bagi Maskapai Penerbangan

11 Juni 2019   12:37 Diperbarui: 11 Juni 2019   13:41 0 3 0 Mohon Tunggu...
Penerapan Manajemen Berbasis Risiko, Keharusan bagi Maskapai Penerbangan
her.ie

 

Apa jadinya kalau perusahaan yang bergerak di bidang penerbangan atau maskapai penerbangan tidak menerapkan secara ketat manajemen berbasis risiko? Yang terjadi antara lain kecelakaan yang mematikan dan menelan korban jiwa, tergelincirnya pesawat, delay bahkan pembatan penerbangan, complain penumpang terus menerus, dan sebagainya.

Berita besar tentang Lion Air yang sedang menghadapi masalah kesulitan keuangan sehingga tidak mampu membayar biaya  sewa bandara merupakan salah satu contoh kecil dari tidak berfungsinya dengan benar penerapan manajemen berbasis risiko. Dan dampaknya pasti akan mempengaruhi keseluruhan aktivitas manajemen operasional perusahaan.

liputan6.com
liputan6.com
Bila dicermati, nampak bahwa sejak dua tahun terakhir kabar di media santer mengenai Ryanair, maskapai penerbangan dari Irlandia menuju kebangkrutan. Antara November 2107 dan Maret 2018, terjadi 18.000 pembatalan penerbangannya dari 34 rute penerbangan di Eropa telah terjadi; data memperlihatkan pemasukan uang jauh dari target.

Adalah seorang senior di bidang bisnis penerbangan, Michael O'Leary yang adalah CEO Ryanair sejak tahun 1994, menjadikan pertanyaan bagi media bagaimana kekuatannya untuk bertahan benar-benar di uji dalam menjalani tahun 2019 yang sangat memberatkan bagi kelanjutan maskapai penerbangan yang dipimpinnya. 

Pernah dikabarkan bahwa untuk meningkatkan pendapatan dikandung maksud Ryanair mengakusisi Air Berlin, untuk ekspansi serta memperluas wilayah pangsa pasarnya di Eropa, namun upaya ini ternyata gagal, karena tidak lama kemudian Air Berlin dinyatakan bangkrut.

Ryanair Holdings Probability of Bankruptcy Analysis suatu badan penilaian harga saham, membuat penilaian berdasarkan model Macroaxis dengan ukuran Z-Score, yaitu ketentuan yang ditetapkan oleh pasar modal Eropa berdasarkan banyak faktor perhitungan. Skoring itu menentukan kedudukan suatu perusahaan dalam kesulitan permodalan dan keuangan dalam waktu 24 bulan ke depan.

Sementara itu pada tanggal 4 Juni 2019, sekitar 70% lebih awak pesawat Ryanair yang berasal dari Belgia telah menyetujui pembayaran kompensasi gaji mereka dalam kurun waktu tiga tahun.

Sebenarnya, apa yang sedang dialami Ryanair sudah di tahap ke dua dalam empat tahapan Krisis berat bagi sebuah maskapai penerbangan. Tahapan ini dikenal dengan "Tahap Akut", dimana persoalan dan pergolakan menghadapi masalah eksistensi maskapai sudah muncul.

Perusahaan yang sudah memasuki tahapan akut dalam sebuah proses krisis, sangat sulit untuk keluar dari keadaan yang sangat menyakitkan itu. Dan bila tidak ada tindakan yang betul-betul jitu maka ambruklah dia.

Melihat pengalaman Ryanair pada tahap akut krisisnya, bagaimana dengan krisis yang sedang dihadapi oleh maskapai penerbangan terbesar di Indonesia ini, yaitu Lion Air?

Bila dicermati dengan data-data yang sangat terbatas, maka dapat disimpulkan bahwa Lion Air di Indonesia masih dalam Tahap Prodromal.

Tahapan prodromal dapat dimengerti dengan sederhana,  yaitu tahap ketika krisis baru muncul dan belum mempunyai dampak yang luas pada citra maupun reputasi sebuah korporasi atau institusi. Meskipun demikian,  ini sudah merupakan warning sign bagi pucuk pimpinan dan pemilik perusahaan agar harus secepatnya mengambil tindakan menghadapi krisis.

Strategi yang dikenal dengan mitigasi risiko menghadapi kebangkrutan harus ditangani secara serius dan cepat, selain sanggup  meneropong ke depan, secepat mungkin melakukan tindakan preventif secara umum mempelajari sebagai komitmen penerapan Manajemen Risiko yang sangat sangat dibutuhkan oleh perusahaan.

Penerapan manajemen berbasis risiko menjadi keharusan bagi setiap perusahaan kalau tidak mau kelangsungan hidup perusahaannya terganggu bahkan bisa mati. Penerapan yang dimaksud paling tidak mencakup sejumlah aspek, yang antara lain berupa:

  1. Memimpin integrasi manajemen berdasarkan visi, misi dan nilai perusahaan yang sudah disepakati bersama dan dipahami untuk dilaksanakan
  2. Memperjelas kewenangan Kepala Divisi atau Manajer Senior atas tanggungjawab yang diembannya agar dapat terlihat akutanbilitasnya
  3. Direksi wajib segera melakukan evaluasi pengukuran dan pelaporan kinerja organisasi sesuai indikator yang telah didokumentasikan
  4. Melakukan kajian dan perbaikan

Perbaikan yang dalam hari-hari ini merupakan sangat crucial bagi maskapai penerbangan Lion Air dan membuatnya sesuatu yang seharusnya menjadi top urgent dan important untuk ditangani.

Dalam ranah manajemen berbasis risiko, Risk Management, arah dan orientasi perbaikan yang dimaksudkan adalah seharusnya mengikuti ketentuan ISO 31000 yang meliputi dua tahapan serius:

  1. Tahapan Adaptasi. Kepatuhan maskapai agar terus memantau, mengevaluasi, kemudian mengambil tindakan baik dalam bentuk instruksi secara internal menggunakan sistem digital, aplikasi on-screen, maupun dengan anjuran dan teguran untuk menyesuaikan kerangka kerja dengan perubahan internal dan eksternal.
  2. Tahapan Perbaikan Berkesinambungan. Maskapai harus siap dengan identifikasi dan siap mengikuti matrix pilihan yang sangat penting untuk diprioritaskan melaksanakan perbaikan yang akuntabel.

Perbaikan berkesinambungan sesungguhnya sudah harus dilaksanakan sejak maskapai didirikan dengan pemantauan kinerja secara terus-menerus. Maka sebaiknya perusahaan atau organisasi bisnis apapun wajib hukumnya untuk melakukan asesmen untuk seluruh divisi organisasinya melalui proses evaluasi terdiri dari pemantauan, kajian dan asesmen.

Pemantauan adalah membandingkan kinerja manajemen risiko apakah sudah sesuai atau belum terhadap rencana yang akan dikerjakan oleh manajemen perusahaan.

Kajian merupakan tahapan penanganan bila terjadi penyimpangan dari sasaran atau standar yang telah disepakati yang artinya di sana ada penyimpangan atau bias operasional.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2