Mohon tunggu...
Yulianto Satmoko
Yulianto Satmoko Mohon Tunggu... Wiraswasta

Sederhana dalam berfikir

Selanjutnya

Tutup

Cerpen

Tumbal

8 April 2021   13:01 Diperbarui: 8 April 2021   13:06 95 5 0 Mohon Tunggu...

Cerita  fiksi

Wa grup  keluarga Sony mendadak ramai,  membahas siapa yang akan dikalahkan dalam pembagian  warisan.  Ada 12 ahli waris dan tanah  itu akan dibagi sebelas.  Satu orang tidak akan mendapatkannya.  

Satu tanah seluas 1.100 meter dan setiap  orang akan mendapatkan 100 meter jika dibagi  11  atau nanggung  91 meter jika dibagi  12. Sama rata kata kakak ketiga. Sebelas saja toh Sony sudah punya rumah di kampung,  kata kakak keempat. 

Sony tak  berkomentar di wa grup,  semua juga sudah punya rumah dan mewah.

Sebagai anak lelaki paling rendah pendidikan dan penghasilannya,  mengalah adalah bayang hidupnya. 

Lalu ia menekan tombol 'keluar dari grup '.

Dan merasa lega.  Melawan sebelas saudaranya demi warisan,  pergi  saja lah. 

*

Matahari menyengat begitu  terik,  rapat hajatan  temanten keluarga,  dia satunya yang tidak diberi tugas apapun,  begitu  juga istrinya.  Rasa tersinggung berusaha ia halau, rasa ingin tidak hadir di pernikahan keponakannya ia usir,  tetapi  istrinya  tidak  terima lalu bertanya : " Apa  yang dilakukan  saudaramu padamu? Apa  kamu anak angkat?". "Sudahlah,  jangan dipikirkan,  mungkin  mereka sibuk dan aku tidak terikut "

Yah! 

Level baper ku sedang kumat pikirnya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN