Mohon tunggu...
Yose Revela
Yose Revela Mohon Tunggu... Freelancer - Content Writer

YNWA. Wonosobo, 14 Juli 1992 yoserevela@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Lyfe Pilihan

Manajemen Kerumunan, Mulai dari Diri Sendiri

4 November 2022   21:27 Diperbarui: 4 November 2022   22:00 99
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi (Tirto.id)

Tragedi Kanjuruhan, yang disusul dengan Tragedi Itaewon, masing-masing di awal dan akhir bulan Oktober 2022, telah menghadirkan beragam perspektif seputar manajemen kerumunan, dan pandangan

Soal kerumunan sendiri, saya kadang langsung ciut nyali setiap kali melihatnya. Entah itu berupa antrean di tempat umum atau kerumunan di event tertentu, rasa takut itu tidak bisa disembunyikan.

Penyebabnya, dengan kondisi fisik saya yang tidak cukup kuat, seandainya terjadi apa-apa, saya akan berada dalam posisi paling rawan. Jangankan berdesakan, tersenggol atau hilang keseimbangan sedikit saja saya bisa langsung jatuh.

Kerawanan ini semakin sempurna, karena tingkat ketertiban di masyarakat belum optimal. Lalu lintas saja masih semrawut walaupun sudah ada rambu-rambu dan tata tertib.

Jadi, ketika bertemu kerumunan atau keramaian dalam posisi sendiri, rasa takut langsung naik seketika, karena pengalaman kurang mengenakkan sering datang.

Dalam posisi sendirian, tersenggol atau terluka dalam kerumunan kadang terasa seperti tabrak lari. Mereka yang menabrak kadang berlalu begitu saja.

Membantu? Tidak perlu berharap banyak. Dalam keadaan terburu-buru atau panik, mau minta maaf saja sudah sangat bagus. Kalau ada luka atau cedera, terpaksa diobati sendiri.

Berangkat dari pengalaman itu, dalam posisi sendirian, saya sering menyendiri dan memilih tidak terburu-buru.

Seandainya ada fasilitas kursi roda, seperti di stasiun atau bandara, dan itu ditawarkan, saya memilih untuk menggunakan. Di sini, saya sangat mengapresiasi kesigapan petugas, karena mereka mampu memberi rasa aman, khususnya buat mereka yang secara fisik "rentan" di keramaian.

Mungkin, ini terlihat malas, tapi stereotip seperti itu tidak akan menolong kalau saya tersenggol dan terluka. Menariknya, situasi ini sering jadi kesempatan untuk "menerima diri" sambil membangun kesadaran di sekitar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Lyfe Selengkapnya
Lihat Lyfe Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun