Mohon tunggu...
Yose Revela
Yose Revela Mohon Tunggu... Administrasi - Content Writer

YNWA. Wonosobo, 14 Juli 1992 yoserevela@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Fesyen Pilihan

Berkenalan dengan Tembe, Kain Tenun Khas Suku Mbojo

18 November 2021   00:43 Diperbarui: 18 November 2021   00:55 126 5 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Tembe, kain tenun khas Suku Mbojo (Sumber gambar: Kompas.com)

Dalam hal seni kriya (kerajinan), Indonesia dikenal sangat kaya. Salah satu kekayaan itu adalah kain tenun. Ada begitu banyak daerah, yang punya kain tenun khas. Salah satunya adalah daerah Bima. Nusa Tenggara Barat, dengan kain sarungnya.

Dalam bahasa setempat, sarung dikenal dengan sebutan Tembe. Tembe merupakan satu produk seni kriya tradisional khas Suku Mbojo.

Secara historis, catatan sejarah tentang kain di Bima sudah ada sejak abad 16 masehi. Tome Pires, seorang penjelajah asal Portugal, sempat singgah di Pelabuhan Bima. Dalam catatan perjalanannya, ia mencatat aktivitas perdagangan di pelabuhan Bima.

Dimana, salah satu komoditinya adalah kain kasar, yang notabene merupakan bahan Tembe. Kain kasar dahulu banyak di produksi di pulau Sangeang Api atau Wera.

Sejak dahulu, masyarakat Suku Mbojo sudah mengenal teknik memproduksi kain menggunakan alat tenun. Mulai dari menanam kapas, memetiknya, mengolah hingga menjadi benang. 

Proses pembuatan benang tradisional dulunya sering dilakukan oleh kaum tua di desa. Seiring munculnya kemajuan teknologi, lewat kehadiran benang tekstil, proses pembuatan kain secara tradisional mulai ditinggalkan.

Pada masa lampau, masyarakat Bima belum mengenal istilah Katente (lipat sarung) atau Tembe (sarung). Mereka masih memakai Deko, semacam kain panjang. Tren kain sarung baru muncul pascaperjanjian Bongaya, antara Kerajaan Islam Gowa-Tallo dan VOC tahun 1667.

Salah satu dampak perjanjian ini memicu eksodus orang Bugis ke Bima sekitar tahun 1670-an. Kedatangan mereka memicu akulturasi budaya di Bima. Alhasil, berbagai kesenian, pakaian dan ritus-ritus bercorak Islam menjadi corak kebudayaan masyarakat Bima hingga kini. Sejak saat itu, masyarakat Bima, khususnya Suku Mbojo, mulai mengenal Katente, Tembe, Rimpu, dan motif pada kain.

Dalam kategori warna, kain Tembe punya sembilan warna, yakni kuning, hijau, biru, hitam, merah, coklat, ungu dan oranye. Proses pewarnaannya menggunakan pewarna natural dari getah pepohonan.

Untuk warna kuning bahan pewarnanya berasal dari pohon atau tanaman Cira (cudrania), Palawu (butterfly pea) dan kesumba (safflower). 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Fesyen Selengkapnya
Lihat Fesyen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan