Mohon tunggu...
Yose Revela
Yose Revela Mohon Tunggu... Administrasi - Content Writer

YNWA. Wonosobo, 14 Juli 1992 yoserevela@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Hobi Pilihan

Saat "Deadline" Lomba (Akhirnya) Terlewati

27 September 2021   03:50 Diperbarui: 27 September 2021   03:54 140 12 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Saat "Deadline" Lomba (Akhirnya) Terlewati
Ilustrasi deadline (Freepik.com)

Bicara soal lomba menulis artikel di Kompasiana, saya mungkin termasuk jenis Kompasianer "pemalas" dalam hal ikut lomba. Pemalas di sini bukan berarti saya tak pernah ikut, lebih tepatnya, hanya sesekali.

Penyebabnya, lomba punya sesuatu yang sama sekali berbeda. Tekanannya, levelnya, kompetisinya, strateginya, semuanya menuntut lebih, bahkan sejak tahap persiapan mengolah ide.

Karenanya, dulu saya hanya ikut lomba, jika memang punya gagasan relevan dengan topik atau tema lomba. Jika tidak, semenarik apapun hadiahnya, lupakan saja.

Di sisi lain, event lomba di Kompasiana sering menjadi arena yang terlihat menyeramkan, terutama di hari terakhir alias "deadline" lomba. Banyaknya spesialis "deadliners", yang juga merupakan Kompasianers "spesialis lomba" menjadi faktor utama.

Mereka memang bermain dengan strategi dan pengalaman mereka selama ini. Tapi, bagi saya yang bukan seorang "deadliner", berkompetisi dengan lawan seperti ini adalah sebuah mimpi buruk. Rasanya seperti semut melawan gerombolan gajah.

Apalagi, jika ternyata mereka sampai lebih diistimewakan. Misalnya, dengan diberi keleluasaan mengirim materi lomba setelah deadline lewat. Jujur saja, dari sudut pandang kompetitif, ini kurang sehat.

Para "deadliners" ini memang berusaha keras, karena mereka berpacu dengan waktu. Tapi, mereka yang bukan "deadliners" pun juga berusaha, sambil menyesuaikan diri dengan waktu yang tersedia. Jadi, seharusnya "deadliners" atau bukan, semua punya posisi setara.

Jujur saja, ketika para deadliners ini mendominasi, kadang rasanya seperti dikerjai. Jadi, saya lebih suka untuk tak rutin ikut lomba menulis.

Praktis, saya hanya memutuskan ikut, jika ada yang mengajak, topiknya bisa sedikit dieksplorasi, dan lomba tersebut masih jauh dari deadline. Selebihnya, saya hanya meramaikan. Apapun hasilnya, terserah juri.

Saya memilih tak menjadi deadliner, karena saya sadar diri, tubuh saya tidak didesain untuk itu. Menulis dalam kondisi benar-benar siap selalu lebih menyenangkan daripada menulis dengan panik dan cemas.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Hobi Selengkapnya
Lihat Hobi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan