Mohon tunggu...
Yose Revela
Yose Revela Mohon Tunggu... Administrasi - Content Writer

YNWA. Wonosobo, 14 Juli 1992 yoserevela@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Bola Artikel Utama

Aguero, antara Kebutuhan dan Tambal Sulam

1 Juni 2021   13:55 Diperbarui: 2 Juni 2021   03:15 491 7 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Aguero, antara Kebutuhan dan Tambal Sulam
Joan Laporta (Presiden klub Barcelona) dan Sergio Aguero (Kompas.com)

Setelah sebelumnya santer dikabarkan akan pindah ke Barcelona, dan sempat dikonfirmasi oleh Pep Guardiola, pelatih Manchester City, akhirnya pada Senin (31/5) Sergio Aguero benar-benar mendarat di Estadio Nou Camp secara gratis.

Kun, yang baru akan bergabung di klub raksasa Spanyol pada 1 Juli mendatang, didaratkan secara gratis, karena masa kontraknya di Manchester City kadaluarsa di akhir Juni tahun ini.

Di Catalonia, jebolan akademi Independiente ini diikat kontrak selama dua tahun, dengan gaji lima juta euro per musim. Jika melihat situasinya, transfer ini seperti kombinasi antara kebutuhan dan tambal sulam.

Disebut kebutuhan, karena Barca butuh sosok penyerang berpengalaman, yang bisa membantu Lionel Messi, dan Aguero memenuhi kriteria itu. Di sisi lain, eks menantu Diego Maradona ini dikenal sebagai sahabat Si Kutu sejak di Timnas junior Argentina.

Kedekatan personal ini bisa dimanfaatkan untuk menjamin rasa nyaman Messi, sehingga ia mau memperpanjang kontrak di Blaugrana. Seperti diketahui, kontrak Messi di Barcelona akan berakhir pada akhir bulan Juni, dan belum jelas arah kelanjutannya.

Secara teknis, Aguero juga bisa menjadi transfer menarik, karena La Liga bukan kompetisi asing baginya. Jadi, tak akan ada kendala adaptasi berarti baginya

Sebelum menjadi bintang di Manchester City, sang Argentino lebih dulu bersinar di La Liga bersama Atletico Madrid. Bersama Atleti, ia sukses meraih satu trofi Liga Europa dan Piala Super Eropa.

Tapi, pada saat bersamaan, transfer Aguero ini juga terlihat seperti satu manuver tambal sulam. Disebut demikian, karena Barca seperti memplot sang penyerang sebagai pengganti Luis Suarez, penyerang asal Uruguay berusia 34 tahun, yang sebelumnya dilepas ke Atletico Madrid, dan membantu Los Colchoneros juara La Liga.

Secara statistik, pemain berusia 33 tahun ini memang punya catatan oke. Status top skorer sepanjang masa Manchester City, dengan total 260 gol dari 390 penampilan, dan status sebagai salah satu pencetak gol terbanyak di Liga Inggris, sudah lebih dari cukup untuk menjelaskan kualitasnya.

Masalahnya, eks pemain Independiente ini tak berada dalam kondisi optimal di tahun terakhirnya bersama City. Akibatnya, menit bermain dan jumlah golnya relatif terbatas.

Selain itu, kombinasinya bersama Messi kurang bagus di Timnas Argentina, khususnya di level senior. Mereka tak terlalu sering bermain bersama, karena Kun sering absen akibat cedera.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN